Konflik Afghanistan: Serangan AS dan Bentrokan Hancurkan Genjatan Senjata

Pemerintah Afghanistan mengatakan lebih dari 20 orang telah tewas dalam 24 jam sejak Taliban melanjutkan kembali serangannya terhadap target-target lokal.

Konflik Afghanistan: Serangan AS dan Bentrokan Hancurkan Genjatan Senjata
AFP
Pejuang Taliban yang ditangkap

Terkait

Hidayatullah.com- Pasukan AS memulai serangan udara di Afghanistan setelah Taliban mengakhiri genjatan senjata dengan pasukan pemerintah. Hal ini meragukan perundingan damai yang dijadwalkan minggu depan lapor BBC.

Lusinan insiden di lebih dari 16 provinsi menewaskan delapan orang dan enam warga sipil. Sumber resmi mengatakan delapan personil keamanan juga terbunuh.

Sementara itu Donald Trump mengatakan dia memiliki “pembicaraan yang sangat bagus” dengan pemimpin Taliban. Panggilan telepon mereka terjadi pasca kesepakatan damai antara AS dan Taliban pada akhir pekan kemarin.

Seorang juru bicara Taliban mengatakan panggilan antara presiden AS dan Mullah Abdul Ghani Baradar berlangsung lebih dari satu jam setengah. Keduanya menyatakan keinginan untuk membawa perdamaian ke Afghanistan.

Taliban mengatakan Trump akan meminta Menteri Luar Negerinya Mike Pompeo untuk berbicara dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, memastikan negosiasi antara pemerintah Afghanistan dan Taliban berjalan sesuai rencana. Ini sebagai bagian dari kesepakatan damai mereka.

Perselisihan tentang pertukaran tahanan telah menimbulkan pertanyaan terhadap kesepakatan itu – di mana pemerintah Afghanistan bukan pihak langsung.

Di bawah perjanjian, sekitar 5.000 tahanan Taliban dan 1.000 tahanan pasukan keamanan Afghanistan akan ditukar pada 10 Maret. Ini merupakan hasil perundingan antara Taliban dan pemerintah Afghanistan.

Namun Presiden Ashraf Ghani mengatakan pada Ahad pemerintahannya tidak menyetujui pembebasan semacam itu. Dan pada Senin militan mengatakan perundingan tidak akan terjadi jika tahanan mereka tidak dibebaskan terlebih dahulu.

Pemerintah Afghanistan mengatakan lebih dari 20 orang telah tewas dalam 24 jam sejak Taliban melanjutkan kembali serangannya terhadap target-target lokal.

“Akibatnya, enam warga sipil terbunuh dan 14 terluka. Delapan musuh juga terbunuh, 15 lainnya terluka,” kata juru bicara kementerian dalam negeri Nasrat Rahimi.

Dua tentara terbunuh dalam sebuah serangan di provinsi Kandahar, kantor berita AFP melaporkan, mengutip pernyataan pemerintah.

Di provinsi Logar dekat Kabul, serangan menewaskan lima polisi di sebuah pos pemeriksaan di luar tambang tembaga, kata jurubicara gubernur provinsi itu.

Di Herat di barat, seorang tentara Tentara Nasional Afghanistan terbunuh dalam serangan Taliban, kata Kementerian Pertahanan kepada BBC.

Apa yang dikatakan Taliban?

Taliban mengatakan mereka akan menemui pejabat pemerintah Afghanistan namun hanya untuk membahas pembebasan tahanan.

“Sekarang, hal ini ada dalam kesepakatan dan terserah AS bagaimana negara itu memenuhi komitmen yang mereka buat dalam kesepakatan,” juru bicara Taliban di Doha, Suhail Saheen, mentweet.

Meskipun kesepakatan Taliban-AS mengatur pertukaran tahanan, deklarasi Afghanistan-AS terpisah menyatakan pemerintah di Kabul hanya berpartisipasi dalam pembicaraan mengenai “kelayakan” pembebasan tahanan semacam itu, kantor berita Reuters melaporkan.

Diperkirakan 10.000 anggota Taliban ditahan di Afghanistan. Kelompok garis keras Islam itu telah mengamati “pengurangan kekerasan” dalam minggu menjelang perjanjian dengan AS yang ditandatangani pada hari Sabtu di Qatar.

Mereka mengatakan mereka akan melanjutkan pertempuran dengan pasukan Afghanistan, tetapi tidak akan menarget tentara internasional.

Sebelumnya Taliban menolak bernegosiasi dengan pemerintah Afghanistan, sehingga kesepakatan Sabtu itu hanya dengan AS, yang menginvasi Afghanistan beberapa minggu setelah serangan September 2001 di New York oleh al-Qaeda, yang saat itu berbasis di Afghanistan.

Taliban digulingkan dari kekuasaan sehingga menjadi kekuatan pemberontak yang pada tahun 2018 aktif di lebih dari dua per tiga negara itu.

Bagaimana reaksi AS?

Jenderal Scott Miller, komandan pasukan AS di Afghanistan, mengatakan berkurangnya kekerasan “adalah pembangun kepercayaan”, menambahkan: “Kami sangat serius tentang kewajiban kami dan kami berharap Taliban akan serius dengan kewajiban mereka.

“Amerika Serikat sangat jelas tentang harapan kami – kekerasan harus tetap rendah.”

Kesepakatan Sabtu meliputi penarikan tentara AS dan tentara sekutu NATO dari Afghanistan dalam waktu 14 bulan – jika militan mematuhi kesepakatan itu.

Sekitar 12.000 tentara AS masih ditempatkan di negara itu.

Presiden Trump, yang telah berjanji untuk mengakhiri konflik Afghanistan, mengatakan pada hari Sabtu bahwa sudah waktunya untuk membawa orang-orang kita pulang.

Trump mengatakan 5.000 tentara AS akan meninggalkan Afghanistan pada Mei.

Dia menambahkan bahwa pasukan AS telah membunuh “ribuan” militan di Afghanistan dan sekarang “saatnya bagi orang lain untuk melakukan pekerjaan itu dan itu akan menjadi Taliban dan bisa juga negara-negara di sekitarnya”.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !