Kashmir ‘Diserang’

India hari ini merupakan negara yang bergerak menuju tujuan-tujuan fasis, namun hal itu tidak boleh terlewati tanpa teguran

Kashmir ‘Diserang’

Terkait

Oleh: Tariq A. Al-Maeena

 

Hidayatullah.com |PEMERINTAH semua internet dan sarana komunikasi lainnya di wilayah tersebut. Dan juga secara sepihak telah membatalkan perjanjian selama puluhan tahun yang ada untuk memastikan bahwa Kashmir suatu hari nanti akan memiliki suara mereka tentang penentuan nasib sendiri.

Serangan sengit oleh pemerintah Modi ini, yang semakin diekspos karena pendekatan Hindutva yang radikal dan ekstremis untuk menjadikan India tempat bagi umat Hindu, mengkhawatirkan, tidak hanya bagi minoritas yang tinggal di negara ini tetapi juga untuk seluruh wilayah.

Tetangga sebelah mereka, Pakistan tidak merasa terhibur oleh aktivitasnya baru-baru ini. Bahkan, PM Pakistan meminta bantuan internasional untuk menengahi dan menyelesaikan masalah Kashmir secara diplomatis yang memicu pemerintah India sayap kanan untuk mempercepat pencaplokan ilegal atas wilayah yang telah dilindungi di bawah banyak resolusi PBB itu.

Kembali pada tahun 1948, Dewan Keamanan PBB menyetujui resolusi, membentuk komisi khusus untuk menyelidiki konflik setelah partisi di sub-benua yang mengarah pada penciptaan dua negara independen; India dan Pakistan.

Baca:  OKI Mengecam Kekerasan di Wilayah Kashmir

Setelah rekomendasi komisi, Dewan Keamanan memerintahkan dalam Resolusi 47, disahkan pada 21 April 1948, bahwa tentara Pakistan yang mundur dari Jammu & Kashmir (J&K) dan bahwa aksesi Kashmir ke India atau Pakistan ditentukan sesuai dengan pemungutan suara di bawah pengawasan PBB.

Selama 71 tahun sejak resolusi yang sangat menjanjikan itu, rakyat Kashmir tetap menunggu dan terperosok di antara politik India-Pakistan. Banyak yang telah mati secara alami, sementara banyak lainnya terbunuh secara tidak perlu melalui kekerasan. Pemungutan suara tidak pernah terjadi.

Perselisihan tentang Kashmir sebenarnya telah menyebabkan dua perang antara  kedua negara tetangga dan telah meningkatkan ketegangan sejak itu. Orang-orang di kawasan ini dikatakan memiliki aspirasi normal yang lebih sedikit daripada rekan-rekan mereka di bagian lain negara itu. Sobek dengan kekerasan berturut-turut dan terfragmentasi oleh seruan pemisahan oleh berbagai kelompok.

Keadaan kekerasan dengan janji-janji berkepanjangan di wilayah tersebut telah menyebabkan pembentukan banyak kelompok militan yang tidak melihat alternatif lain selain mengambil sikap dengan senjata dan peluru, yang mengarah ke siklus baru pembalasan dahsyat dan di mana banyak korban berada sering tidak bersalah.

Baca: 400 Politisi Ditahan India, Kashmir Jadi ‘Penjara Raksasa’..

Bebeberapa generasi telah lahir di wilayah itu, diperdenganrkan janji otonomi dari sejak mereka masih bergantung di pangkuan ibu mereka, hanya untuk tumbuh dan menyadari bahwa itu belum terealisasikan.

Masa depan Kashmir harus mengakhiri semua putaran kekerasan dan menjadi putaran baru manuver politik yang akan memuaskan aspirasi rakyat Kashmir dan aliansi yang tidak mengancam dengan tetangganya harus dimulai.

India hari ini merupakan negara yang bergerak menuju tujuan-tujuan fasis, namun hal itu tidak boleh terlewati tanpa teguran.

Semua bangsa-bangsa yang cinta damai harus bangkit untuk mengalahkan kejahatan ini sebelum ia menelan dirinya sendiri dan meledak. Dan jika India tidak berhenti dan menjauhkan diri dari agendanya saat ini, makan organisasi dan negara dunia harus memasukkannya ke daftar hitam seperti yang mereka lakukan di Afrika Selatan selama tahun-tahun pra-Mandela.

India yang fasis bukan pertanda baik bagi satu miliar orang. *

Artikel dimuat di Saudi Gazette. Terjemah Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !