Selama Iran Mendominasi Timur Tengah, ‘Baghdadi Baru’ akan Terus Muncul

ISIS tumbuh dari perang sektarian yang didukung Teheran. Jika Washington gagal membredeli Iran, jihadisme Sunni kemungkinan akan bertahan

Selama Iran Mendominasi Timur Tengah, ‘Baghdadi Baru’ akan Terus Muncul
Abu Bakar Al Baghdadi

Terkait

Oleh: Tvzi Kahn

Hidayatullah.com | SEHARI setelah kematian Abu Bakar al-Baghdadi, Presiden Trump mengakui pihak yang tidak mungkin menjadi mitra AS melawan ISIS. “Iran ada di sana,” katanya, bersama dengan Rusia, Suriah, Turki dan Iraq, semuanya mempertahankan hubungan dekat dengan Teheran. “Mereka semua membenci ISIS,” sebutan kelompok teroris global di Iraq dan Suriah.

Itu adalah sajak yang familiar. Selama kampanye presiden tahun 2016, Trump berpendapat bahwa Iran, bersama dengan Suriah dan Rusia, telah memainkan peran positif dalam memerangi kelompok teror. “Saya sama sekali tidak menyukai Assad, namun Assad sedang memerangi ISIS,” katanya. “Rusia juga memerangi ISIS. Dan Iran memerangi ISIS.”

Pemerintahan Obama mengadopsi pandangan serupa. Pada tahun 2014, ketika negosiasi nuklir dengan Teheran sedang berjalan, Obama mengirim sebuah surat kepada pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, yang melayangkan kemungkinan kerja sama AS-Iran untuk mengalahkan ISIS jika keduanya dapat mencapai kesepakatan nuklir.

Namun itu seperti mempekerjakan pelaku pembakaran untuk mematikan api.

Upaya-upaya Iran untuk mencapai hegemoni di Timur Tengah telah mengharuskan penindasan brutal terhadap populasi Arab Sunni. Di Suriah, kekejaman tanpa henti rezim Assad mencerminkan kekejaman ISIS itu sendiri. Di Iraq, pemerintahnya pro-Iran telah memarjinalkan Arab Sunni dan mempersekusi pemimpin mereka. Selama kebijakan ekspansi Iran tetap tidak terkendali, teroris-teroris seperti Baghdadi akan mengeksploitasi konflik Sunni-Syiah yang menjadi spesialisasi Iran.

Namun tidak harus selalu seperti itu. Setelah tergulingnya Saddam Hussein pada tahun 2003, pasukan Syiah dukungan Iran mulai menyusupi dan menggabungkan diri dengan pemerintahan baru, yang memungkinkan Teheran untuk menggunakan pengaruh yang cukup besar di Baghdad. Menanggapi pembantaian Syiah oleh para pemberontak Sunni, milisi-milisi Syiah melepaskan pasukan kematian mereka sendiri dan menanam bom-bom di tepi jalan yang membunuh ratusan tentara AS. Untungnya, lonjakan pasukan AS pada tahun 2007, ditambah dengan strategi anti-pemberontakan baru, memberikan Iraq sebuah kesempatan kedua untuk mengatasi perpecahannya. Namun penarikan mundur tentara pemerintahan Obama yang tergesa-gesa pada tahun 2011 membalikkan kemajuan ini, mengakibatkan konflik sektarian spiral lainnya.

AS menyelesaikan penarikan mundurnya dari Iraq hanya beberapa bulan setelah dimulainya perang saudara Suriah, yang tidak hanya menciptakan surga lain untuk dieksploitasi oleh ISIS namun juga mendorong intervensi militer Iran untuk menyelamatkan rezim Assad. Iran menentang ISIS di Suriah namun juga lebih memperdulikan kelompok-kelompok pemberontak lain, baik yang sekuler maupun Islami, yang lebih menjadi ancaman langsung terhadap Assad. Sementara, kebrutalan Assad – yang tidak diragukan Iran – membuat populasi Sunni Suriah bekerja sama dengan ISIS dan kelompok pemberontak lainnya sebagai cara nekat mempertahankan diri.

Namun kenyataan itu hilang pada Presiden Obama – dan Presiden Trump telah gagal belajar dari kesalahan-kesalahan pendahulunya.

Beberapa mantan anggota pemerintahan Obama telah menjauhkan diri dari pendekatan Obama. “ISIS utamanya adalah hasil dari kekosongan di Suriah yang disebabkan Assad, pertama dan yang paling utama, dibantu dan didukung Iran dan Rusia,” Hillary Clinton mengatakan kepada CNN pada tahun 2016. Demikian pula, dalam pidato tahun 2015, Clinton menekankan, “Kita tidak bisa melihat Iran dan ISIS sebagai tantangan terpisah.”

Iran memikul “lebih banyak tanggung jawab” terhadap kebangkitan ISIS, tulis Robert Ford, mantan dubes AS untuk Suriah, pada tahun 2015. Amerika Serikat “tidak dapat bersekutu dengan pasukan yang-sangat-didukung-Iran yang menghasilkan kemarahan Arab Sunni, bahkan jika orang-orang Iran juga memerangi pejuang jihad. Orang-orang Iran, bagaimanapun, bertempur untuk mengamankan dominasi Syiah, bukan berbagi kekuasaan.

Dalam kesaksian kongres 2015, Ford mendesak anggota parlemen “untuk mengingat konteks asli” untuk kebangkitan ISIS – “komunitas Muslim Sunni yang dirugikan di tempat-tempat seperti Libanon, Suriah, dan Irak yang marah dan takut pada Iran dan Syiah Arab. Jika kita bersekutu dengan Iran melawan ISIS, secara langsung atau tidak langsung, kita memainkan narasi ISIS dan akan membantu perekrutannya. ”

Peringatan ini tetap lebih relevan mengingat keputusan Trump baru-baru ini untuk meninggalkan Kurdi Suriah, yang memainkan peran penting dalam membongkar kekuasaan ISIS. Jika Trump membiarkan Iran dan kekuatan bermusuhan lainnya seperti Rusia dan Turki melakukan apa yang mereka inginkan di Suriah, ia berisiko menciptakan dinamika yang sama dengan penarikan Obama dari Irak pada tahun 2011. Baik Iran dan ISIS yang bangkit kemungkinan mengisi kekosongan yang diciptakan oleh seorang Amerika mundur, semakin membuat tidak stabil wilayah tersebut.
Iran mungkin membenci ISIS, tetapi menghancurkannya bukanlah prioritas bagi Teheran. Iran juga belum belajar bahwa metode yang disukai untuk menghadapi lawan justru yang menyebabkan munculnya kelompok seperti ISIS.

Jika Trump serius untuk “mengalahkan kelompok Islam Sunni” yang dianggap membenci Barat sebanyak mereka membenci musuh regional mereka, maka ia perlu mengenali siapa teman dan musuh Amerika. ISIS tumbuh dari perang sektarian yang didukung Teheran. Jika Washington gagal membredeli Iran, jihadisme Sunni kemungkinan akan bertahan.

Tvzi Kahn merupakan seorang analis senior di Foundation for Defense of Democracies (FDD). FDD adalah sebuah institut penelitian non-partisan berfokus pada keamanan nasional dan kebijakan luar negeri yang berbasis di Washington, DC.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !