Iran dan Politik Kawasan

Topografi dan posisi geografisnya yang telah diperkaya dengan baik telah membuat negara tersebut memiliki kebutuhan geopolitik untuk menguasai Irak

Iran dan Politik Kawasan
Peta Timur Tengah

Terkait

Oleh: Muhammad Hussein

 

Hidayatullah.com | SEBUAH arus yang halus telah menyapu melewati Syam namun pengaruhnya diakui. Dari demonstrasi di Iraq dan Libanon hingga perlawanan Sunni dan kelompok oposisi di Suriah, ketidakpuasan publik terhadap campur tangan Iran secara langsung dan tidak langsung di wilayah itu telah terungkap. Pengaruh ini mungkin bukan satu-satunya alasan protes dan pemberontakan, tetapi itu adalah faktor inti.

Pengaruh Iran tidak hanya terletak pada Syi’isme atau sikap revolusionernya, tetapi juga dalam geopolitiknya yang jarang diakui. Dalam beberapa tahun terakhir, telah ada pengakuan sejauh mana banyak situasi politik terkait dengan faktor geopolitik, dan tidak terkecuali pengaruh Iran dan proyeksi kekuasaan. Ini adalah lemparan dadu geopolitik Iran yang sebagian besar menentukan tujuan kebijakan luar negerinya, pertahanan, dan kebutuhan akan pengaruh regional.

Di sebelah utara Iran berdiri Pegunungan Alborz yang menghadap ke Laut Kaspia dan membentang sampai ke timur negara itu, membentuk penghalang pertahanan alami terhadap Pakistan dan Afghanistan. Di sebelah selatan adalah pelabuhan strategis Bandar Abbas di Teluk Persia, sementara tanah yang dikenal sebagai Khuzestan, dengan populasi utamanya Arab, berdekatan dengan Irak di ujung Teluk. Pusat negara berisi Lut dan Kavir Gurun, membuatnya sebagian besar tidak dapat dihuni kecuali di tepi di mana Teheran dan Qom berada. Namun, tantangan sebenarnya datang ketika Anda melihat di barat Iran di mana Pegunungan Zagros yang tak tertembus membentang ke Irak dan Turki tenggara.

Iran memiliki gunung-gunung di sekitar sebagian besar perbatasannya, yang mengelilingi wilayah padang pasir, dengan terbatasnya wilayah-wilayah yang dapat dihuni yang dapat diakses transportasi, yang membuat sebagian besar wilayahnya menjadi medan yang kasar. Betapapun kasarnya topografi negara itu, manfaat utamanya adalah bahwa itu memberi penghuninya pertahanan alami melawan invasi militer skala besar. Menyeberangi Pegunungan Zagros dan medan rawa di Khuzestan akan memerangkap penjajah dengan biaya besar dan masalah logistik, bahkan pasukan modern dan lengkap. Ini bekerja dua arah, tentu saja; militer Iran akan menghadapi masalah yang sama ketika melancarkan serangan di luar pegunungan. Invasi Saddam Hussein ke Iran dan Perang Iran-Irak berikutnya (1980-88) adalah contoh utama dari ini; satu juta setengah mati dan delapan tahun konflik mengakibatkan kedua negara tidak membuat keuntungan teritorial yang signifikan.

Namun, ketika seseorang melihat ke luar Pegunungan Zagros, Anda akan melihat dataran datar Irak dan wilayah Syam. Topografi yang kontras ini selama ribuan tahun telah menjadi faktor penentu geopolitik regional, menjadikan Iran benteng yang dilindungi dan tetangganya Irak sebagai penahan yang menghadapi para pesaingnya di Timur Tengah. Ini memanifestasikan dirinya 1.500 tahun yang lalu ketika penyangga Irak, Kekaisaran Sassanid terdiri dari proksinya – Kerajaan Arab Lakhmid – yang membentuk garis pertahanan pertama melawan saingan utama Romawi Bizantium. Proksi Lakhmid ini berperang melawan proksi Ghassanid Bizantium, semuanya adalah orang Arab yang melayani hegemoni regional mereka, sebelum penaklukan Islam mengusir perebutan kekuasaan dan membalik papan catur.

Aturan permainan kembali bermain ketika Irak / Mesopotamia bermanfaat bagi strategi Kekaisaran Seljuk untuk menjaga kekhalifahan Abbasiyah sebagai boneka di Baghdad, diikuti oleh perang konstan untuk supremasi antara Kekaisaran Ottoman dan Safavid Persia. Namun, setelah penggulingan Saddam Hussein dan penggabungan dominasi politik Syiah di Irak, negara itu tidak lagi menjadi ancaman bagi Iran, tetapi telah kembali menjadi zona penyangga dan perwujudan dari proyeksi kekuatannya di wilayah tersebut.

Sama seperti suku-suku Arab di Kerajaan Lakhmid bertempur untuk Kekaisaran Persia, milisi Syiah di Irak – anak-anak ideologis Iran dan didirikan oleh Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC) – adalah proksi kontemporer dari negara Iran modern yaitu sebuah pemerintahan yang didominasi Syiah. Milisi yang sama ini memang merupakan garis pertahanan pertama melawan musuh dan saingan regional Iran, yaitu Israel, Arab Saudi dan kekuatan-kekuatan Sunni dan kelompok-kelompok oposisi di Levant. Mereka akan menjadi salah satu ancaman yang paling gigih dan bangkit kembali bagi pasukan penjajah yang berusaha menaklukkan Iran, bahkan jika militer Iran akan dikalahkan jika terjadi invasi AS.

Kesuksesan Republik Islam di Irak saat ini tercermin dalam keterlibatannya dalam perang saudara Yaman dan dukungan terbukanya bagi milisi Syiah Houthi, rezim Assad dalam perang sipil Suriah dan milisi Hezbollah dan partai politik di Lebanon, serta kelanjutannya hasutan ketegangan sektarian di negara-negara Teluk Arab.

Sementara Iran mampu mempengaruhi politik regional dan memproyeksikan kekuatannya melalui ideologi dan pendanaan jauh sebelum jatuhnya Baathistme Irak, pengaruhnya di Irak modern – yang beberapa orang sebut sebagai negara bawahan – dan kebebasannya di Suriah telah memungkinkannya untuk mengamankan kehadiran fisik di wilayah tersebut. Lawannya, terutama Israel, menuduhnya menggunakan aksesibilitas ini untuk membuat dan mengembangkan koridor darat yang digunakan untuk mengangkut senjata, peralatan militer logistik dan pejuang, dan karena itu mereka telah melakukan serangan udara terhadap milisi Syiah dan pangkalan-pangkalan Iran di seluruh Syam.

Terlepas dari serangan udara Israel dan kehadirannya sebagai ancaman yang dituduhkan kepada tetangga-tetangga Teluk Arabnya, Iran menggenggam erat negara Irak dan wilayahnya, dan protes baru-baru ini oleh rakyat Irak terhadap pengaruhnya tidak banyak mengubah hal itu. Suku-suku Arab di sekitar kota suci Syiah Karbala bahkan mengunjungi konsulat Iran pekan lalu untuk meminta maaf secara langsung atas penyerbuan gedung oleh para pemrotes, hanya beberapa hari setelah menuntut pemerintah Irak dan Iran untuk menyerahkan – dalam 72 jam – pasukan yang bertanggung jawab atas menewaskan tiga rekan mereka di jalanan.

Upaya bersama oleh Israel, AS dan Arab Saudi dapat berhasil menjaga jangkauan panjang Iran, dan kelompok-kelompok oposisi dan pemberontak Sunni memang dapat menghadapi milisi Syiah yang didukung Iran dan sekutu-sekutu IRGC lainnya, tetapi faktanya tetap bahwa Iran akan selamanya menjadi pemain kunci di wilayah tersebut. Topografi dan posisi geografisnya yang telah diperkaya dengan baik telah membuat negara tersebut memiliki kebutuhan geopolitik untuk menguasai Irak, dan ini melampaui setiap dan semua identitas yang dipilih orang Iran untuk diadopsi, apakah Syiah atau Sunni, Arab atau Persia. Pada akhirnya, Iran adalah kerajaan geopolitik abadi.*/artikel dimuat di Middle East Monitor, diterjemahkan Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !