Turki dan Hukum Islam dalam Perekonomian

Apakah sudah tiba waktunya untuk mengubah tatanan sekuler? Komentator politik Levent Gultekin

Turki dan Hukum Islam dalam Perekonomian
muh. abdus syakur/hidayatullah.com

Terkait

Oleh: Orhan Kemal Cengiz di Al-Monitor

Hidayatullah.com | UNTUK pertama kalinya di republik modern Turki, sebuah partai yang berkuasa telah secara resmi memberlakukan hukum agama di ruang publik, menyalakan kembali kekhawatiran bahwa Turki secara bertahap menuju pemerintah Islami.

Pemerintah Turki menerapkan arahan resmi untuk mengatur peninjauan pada keuangan bebas bunga atau keuangan syariah. Perusahaan audit independen harus mematuhi aturan-aturan Islam dan menerapkan praktik Islam ketika memeriksa lembaga keuangan syariah, menurut laporan resmi negara yang diterbitkan pada 14 Desember. Keuangan bebas bunga, juga dikenal sebagai perbankan syariah, adalah pasar yang tumbuh cepat di Turki di bawah kepemimpinan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP).

Spekulasi tentang kecenderungan Turki terhadap Islam bukanlah hal baru. Sejak AKP berkuasa pada tahun 2002, telah terjadi diskusi secara terus-menerus apakah Turki akan menjadi sebuah pemerintahan Islam. Namun, menurut sebagian besar pengamat dan ilmuwan politik, pengalaman Turki di bawah kepemimpinan Presiden Recep Tayyip Erdogan tidaklah unik. Bagi mereka, Erdogan adalah pemimpin populis lainnya, tidak jauh berbeda dari Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban atau Presiden Donald Trump. Mereka juga cenderung berpikir bahwa rezim itu tidaklah unik bagi Turki: Itu adalah otoriterisme kompetitif, di mana kompetisi ada di tingkat tertentu dan kekuatan oposisi dibatasi.

Ketika membicarakan peran agama di Turki, kecenderungan umum telah sejalan dengan pendekatan yang disebutkan di atas: Iya, Erdogan terang-terangan menyatakan keinginannya untuk membangun generasi yang Islami, dan dia tidak ragu-ragu untuk menghabiskan dana negara untuk tujuan ini. Dia juga menantang tatanan sekuler yang ditetapkan oleh Ataturk, pendiri republik Turki modern.

Secara kategorikal, orang tidak dapat melihat pilar-pilar sebuah negara agama di Turki. Tidak ada larangan alcohol dan tidak ada aturan berpakaian yang disetujui negara, seperti di Iran atau Afghanistan. Tidak ada paksaan untuk mengirim orang-orang pergi ke masjid selama waktu-waktu sholat.

Meskipun begitu, beberapa keputusan Erdogan, terutama dalam beberapa tahun terakhir, kontras dengan perspektif di atas. Misalnya, mungkin tidak ada larangan alkohol, tetapi di bawah kepemimpinan AKP alkohol menjadi sangat mahal. Akibatnya, konsumsi alkohol terbatas pada segmen masyarakat tertentu. Juga, konsumsi alkohol publik hanya dimungkinkan di kota-kota besar dan provinsi tertentu di Turki. Tidak mungkin lagi menemukan restoran atau pub yang menyajikan alkohol di kota-kota kecil dan pedesaan Anatolia.

Contoh lain adalah anggaran tahunan besar Direktorat Urusan Agama, atau Diyanet, badan keagamaan resmi Turki. Anggaran 2020-nya lebih besar daripada anggaran delapan kementrian, termasuk kementrian dalam negeri dan kementrian luar negeri. Berkat anggaran yang sangat besar ini, direktorat telah memperluas layanannya hingga ke taman kanak-kanak, di mana Quran diajarkan kepada murid-murid muda.

Selama masa pemerintahan AKP, banyak sekolah diubah menjadi lembaga keagamaan yang disebut sekolah Imam Khatib. Jumlah siswa yang terdaftar di sekolah-sekolah Imam Khatib mencapai sekitar 1,3 juta pada tahun pendidikan 2017-2018.

Semua perkembangan ini dapat dilihat sebagai upaya untuk menciptakan generasi yang shaleh daripada upaya untuk memaksakan kekuasaan agama. Tetapi perkembangan terakhir agak sedikit membantah optimisme ini.

Pemerintah Turki memperkenalkan susunan kata dan bahasa yang belum pernah terjadi sebelumnya ke catatan publik Turki dengan putusan yang dikeluarkan dalam Surat Edaran Resmi negara itu. Untuk pertama kalinya di republik Turki modern, partai penguasa secara resmi memberlakukan aturan agama untuk mengatur sektor jasa: inspeksi atau peninjauan pada keuangan bebas bunga. Putusan itu menetapkan aturan dan persyaratan dasar untuk auditor independen dengan merujuk beberapa ayat al-Quran dan hadist – kata-kata Nabi Muhammad – dan fiqh.

“Suatu tindakan yang menentang yurisprudensi dan aturan Islam tidak dapat dianggap sah bahkan jika itu legal dan sesuai dengan praktik pasar yang ada,” kata putusan itu.

Menurut putusan itu, auditor harus mematuhi “yurisprudensi dan aturan Islam,” di samping hukum nasional dan internasional yang relevan, ketika memeriksa lembaga keuangan bebas bunga.

“Pengaudit harus bertindak dengan rasa takut kepada Allah, yang Maha Suci dan senantiasa sadar bahwa Allah, yang Maha Suci, mengawasinya,” putusan itu tertulis.

Putusan itu datang sebulan setelah seruan Erdogan untuk melakukan kehidupan sehari-hari sesuai dengan aturan Islam.

“Waktu dan kondisi berubah, tetapi kata-kata dalam Quran tidak. … Kami akan bertindak sesuai dengan Islam, bukan sebaliknya, ”kata Erdogan, berbicara pada pertemuan Dewan Agama keenam Diyanet 28 November.

Apakah sudah tiba waktunya untuk mengubah tatanan sekuler? Komentator politik Levent Gultekin menawarkan penjelasan yang bernuansa.

Ketakutan bahwa Turki “akan bangun suatu pagi dan melihat bahwa aturan syariah telah diberlakukan, akan seperti di Iran” adalah “tidak realistis, karena tidak mungkin bagi mereka untuk melakukannya,” tulis Gultekin pada 12 Januari di Diken, kantor berita berbahasa Turki independen. “Tapi ada kecenderungan ke arah ini, langkah demi langkah.”

Gultekin berpendapat bahwa Turki dengan cepat menuju Islamisme. “Faktanya, kita dapat mengatakan bahwa negara ini telah menempuh jarak yang jauh dalam hal transisi ini,” tulisnya. Menurut Gultekin, publik akan segera tidak dapat mengadakan dialog tentang hal-hal seperti itu karena diskusi seperti itu sendiri akan dianggap anti-agama.

Memang, perkembangan terakhir mengkonfirmasi tren semacam itu. Mungkin Turki tidak akan mengadopsi syariah dalam semalam, tetapi ada indikasi itu bisa perlahan-lahan menuju ke arah tatanan baru, di mana aturan sekuler diganti dengan aturan agama.

Sementara itu, terlepas dari agenda keagamaan Erdogan dan partainya, survei menunjukkan bahwa upaya untuk menciptakan generasi yang saleh menjadi bumerang. Sebuah jajak pendapat oleh perusahaan Turki terkemuka Konda menunjukkan bahwa jumlah orang yang menganggap diri mereka sebagai konservatif agama turun menjadi 25% dari 32% antara 2008-2018. Namun dalam periode yang sama, mereka yang berpuasa selama bulan Ramadhan turun dari 77% menjadi 66%. Juga, beberapa jajak pendapat menunjukkan bahwa AKP kehilangan basis dukungannya.

Namun, hambatan ini tidak selalu berarti bahwa Erdogan dan pemerintah akan menyerah terhadap agenda mereka.*
Artikel dimuat di laman al-monitor

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !