Rok Mini Dibela, Kalau Korupsi Pakai Cadar

Anda punya hak telanjang, tapi mata kami juga punya hak untuk tak melihat Anda!

Rok Mini Dibela, Kalau Korupsi Pakai Cadar

Terkait

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ

MELIHAT Indonesia yang cantik ini, saya teringat dengan film garapan aktor yang juga sutradara kawakan, Deddy Mizwar berjudul “Alangkah Lucunya Negeri Ini”.

Potret Indonesia, sebagaimana film komedi itu yang berhasil lolos dalam seleksi awal di kategori Film Berbahasa Asing Terbaik dalam ajang Academy Awards 2011 lalu.

“Alangkah Lucunya Negeri Ini” merupakan film drama komedi satire tentang negeri bernama Indonesia.

Deddy yang dikenal berhasil menggarap film-film bernuansa religitu itu berusaha mengangkat kisah-kisah yang mewarnai kehidupan negerinya dengan apa adanya. Rasanya pas banget dengan gambaran negeri ini saat ini.

Betapa tidak, ketika Negara tak menemukan solusi ampuh melawan korupsi, KKN dan berbagai tindak kejahatan –termasuk kejahatan perbankan– yang tak pernah ada habis-habisnya, namun secara munafik, semua menolak pendekatan syariah sebagai solusi menyelesaikan masalah.

Perilaku munafik dan tebang pilih (mau enak sendiri), sebenarnya mudah dilihat dan dirasakan. Yang pertama adalah ketika semua orang menolak konsep syariah, tapi berbagai kalangan menerima syariah masuk dunia perbankan. Perbankan syariah diterima, karena sudah jelas, konsep-konsep perbankan berlandaskan Islam ini pasti akan menguntungkan siapa saja. Tak peduli orang China, orang Hindu bahkan orang tak beragama sekalipun.

Andai syetan dan jin boleh menjadi pengguna jasa perbankan, mereka pun mungkin akan juga ikut menjadi nasabah Bank Islam. Sebab, pasti tanpa riba dan uangnya tak akan digondol mafia seperti kasus-kasus besar di dunia perbankan.

Perilaku lucu kedua, adalah ketika para pembenci-pembenci syariah itu membela mati-matian rok mini, hanya setelah seorang Gubernur DKI, Fauzi Bowo menyarankan para perempuan berpakaian sopan dan tak menggunakan rok mini.

Dengan bantuan media, nasehat yang sebenarnya baik untuk kalangan perempuan ini kemudian dipelintir seolah-olah sang Gubernur “menyalahkan” pengguna rok mini nya.yang menyalahkan penggunaan rok mini-nya. Sungguh aneh, negeriku ini!

Lebih aneh lagi, ketika wanita diminta lebih sopan agar hargadiri dan kehormatannya lebih terjaga, mereka justru menyalahkan agama dan otak orang.

“My rok is my right” dan “Don’t tell us how to dress. Tell them not to rape”.
“Jangan salahkan rok mini kami. Salahkan otaknya,” begitu kata mereka.

Lho, lha kok enak? Mereka mengaku punya hak, sementara kami dan semua masyarakat diangggap patung?

Saya menyarankan, jika kita (pembaca media ini) menemukan kasus-kasus kekerdilan berfikir para aktivis perempuan seperti ini, maka Anda jangan diam. Jawablah;

“Hak mata kami juga untuk tidak melihat kevulgaran dan hak kami menjaga anak-anak kami dari kerusakan.”

“Wahai aktivis perempuan yang bangga membela rok mini, Anda punya hak telanjang di jalan (jika memang kalian tidak malu untu itu), tapi mata kami juga punya hak untuk tak melihat Anda. Maka, jauhkanlah kalian dari pemandangan kami!”

Lucunya, ketika kaum perempuan terlibat kasus-kasus besar (misalnya korupsi, red) yang sedang melilitnya. Secara tiba-tiba alias “mendadak-dangdut”, mereka ramai-ramai menutup aurat –bahkan langsung bercadar—hanya untuk menutupi wajahnya dari jepretan kamera.

Kasus ini bisa dilihat dari perilaku orang-orang yang terjerat kasus korupsi seperti Yulianis, Rosa dan Melinda Dee yang tiba-tiba “sangat alim”. Mereka adang yang mengenakan cadar dan jilbab menjuntai atau sekedar berkerudung ala kadarnya. Saya berkhusnudzon, mudah-mudahan, mereka menggunakan itu selamanya, bukan hanya karena malu wajahnya dilihat jutaan orang di TV atau koran.

Lebih lucu lagi, ketika para aktivis perempuan sedang berbangga kampanye hingga paham gender dan sibuk menyusun dan menjadikan feminisme/gender sebagai “mantera” dan kurikulum, lha kok di negara asalnya sendiri –di mana paham ini pertama kali lahir—kini justru sedang beramai-ramai memusuhi paham ini. Hatta, itu gereja-gereja Katolik di Prancis dan Vatikan. (“Gereja Prancis Waspadai Teori Gender, Indonesia Malah Bangga”, hidayatullah.com, Kamis, 29 September 2011)

Gereja Katolik di Prancis meminta pemerintah menghapus bab teori gender dari kurikulum pelajaran biologi sekolah menengah atas. Pasalnya, bab tersebut dinilai mendukung kaum gay, yang jelas-jelas dilarang dalam ajaran Katolik.

Gereja memandang kurikulum berpaham gender dinilai sangat berisiko karena dianggap bisa mencerai-beraikan keluarga serta bisa mendorong para remaja menjadi homoseksual.

“Isu ini sangat serius karena bab ini mencoba melawan kodrat dan ciptaan Tuhan. Manusia dapat menganggap diri mereka sebagai pencipta, dapat memilih seksualitas mereka sendiri, dan memilih gaya hidup berdasar pilihan personal,” kata uskup Bernard Ginoux dari Montauban.

Gereja juga memandang teori ini sebagai pergeseran paradigma yang mempertanyakan perbedaan seksual yang merupakan hal intrinsik dalam ilmu budaya, bahkan Vatikan menyebut teori ini berbahaya.

Sungguh aneh rasanya, di negeri asalnya saja ditolak, kok kita sibuk membanggakannya.

Tapi itulah kelucuan Negeriku yang tak pernah ada habis-habisnya!

Wass

Siti Chofifah
Ibu Rumah tangga, asal Jombang, Jawa Timur

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !