Kamis, 25 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Analisis

Skandal Telur di Eropa

Bagikan:

Oleh: Norhana Fariza Harun

 

AWAL bulan ini, Eropa dikejutkan oleh skandal makanan telur terkontaminasi baru yang kini telah menyebar ke 15 negara Uni Eropa, Swiss dan satu-satunya negara Asia di Hong Kong.

Jutaan telur ditarik dari supermarket di seluruh Eropa dan ratusan peternakan ditutup sementara setelah penemuan insektisida fipronil yang dapat membahayakan kesehatan manusia diumumkan pada 1 Agustus.

Pestisida diyakini masuk ke dalam telur melalui deterjen DEGA 16 yang digunakan untuk membunuh kutu dan serangga lainnya pada ternak. DEGA-16 adalah produk pembersih kandang ayam yang sudah biasa digunakan di peternakan. Tapi, polisi kali ini menemukan DEGA-16 telah dicampur dengan fipronil.

Belgia menjadi negara pertama yang secara resmi menginformasikan peringatan keamanan UE tentang adanya telur yang terkontaminasi pada 20 Juli, diikuti oleh Belanda dan Jerman.

Namun, kabar tersebut belum diumumkan sampai 1 Agustus.

Meskipun hampir semua tes laboratorium menunjukkan bahwa hanya sedikit tingkat fipronil yang terdeteksi pada telur, namun asupan telur yang berlebihan dapat merusak ginjal atau jantung manusia.

Skandal tersebut menyebabkan ketegangan politik dengan tiga negara besar –Belgia, Belanda dan Jerman—berebut menyatakan siapa yang harus disalahkan, siapa yang tahu sebelumnya dan kapan masalahnya mulai diidentifikasi.

Baca: Malaysia Tak Impor Telur dari Eropa Akibat Isu Tercemar Kimia

Peternak telah terkesan dan terus menyalahkan industri kimia untuk bisnis mereka dan untuk mengekspos konsumen terhadap bahaya.

Beberapa hari setelah terpapar, komisi eksekutif Uni Eropa menginformasikan telur yang terkontaminasi telah ditemukan di empat negara produsen, Belgia, Prancis, Jerman dan Belanda.

Kabarnya, telur dari produsen ini telah memasuki Swedia, Inggris, Austria, Irlandia, Italia, Luksemburg, Polandia, Rumania, Slowakia, Slovenia dan Denmark serta negara-negara di luar Uni Eropa dan Uni Eropa Hong Kong.

Komisi UE mengumumkan akan mengadakan pembicaraan antara menteri negara anggota dan badan keamanan pangan pada 26 September ini.

“Tujuan dari diskusi ini adalah untuk membahas bagaimana memperbaiki keefektifan sistem UE dalam menangani kecurangan pangan.

“Prioritas Uni Eropa tetap mengatur situasi, mengkoordinasikan dan meyakinkan masyarakat,” jelas juru bicara komisi Mina Andreeva.

Setelah skandal tersebut, dua pejabat perusahaan Belanda, Chickfriend, yang diyakini telah memasok obat-obatan terlarang kepada petani, ditangkap.

Tersangka ketiga, yang rumahnya digeledah untuk tim investigasi, bagaimanapun, bersikeras dia tidak bersalah.

Nick Hermens (28), mengatakan bahwa dia telah memutuskan hubungan dengan pemilik perusahaan tersebut terkait dengan skandal tersebut pada Februari 2016, karena takut akan legalitas bisnis mereka.

Sebuah perusahaan berbasis di Belgia, unggulan berbasis di Antwerp, mengklaim telah memberikan pestisida fosil kepada Chickfriend melAl-i sumber di Rumania.

Hal ini dimengerti bahwa itu adalah ramuan umum dalam produk hewan untuk menghilangkan kutu tapi bisa menyebabkan kelainan pada tiroid dan kelenjar ginjal serta berpotensi menyebabkan kematian jika dikonsumsi oleh manusia.

Sebenarnya, juga tidak diizinkan untuk digunakan di sekitar hewan yang dapat dimakan manusia.

Baca: China Selidiki 50 Pabrik Produksi Makanan Palsu

Kantor kejaksaan Belanda mengatakan penyelidikan tersebut difokuskan pada perusahaan-perusahaan Belanda yang diduga memasok pemasok fipronil dan Belgia dan perusahaan-perusahaan Belanda yang dicurigai bekerja dengan pemasok Belgia.

Sekitar 140 penyidik ​​di Belgia dan Belanda sedang menyelidiki kasus tersebut. Dan sedikitnya 11 lokasi termasuk rumah tersangka diserang di Belanda.

“Barang seperti mobil, aset bank dan properti disita,” menurut penyidik ​​dalam pernyataan tersebut.

Dalam sejumlah pandangan selama tiga minggu terakhir, pihak berwenang nasional telah menekankan bahwa risiko telur yang terkontaminasi dengan kesehatan manusia tidak terlAl- tinggi dan krisis terkendali.

Namun, ketika skandal meluas di lebih banyak negara, ditambah dengan klarifikasi dan informasi baru-baru ini, kepercayaan tersebut terlihat goyah dan pihak berwenang menganggap setiap pelaku bertanggung jawab atas pelanggaran serius.

Belanda Akui Kesalahan

Brussels mengatakan skandal global telur yang terkontaminasi mempengaruhi 15 negara Uni Eropa termasuk anggota non-Swiss dan Hong Kong.

Selain menangani masalah keamanan pangan cepat, Uni Eropa juga berusaha untuk menenangkan kemarahan rakyat atas masalah telur setelah serangkaian krisis di antara negara-negara anggota selama bertahun-tahun, dari Brexit hingga masalah pengungsi.

Awal pekan ini, Belgia mengklaim bahwa Belanda telah mempelajari telur fipronil sejak November 2016 namun gagal memberi tahu negara lain.

Beberapa hari kemudian, Menteri Kesehatan Belanda Edith Schippers mengakui bahwa pemerintah telah melakukan kesalahan namun menolaknya melindungi pernyataan tersebut.

“Kami mengetahui laporan tentang adanya fipronil pada telur ayam pada bulan November tahun lAl- namun pada saat itu tidak ada indikasi bahwa pestisida tersebut ditemukan.*

Diambil dari laman Sinar Online

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Turki dan Referensi Baru Kekuatan Islam (2)

Turki dan Referensi Baru Kekuatan Islam (2)

Algojo ‘Moderat” Iran

Algojo ‘Moderat” Iran

Politik UAE “Memancing di Air Keruh” dalam Konflik-konflik di Timur Tengah

Politik UAE “Memancing di Air Keruh” dalam Konflik-konflik di Timur Tengah

Konflik Afghanistan: Serangan AS dan Bentrokan Hancurkan Genjatan Senjata

Konflik Afghanistan: Serangan AS dan Bentrokan Hancurkan Genjatan Senjata

Benarkah Momen Damaskus Milik Teheran? [1]

Benarkah Momen Damaskus Milik Teheran? [1]

Baca Juga

Berita Lainnya