Dompet Dakwah Media

Tiga Skenario Pertempuran Idlib

Di bawah tekanan untuk menghentikan kemajuan rezim di Idlib dan di saat yang sama harus mempertahankan hubungannya dengan Rusia, Turki hanya memiliki sedikit ruang untuk bermanuver

Tiga Skenario Pertempuran Idlib
Hazano-Perbatasan Turki/AP

Terkait

Oleh: Marwan Kabalan

Hidayatullah.com | DALAM beberapa minggu terakhir, pertempuran di Idlib di Suriah barat laut memasuki fase baru. Pasukan rezim Suriah, didukung Rusia dan Iran, telah maju untuk merebut jalan raya M4 dan M5, yang masing-masing menghubungkan kota Latakia dan ibukota Damaskus dengan Aleppo.

Kemajuan pasukan Suriah disertai dengan kampanye pemboman udara intensif pada benteng terakhir oposisi Suriah yang membunuh puluhan warga sipil dan petempur oposisi, serta 13 tentara Turki, dan mengirim ratusan ribu warga sipil melarikan diri ke perbatasan Turki. Hal ini mendorong Ankara untuk bertindak.

Militer Turki telah mengirim beberapa konvoi ke dalam wilayah Suriah, memperkuat pos pengawasannya di barat laut, yang telah diserbu oleh pasukan rezim Suriah, dan mendirikan pos-pos pengawasan baru di wilayah yang dikontrol oposisi.

Turki khawatir bahwa tujuan utama Rusia adalah untuk mengepung oposisi bersenjata dan memotong rute pasokan utama dari wilayah Turki – perkembangan yang sangat ingin dihindari Turki.

Dengan membelakangi tembok, Ankara saat ini sedang mempertimbangkan pilihan-pilihannya untuk mencegah kekalahan total sekutu Suriahnya dan upaya yang mereka telah kerahkan untuk Suriah.

Zona de-eskalasi terakhir

Idlib adalah yang terakhir dari empat zona de-eskalasi yang disepakati oleh Rusia, Iran dan Turki pada 2017 yang masih belum diambil alih oleh rezim. Tiga zona lainnya – Pripinsi Ghouta Timur, dekat Damaskus, Provinsi  Deraa dan Quneitra di selatan dan Rastan dan Talbiseh di Provinsi  Homs – diserang dan direbut oleh pasukan rezim satu demi satu dalam rentang waktu satu tahun.

Setiap terjadinya pengambilalihan oleh rezim, puluhan ribu warga sipil dan petempur yang tidak ingin berada di bawah pemerintahan rezim pergi menuju Idlib, menambah populasi pengungsi yang terus bertambah.

Pada tahun 2018, Turki berhasil menyelamatkan Idlib dari nasib tiga zona lain dengan melakukan kesepakatan dengan Rusia di Sochi untuk membangun zona demiliterisasi di Idlib. Sebagai imbalannya, Turki berjani untuk melucuti dan mengeluarkan Hayat Tahrir al-Syam (HTS) – kelompok angkatan bersenjata yang sebelumnya terkait dengan al-Qaeda – dari zona de-militerisasi. Kedua pihak juga sepakat untuk membuka kembali M4 dan M5 untuk perdagangan dan transportasi.

Namun kesepakatan itu tidak pernah terlaksanakan sepenuhnya. Turki tidak bisa memaksa HTS untuk menghormatinya, sementara Moskow tidak menghentikan rezim Suriah dari menyerang zona aman, setelah selalu menganggap zona demiliterisasi sebagai solusi sementara dan pada akhirnya bertujuan agar semua wilayah Suriah kembali di bawah kendali rezim.

Dalam hal ini, eskalasi di Idlib tidak bisa dihindari. Tetapi tidak seperti pengambilalihan zona de-eskalasi lainnya, kejatuhan Idlib akan menjadi bencana bagi Turki. Itu berarti kekalahan total oposisi Suriah dan akan keluar dari negosiasi solusi final untuk Suriah pasca-perang. Dengan ekstensi, Turki, pendukung utama oposisi, juga akan dikesampingkan dan tidak memiliki suara dalam negosiasi di masa depan, yang akan menjadi kerugian diplomatik utama yang diberikan bertahun-tahun keterlibatan Turki dalam konflik.

Selain itu, pengambilalihan rezim atas Idlib akan mengakibatkan pengusiran sekitar tiga juta warga sipil ke perbatasan Turki atau daerah perbatasan kecil yang dikontrolnya di Provinsi  Aleppo utara. Dengan meningkatnya permusuhan domestik terhadap para pengungsi Suriah, Turki tidak mampu mengakomodasi lebih banyak warga Suriah di wilayahnya.

Pemerintah Turki juga di bawah tekanan publik dalam negeri yang besar untuk membalas setelah pembunuhan 13 tentara Turki oleh pasukan rezim Suriah. Turki akan dikritik di dalam negeri jika pasukannya dipaksa untuk menarik diri dari pos pengamatan yang saat ini dikepung oleh rezim Suriah.

Hubungan Turki-Rusia

Meskipun Turki menolak solusi militer di Suriah barat laut, ia juga tidak bisa mengambil resiko konfrontasi dengan Rusia. Negara itu membayar harga mahal terakhir kali bentrok dengan Rusia pada 2015 ketika militer Turki menembak jatuh sebuah jet tempur Rusia di dekat perbatasan Suriah-Turki. Menanggapi itu, Rusia melarang impor barang-barang Turki dan mendorong warganya untuk tidak berlibur ke Turki, yang itu sangat merugikan ekonomi Turki.

Di saat yang sama, baik Uni Eropa, ataupun AS tidak mendukung Turki dalam eskalasinya terhadap Rusia. Terlebih lagi, keduanya lambat mengutuk upaya kudeta terhadap Presiden Recep Tayyip Erdogan pada Juli 2016.

Merasa terisolasi oleh sekutu tradisionalnya, Ankara harus melakukan upaya besar-besaran, termasuk permintaan maaf publik oleh Erdogan, untuk memperbaiki hubungan dengan Moskow.

Hari ini, hubungan Turki dengan Rusia telah tumbuh lebih kuat dan sekarang lebih penting bagi pemerintah Turki daripada ketika pada tahun 2015. Rusia adalah mitra dagang utama (perdagangan bilateral melebihi  25 miliar dolar AS per tahun) dan, yang lebih penting, pemasok minyak dan gas utama Turki – pangsa pasarnya di Turki meningkat setelah AS menjatuhkan sanksi pada ekspor energi Iran.

Turki juga telah menjadi pusat transit untuk ekspor gas Rusia ke Eropa. Bulan lalu, Erdogan dan Vladimir Putin meresmikan Turk Stream, pipa gas yang melintasi Laut Hitam dari Rusia ke Turki, yang dimaksudkan untuk mengirim gas ke Eropa tenggara. Turki juga berharap untuk mendapatkan dukungan Rusia dalam meningkatnya ketegangan atas pengeboran gas di Mediterania Timur, terutama setelah AS memberi tanda dukungannya kepada Yunani.

Kerja sama diplomatik antara Turki dan Rusia juga semakin intensif di Libya, di mana kedua negara mendukung dua pihak yang berseberangan. Ankara dan Moskow telah secara aktif terlibat dalam upaya negosiasi genjatan senjata antara Pemerintah Kesepakatan Nasional yang diakui PBB dan Jenderal pembangkan Khalifa Haftar.

Kerja sama Turki-Rusia juga semakin intensif di bidang pertahanan. Turki membeli sistem pertahanan rudal S-400 dari Rusia, meskipun penentangan oleh sekutu NATO-nya, dan juga telah membahas kemungkinan membeli jet tempur Su-35 dan Su-57.

Tiga Skenario

Di bawah tekanan untuk menghentikan kemajuan rezim di Idlib dan di saat yang sama harus mempertahankan hubungannya dengan Rusia, Turki hanya memiliki sedikit ruang untuk bermanuver. Pada titik ini, tampaknya ada tiga skenario yang memungkinan.

Skenario pertama dan paling menguntungkan bagi Turki adalah Rusia menyetujui untuk menegakkan zona de-eskalasi di Idlib dan memerintahkan pasukan rezim untuk kembali ke posisi yang mereka tempati sebelum serangan terbaru. Ini dapat dikombinasikan dengan kebangkitan kembali proses politik dan dimulainya kembali pertemuan-pertemuan komite konstitusional, yang ditugaskan untuk merancang amandemen konstitusi Suriah yang disetujui oleh rezim, oposisi dan komunitas internasional.

Meskipun Turki telah mencoba untuk mendorong penyelesaian seperti itu dengan mengancam aksi militer jika rezim Suriah tidak mundur, kemungkinan itu terjadi sangat kecil.

Skenario kedua adalah Turki menerima kenyataan baru di lapangan dan memungkinkan rezim Suriah mengendalikan jalan raya M4 dan M5, tetapi menggunakan kekuatan untuk mencegah kemajuan lebih lanjut. Turki bisa berusaha untuk membangun “zona aman” di Idlib dengan mendirikan posisi pertahanan yang diperkuat di garis depan dan memasok oposisi Suriah dengan senjata berat, terutama rudal anti-pesawat. Tampaknya Ankara telah mengadopsi kebijakan ini mengingat dua helikopter rezim dijatuhkan di Idlib dengan senjata anti-pesawat.

Skenario ketiga – dan yang ingin dihindari Turki – adalah eskalasi dengan Rusia. Kehadiran senjata anti-pesawat di darat meningkatkan risiko pesawat Rusia ditembak jatuh. Militer Turki kemungkinan akan mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari perkembangan berbahaya seperti itu, tetapi mengingat pemasokan besar-besaran di darat, itu adalah yang paling dekat sejak 2015 dengan konfrontasi dengan pasukan Rusia.

Sementara Turki akan terus melangkah hati-hati terkait masalah Idlib, apa yang terjadi selanjutnya sangat tergantung pada apa yang AS putuskan untuk lakukan. Sejauh ini Washington telah mengirim sinyal beragam ke Ankara. Sekretaris Negara Mike Pompeo menyatakan dukungannya untuk Turki, dan begitu pula Perwakilan Khusus untuk Keterlibatan Suriah James Jeffrey. Pentagon, bagaimanapun, menanggapi dengan mengatakan bahwa “tidak ada … kesepakatan yang dibuat” menjawab pertanyaan akankah AS mengambil langkah-langkah lebih konkret di Idlib.

Tetapi sama seperti Rusia telah berusaha untuk mendorong Turki dan sekutu-sekutu NATO-nya lebih jauh, AS dapat memutuskan untuk mengambil kesempatan untuk melakukan hal yang sama dengan pemulihan hubungan Turki-Rusia dengan mendukung operasi Turki di Idlib.

Bagaimanapun, keputusan besar harus dibuat di Ankara, Moskow dan Washington dalam beberapa minggu mendatang – keputusan yang dapat menentukan fase selanjutnya dari konflik Suriah.*

Artikel diterjemahkan dari Al Jazeera

Rep: Nashirul Haq

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !