Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Surat Pembaca

Sekolah Mahal, Tanya Kenapa?

Bagikan:

Semua Berhak Mendapatkan Pendidikan

“ORANG MISKIN dilarang sekolah”, demikian Kalimat ini sering muncul untuk menjustifikasi mahalnya biaya yang harus dikeluarkan masyarakat untuk mengenyam bangku pendidikan. Mahalnya biaya pendidikan dari Taman Kanak-Kanak (TK) hingga Perguruan Tinggi (PT) membuat masyarakat miskin tidak memiliki pilihan lain kecuali tidak bersekolah. Orang miskin tidak boleh sekolah. Untuk masuk TK dan SDN saja saat ini dibutuhkan biaya Rp 500.000, sampai Rp 1.000.000. Bahkan ada yang memungut di atas Rp 1 juta. Masuk SLTP/SLTA bisa mencapai Rp 1 juta sampai Rp 5 juta.

Makin mahalnya biaya pendidikan sekarang ini tidak lepas dari kebijakan pemerintah yang menerapkan MBS (Manajemen Berbasis Sekolah). MBS di Indonesia pada realitanya lebih dimaknai sebagai upaya untuk melakukan mobilisasi dana. Karena itu, Komite Sekolah/Dewan Pendidikan yang merupakan organ MBS selalu disyaratkan adanya unsur pengusaha. Selain itu juga Privatisasi pendidikan menjadikan pendidikan semakin mahal. Privatisasi merupakan bukti melemahnya peran negara dalam sektor pelayanan publik tak lepas dari tekanan utang dan kebijakan untuk memastikan pembayaran utang.

Rencana Pemerintah memprivatisasi pendidikan dilegitimasi melalui sejumlah peraturan, seperti Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional, RUU Badan Hukum Pendidikan, Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang Pendidikan Dasar dan Menengah, dan RPP tentang Wajib Belajar. Penguatan pada privatisasi pendidikan itu, misalnya, terlihat dalam Pasal 53 (1) UU No 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas). Dalam pasal itu disebutkan, penyelenggara dan/atau satuan pendidikan formal yang didirikan oleh Pemerintah atau masyarakat berbentuk badan hukum pendidikan. Seperti halnya perusahaan, sekolah dibebaskan mencari modal untuk diinvestasikan dalam operasional pendidikan. Dengan begitu, nantinya sekolah memiliki otonomi untuk menentukan sendiri biaya penyelenggaraan pendidikan. Sekolah tentu saja akan mematok biaya setinggi-tingginya untuk meningkatkan dan mempertahankan mutu. Akibatnya, akses rakyat yang kurang mampu untuk menikmati pendidikan berkualitas akan terbatasi dan masyarakat semakin terkotak-kotak berdasarkan status sosial, antara yang kaya dan miskin.

Pendidikan berkualitas memang membutuhkan biaya tetapi tidak harus mahal tentunya. Pemerintahlah sebenarnya yang berkewajiban untuk menjamin setiap warganya memperoleh pendidikan dan menjamin akses masyarakat bawah untuk mendapatkan pendidikan bermutu. Akan tetapi, kenyataannya Pemerintah justru ingin berkilah dari tanggung jawab. Padahal keterbatasan dana tidak dapat dijadikan alasan bagi Pemerintah untuk cuci tangan. Keadaan seperti ini akan terus terjadi jika pemerintah tidak ingin mengubah kebijakan sistem pemerintah saat ini yang berlandaskan kapitalis menjadi sistem yang lebih baik. Maka sistem kapitalisme saat ini wajib dihentikan dan diganti dengan sistem Islam yang menggariskan bahwa pemerintah-lah yang akan menanggung segala pembiayaan pendidikan negara.

Dalam sistem Islam negara wajib untuk memenuhi kebutuhan rakyatnya, begitu pula dengan kebutuhan mendapatkan pendidikan. Perhatian Rasulullah saw. terhadap dunia pendidikan tampak ketika beliau menetapkan para tawanan Perang Badar dapat bebas jika mereka mengajarkan baca-tulis kepada sepuluh orang penduduk Madinah. Hal ini merupakan tebusan.

Dalam pandangan Islam, barang tebusan itu merupakan hak Baitul Mal (Kas Negara). Tebusan ini sama nilainya dengan pembebasan tawanan Perang Badar. Artinya, Rasulullah saw. telah menjadikan biaya pendidikan itu setara nilainya dengan barang tebusan yang seharusnya milik Baitul Mal. Dengan kata lain, beliau memberikan upah kepada para pengajar (yang tawanan perang itu) dengan harta benda yang seharusnya menjadi milik Baitul Mal. Kebijakan beliau ini dapat dimaknai, bahwa kepala negara bertanggung jawab penuh atas setiap kebutuhan rakyatnya, termasuk pendidikan.

Imam Ibnu Hazm, dalam kitabnya, Al-hikam, menjelaskan bahwa kepala negara (khalifah) berkewajiban untuk memenuhi sarana pendidikan, sistemnya, dan orang-orang yang digaji untuk mendidik masyarakat. Jika kita melihat sejarah Kekhalifahan Islam, kita akan melihat begitu besarnya perhatian para khalifah terhadap pendidikan rakyatnya. Pada masa khilafah misalnya, adanya perpustakaan yang membolehkan meminjam lebih dari 200 buku, ada tunjangan bagi warga yang menuntut ilmu berupa penyediaan alat tulis, penginapan dll.

Dengan demikian marilah bersegera untuk mengganti sistem Islam untuk menyelenggarakan pendidikan untuk rakyat. Yang juga jadi pertanyaan, mengapa sekolah-sekolah Islam juga ikut mahal sekarang?

Pengirim:
Vina Juliana Anggraeeni
Jalan Sukajadi Bandung 40161

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Waspada Pendompleng Isu Krisis Rohingya

Waspada Pendompleng Isu Krisis Rohingya

Para Ibu, Tak Butuh Lady Gaga, Apalagi Lady Escort!

Para Ibu, Tak Butuh Lady Gaga, Apalagi Lady Escort!

Polisi Diminta Tidak Melepas Tanggung Jawab

Polisi Diminta Tidak Melepas Tanggung Jawab

Surat Pesantren Ilmu Al-Quran pada Jokowi terkait Penistaan Agama

Surat Pesantren Ilmu Al-Quran pada Jokowi terkait Penistaan Agama

Salah Fokus, Kasus Rohingya

Salah Fokus, Kasus Rohingya

Baca Juga

Berita Lainnya