Kemenangan Gotabaya Rajapaksa dan Kecemasan Minoritas Muslim Sri Lanka

Dengan kembalinya Rajapaksa berkuasa, banyak Muslim di Sri Lanka takut nasib serupa dengan komunitas minoritas Muslim Rohingya di Myanmar

Kemenangan Gotabaya Rajapaksa dan Kecemasan Minoritas Muslim Sri Lanka
Anadolu Agency/Getty Images
pasukan keamanan di Gampaha, utara Kolombo

Terkait

Hidayatullah.com–Mantan menteri pertahanan Gotabaya Rajapaksa diambil sumpah menjadi presiden Sri Lanka yang baru hari Senin (19/11), berlangsung di kuil Ruwanwelisaya di Anuradhapura, 200 kilometer dari Kolombo.

Penetapan kemenangan yang sebelumnya diumumkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sri Lanka ini di tengah adanya kekhawatiran ia akan mengambil kebijakan-kebijakan yang pro-China, serupa dengan saudaranya Mahinda Rajapaksa, yang menjabat sebagai presiden hingga 2015.

Rajapaksa meyakinkan semua komunitas di negara itu dengan berjanji memberi kebebasan untuk menjalankan ibadah mereka masing-masing.

“Kami akan selalu melindungi hak ini. Saya juga meminta semua warga Sri Lanka untuk membantu saya mewujudkannya,” ujar presiden baru itu.

Hari Senin, Gotabaya Rajapaksa mengirimkan pesan pada dunia internasional bahwa pemerintahannya akan netral, menghindari konflik dan memperkuat keamanan nasional.

“Kami berharap dapat bekerja dengan semua negara dengan cara yang bersahabat dan netral untuk menghindari konflik di antara kekuatan-kekuatan dunia,” tegas Rajapaksa dalam pidato perdananya dikutip Anadolu Agency.

Kecemasan Muslim

Pengumumannya juga masih memberikan rasa kecemasan warga minoritas Muslim.

Sebelum ini, menjelang pencoblosan, Hilmy Ahmed, wakil presiden Dewan Muslim Sri Lanka, mengaku banyak diteror suara tidak dikenal agar memilih Gotabaya Rajapaksa.

“Berikan dukungan Anda ke pada Gotabaya Rajapaksa sebagai presiden atau kami akan membakar rumah Anda, memperkosa istrimu dan kemudian membunuh keluargamu,” demikian isi ancaman itu.

Kampanye pemilihan presiden Sri Lanka, telah melahirkan rasa ketakukan kalangan Muslim, katanya.

“Kampanye pemilihan ini membuat seluruh komunitas Muslim di Sri Lanka sangat ketakutan,” kata Ahmed, yang melarikan diri ke luar negeri setelah panggilan dan pelecehan langsung terhadap stafnya. “Hampir semua ekstremis nasionalis bersatu di belakang Gotabaya Rajapaksa dan jika dia menang, kami khawatir mereka akan keluar dengan kekuatan penuh dengan agenda dan serangan rasis, anti-Muslim mereka,” kutip The Guardian.

Pemilu, yang terjadi dengan latar belakang beberapa kekerasan terburuk dan ketidakstabilan politik yang dihadapi negara ini, dan yang paling genting dari semua adalah tempat umat Islam dalam masyarakat Sri Lanka.

Semua terjadi setelah hari Minggu Paskah tahun ini, di mana kelompok ekstremis melakukan banyak pemboman, menewaskan 269 orang di gereja-gereja dan hotel-hotel dan mengguncang pondasi negara, mengadu komunitas yang telah hidup harmonis satu sama lain.

Sejak itu, kehidupan banyak Muslim telah terlempar ke dalam kekacauan. Beberapa toko-toko diserang dan rumah-rumah dihancurkan oleh gerombolan umat Buddha Sinhala, beberapa orang ditangkap secara sewenang-wenang. Wanita dilarang mengenakan jilbab di depan umum, dan pada bulan Juli halaman depan surat kabar memuat kisah tidak berdasar tentang seorang dokter Muslim yang diduga mensterilkan 8.000 wanita Buddha Sinhala tanpa sepengetahuan mereka.

“Setelah serangan ini yang membunuh Dada (papa) saya, semua orang di tempat saya tinggal berhenti berbicara dengan kaum Muslim karena kami sangat takut,” kata Gloriya George, 19, di Kolombo.

Ayahnya, Narayanan George Chadrasekaran, termasuk di antara mereka yang terbunuh dalam bom.

“Di antara teman-teman saya yang beragama Kristen, mengatakan, kami tidak akan pergi ke restoran Muslim dan kami bahkan tidak akan masuk ke dalam mobil dengan sopir Uber jika dia Muslim sekarang. Menyedihkan karena kami selalu akrab sebelumnya. Dada saya hanya bekerja dengan umat Islam, mereka adalah temannya, dan mereka akan membawa biriani ke rumah kami selama bulan Ramadhan. Tapi kami tidak berbicara dengan mereka lagi.”

Baik Rajapaksa dan Premasada telah memainkan peran besar pada kepercayaan Buddha Sinhala mereka, memberikan pemilihan nasionalis agama yang terang-terangan, tetapi “agenda keamanan” Rajapaksa yang paling mencemarkan umat Islam – yang merupakan 9% dari populasi Negara itu.

Gotabaya adalah satu dari empat saudara Rajapaksa yang telah mendominasi politik Sri Lanka selama lebih dari satu dekade. Dia memegang posisi menteri pertahanan ketika saudara lelakinya Mahinda menjadi presiden dari 2005 hingga 2015, dan pasangan itu dikreditkan dengan mengakhiri perang saudara antara separatis dari minoritas minoritas Hindu Tamil dan pemerintah yang didominasi Buddha Sinhala, yang telah bertahan selama 26 tahun dan menelan biaya setidaknya 100.000 jiwa.

Namun, kepresidenan Mahinda juga ditandai oleh pelanggaran hak asasi manusia yang meluas, penindasan terhadap perbedaan pendapat dan serangan terhadap jurnalis dan juru kampanye. Beberapa saudara, termasuk Gotabaya, masih menghadapi dakwaan korupsi dan penipuan.

Mahinda tetap menjadi saudara lelaki yang lebih populer, tetapi hukum Sri Lanka mencegahnya berlari lagi. Gotabaya, yang terkenal sebagai keluarga yang paling militeristik dan nasionalistis, malah diajukan.

Di kota kecil Minuwangoda, tepat di utara Kolombo, Rinzan Mohideen, 38, menggambarkan bagaimana toko-tokonya berada di antara 20 bisnis milik Muslim yang dibakar selama kerusuhan anti-Muslim di bulan Mei, yang menyebabkannya 19 juta rupee (82.000 dolar) sebagai ganti rugi.

“Jika Gotabaya menang maka saya akan berkemas dan pergi karena semuanya hanya akan semakin buruk bagi kita, tidak akan ada harapan bagi komunitas Muslim. Saya tidak bisa membiarkan anak saya tumbuh di lingkungan itu, ”katanya saat pemilu lalu.

Rajapaksa menyangkal mereka memiliki agenda nasionalis atau anti-Muslim. “Kaum Muslim tidak akan memiliki yang lebih buruk daripada pengalaman mereka di bawah pemerintahan saat ini,” kata Basil Rajapaksa, salah satu saudara dan kepala strategi kampanye Gotabaya, mengatakan kepada The Guardian dalam sebuah wawancara.

“Namun sayangnya kebanyakan Muslim tidak menyadari hal ini dan para pemimpin mereka menyesatkan mereka. Para pemimpin mereka hanya khawatir tentang posisi mereka sendiri karena mereka tidak dapat melelang suara Muslim kepada kami untuk mendapatkan sesuatu sebagai balasannya,” tuduh dia.

Permusuhan terhadap Muslim telah mendidih selama beberapa tahun di Sri Lanka, terutama dipicu oleh kelompok-kelompok nasionalis Buddha seperti Bodu Bala Sena (BBS).

Biksu Firebrand telah menyebarkan gagasan tak berdasar bahwa umat Buddha Sinhala berada di bawah ancaman dari Muslim yang terlalu banyak penduduknya yang berencana untuk mengendalikan ekonomi, menggulingkan mereka dan kemudian memusnahkan mereka.

Ideologi tetap berada di luar arus utama, tetapi sejak serangan Paskah, ide-ide nasionalis religius semacam itu telah mendapatkan daya tarik di komunitas-komunitas Sinhala. Kelompok-kelompok ini, yang awalnya berkembang di bawah kepemimpinan Mahinda Rajapaksa, kini telah memberikan dukungan mereka di belakang Gotabaya Rajapaksa.

Dengan kembalinya Rajapaksa berkuasa, banyak Muslim di Sri Lanka takut nasib serupa dengan komunitas minoritas Muslim Rohingya di Myanmar, di mana para biksu nasionalis Buddha – yang mengikuti aliran kepercayaan Theravada yang sama – bertanggung jawab untuk membangkitkan semangat banyak kekerasan rasis yang menyebabkan pembersihan etnis dan puluhan ribu Muslim terbunuh pada tahun 2017.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !