Dompet Dakwah Media

Tidak Ada Perjuangan Muslim yang Tidak Disabotase UEA

Uni Emirat Arab, diantara rezim Arab Teluk lainnya, juga telah melemahkan kepentingan dan kesejahteraan Muslim di seluruh dunia

Tidak Ada Perjuangan Muslim yang Tidak Disabotase UEA
Menteri Kebudayaan dan Olahraga Israel, Miri Regev, iundang secara resmi diundang mengunjungi Masjid di UEA

Terkait

Oleh: CJ Werleman

 

Hidayatullah.com | KETIKA kemarahan terhadap Israel yang menyatakan niatnya untuk secara resmi mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang dijajah meningkat di dunia Arab dan dunia Muslim, salah satu diplomat paling senior Uni Emirat Arab (UEA) – Menteri Luar Negeri, Anwar Gargash – mengatakan kepada sebuah kelompok lobi pro-Israel bahwa pelanggaran hukum mengerikan terhadap hukum internasional tidak akan mempengaruhi hubungan antara kedua negara.

Dengan kata lain, tidak ada kejahatan atau penghinaan yang Zionis ‘Israel’ timbulkan terhadap rakyat Palestina yang akan dianggap cukup parah oleh UEA dalam menghalangi upayanya menormalisasi apartheid dan kejahatan negara Yahudi.

“Bisakah saya memiliki ketidaksepakatan politik dengan Israel namun pada saat yang sama mencoba dan menjembatani bidang-bidang lain dari hubungan itu? Saya rasa bisa. Saya rasa itu pada dasarnya di mana kita berada,” kata Gargash kepada Komite Yahudi Amerika pada pekan lalu.

Email-email diplomat tinggi UEA yang diretas, berhasil didapatkan oleh The Intercept pada tahun 2017, mengungkapkan bahwa meskipun adanya penolakan publik terhadap kebijakan-kebijakan Israel, para pemimpin Emirat telah bekerja dengan tergesa-gesa untuk menormalisasi Israel dan membawa Zionis ke dalam aliansi pimpinan Saudi melawan Iran.

“Ketika Israel dan negara-negara Arab berdiri bersama, itu sangat kuat,” seorang pejabat tinggi Israel mengatakan kepada Huffington Post ketika berbicara tentang hubungan baru UEA-Israel.

Meskipun hampir tidak mungkin menemukan negara bangsa yang menempatkan moralitas di depan kalkulus politik nyata dan akumulasi kekuasaan, UEA, sebuah negara mayoritas Muslim, telah terkenal karena menunjukkan kesiapannya untuk merusak hampir semua perjuangan pembebasan Muslim dan kepedulian hak asasi manusia di planet ini demi mengejar kepentingan strategisnya.

Di Libya, UEA telah mempersenjatai dan mendukung penjahat perang Jenderal Khalifa Haftar dan milisi bengisnya terhadap pihak pro-demokrasi, anti-ISIS, dan anti-diktator Libya. Milisi yang ia juluki Tentara Nasional Libya, bukan sebuah tentara nasional yang sebenarnya, telah digambarkan sebagai kelompok ekstrimis paling kejam di benua Afrika.

Uni Emirat Arab, diantara rezim Arab Teluk lainnya, juga telah melemahkan kepentingan dan kesejahteraan Muslim di seluruh dunia dengan membentuk aliansi dengan kelompok-kelompok kiri jauh yang mendorong bigot anti-Muslim di Amerika Serikat dan Eropa sebagai cara untuk mengikis dukungan terhadap politik Islam yang menantang otoritas dan kekuasaannya.

“Mereka [rezim Arab Teluk] mendapat simpati dari Barat dengan mengklaim juga menderita perfusi para jihadis radikal dan menawarkan untuk bekerja sama membendung akar ideologis ancaman Islamis,” kata Ola Salem dan Hassan Hassan untuk Foreign Policy.

UEA juga memainkan peran utama dalam perang proksi di Yaman, dan telah dituduh oleh kelompok-kelompok HAM membombardir infrastruktur penting negara itu. Serangan termasuk jalur kereta api, fasilitas penyimpanan air, dan jalur pasokan makanan – semuanya berkontribusi terhadap apa yang digambarkan sebagai “krisis kemanusiaan terburuk dunia,” di mana seorang anak Yaman meninggal karena kelaparan atau penyakit setiap sepuluh menit.

Balas dendam berdarah Emirat berkedok memerangi terorisme terhadap gerakan pembebasan Muslim begitu terang-terangan sehingga membela yang tidak dapat dibela telah menjadi landasan pesan diplomatik UEA. Seperti yang baru-baru ini diilustrasikan oleh upaya untuk menutupi kesalahan progrom anti-Muslim di New Delhi, yang menyebabkan lebih dari 50 Muslim terbunuh dalam kekerasan selama enam hari pada Februari, dengan membebaskan Perdana Menteri India Narendra Modi dan partai politiknya – Partai Bharatiya Janata (BJP) – dari pertanggungjawaban atau partisipasi ‘kejahatan terhadap Muslim’.

Terlepas dari kenyataan bahwa kerusuhan itu dipicu ketika seorang politisi BJP di pinggiran kota Delhi menyerukan para pendukung Hindu radikal untuk menyerang para demonstran Muslim anti Undang-undang Amandemen Kewarganegaraan (CAB), surat kabar berbahasa Inggris UEA, Gulf News, justru menerbitkan kenyataan alternative membela Modi dalam sebuah op-ed berjudul “Berhenti Menyalahkan Modi untuk Kerusuhan Delhi dan Semua Hal Jahat di India.”

“Jika Anda berpikir satu detikpun bahwa Perdana Menteri India Narendra Modi yang harus bertanggung jawab atas pertumpahan darah ini, maka pikirkan kembali,” bunyi paragraph pembuka artikel yang ditulis oleh Editor Senior surat kabar itu, Sanjib Kumar Das.

Masuk akal bagi kita untuk berspekulasi bahwa keputusan editorial surat kabar mengakar pada peran yang dimainkan pemerintahan Modi dalam penculikan Putri Sheikha Latifa, putri penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum.

Anda dapat “menggabungkan titik-titik antara saat India mengirim kembali putri Dubai Sheikha Latifa ke UEA dua tahun lalu dan negara-negara Teluk memihak Delhi dalam segala hal mulai dari minyak hingga Kashmir,” kata Jyoti Malhotra, seorang kolumnis surat kabar India, The Print.

Ketika UEA tidak menganugerahkan Modi kehormatan sipil tertinggi – Orde Zayed – ia memuji New Delhi atas tindakan represifnya di Kashmir yang dicaplok India, termasuk membungkam propagandanya dengan mengklaim dengan mencabut status semi-otonomi wilayah mayoritas Muslim itu akan “meningkatkan keadilan sosial dan keamanan … dan stabilitas dan perdamaian lebih lanjut.”

Dibutuhkan jenis khusus ketidakpedulian terhadap 8 juta jiwa Muslim untuk memuji dan menormalisasi upaya India untuk mencapai di Kashmir apa yang telah Israel capai di wilayah Palestina – penghapusan total budaya dan kehidupan Muslim.

Demikian pula, UEA juga telah menyampaikan dukungan publik terhadap langkah-langkah China untuk membersihkan Xinjiang, atau bekas Turkistan Timur, dari komunitas Muslim pribuminya – etnis Uighur – dalam langkah yang memasukkannya ke dalam koalisi puluhan negara yang sebagian besar otoriter.

Dalam surat yang ditandatangani bersama tertanggal 21 Agustus 2019 – UEA memuji Beijing untuk kamp-kamp konsentrasi Muslimnya dengan menirukan propaganda Partai Komunis China yang secara salah menyebut mereka sebagai kamp-kamp “pelatihan kejuruan”.

Ketika Anda mengumpulkan semua untaian kebijakan luar negeri UEA bersama-sama, apa yang Anda miliki adalah negara yang dipimpin Muslim yang berdiri dalam oposisi kuat terhadap Muslim yang mencari kebebasan dari pekerjaan, diskriminasi, dan penganiayaan.*

Rep: Rofi' Munawwar

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !