Mengharap Ampunan

rang yang berpuasa di bulan Ramadhan memang akan mendapat ampunan. Tetapi, termasuk kitakah itu?

Mengharap Ampunan
Apakah termasuk kita yang dapat ampunan itu?

Terkait

Mengharap Ampunan

12 Juli 2013 pukul 23:44

Oleh: Mohammad Fauzil Adhim

Tiap kita punya dosa. Tak satu pun dari kita yang terluput dari kesalahan. Jika Ramadhan pun merasa aman, lalu kapan memohon ampunan? 

Mari kita ingat sejenak sabda Nabi shallaLlahu ‘alaihi wa sallam:

“كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ”

“Setiap anak Adam banyak melakukan kesalahan & sebaik-baik yang melakukan kesalahan adalah mereka yang banyak bertaubat.” (HR Ibnu Majah).

Tidak ada yang ma’shum selain Nabi shallaLlahu ‘alaihi wa sallam. Jika beliau saja setiap hari memohon ampun sepenuh kesungguhan, maka apakah kepantasan kita menganggap dosa diampuni dengan sendirinya tanpa menginsyafi kesalahan dan memohon ampunan penuh kesungguhan? Orang yang berpuasa di bulan Ramadhan memang akan mendapat ampunan. Tetapi, termasuk kitakah itu? Mari sejenak menilik diri (introspeksi).

Renungkanlah hadis berikutnya:

“مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ”

“Barangsiapa berpuasa Ramadhan karena keimanan & mengharap pahala (dari Allah Ta’ala), niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari & Muslim).

Hadis ini menunjukkan, siapa yang memperoleh ampunan dari Allah Ta’ala di bulan Ramadhan. Tetapi termasuk kitakah?

Hanya mereka yang berpuasa benar-benar karena iman dan mengharap pahala Allah Ta’ala saja yang akan mendapat ampunan di bulan Ramadhan ini. Pertanyaannya, sudah benar-benar berimankah kita? Atau saat mengawali Ramadhan saja kita sudah merindukan ‘Idul Fithri?

Betapa sering hati ini risau tiap mendengar khutbah ‘Idul Fithri. Tanpa introspeksi, banyak khatib yang mengajak berbangga seakan dosa kita telah terhapus semua tanpa peduli apa upaya yang kita lakukan dalam menjalani Ramadhan.

Alangkah berbedanya kita dengan para shahabat radhiyallahu ‘anhum ajma’in, orang yang paling dekat dengan Nabi shallaLlahu ‘alaihi wa sallam. Ujung Ramadhan mereka adalah airmata karena mengkhawatiri amal dan ‘ibadah tak diterima; mengkhawatiri kualitas ibadah dan amal shalih. Sementara banyak dari kita yang justru bergembira karena saat istimewa bernama Ramadhan segera usai. | Alangkah berbeda diri ini…

Kita memang perlu memberi kabar gembira tentang ampunan Allah Ta’ala, tapi bukan untuk melalaikan mereka bahwa seluruh dosa pasti terampuni. Andaikata puasa kita termasuk yang bernilai tinggi, maka berbenah tetap penting untuk menjaga & meningkatkan lagi. Apatah lagi jika puasa kita hanya mendapatkan lapar dan dahaga tanpa pahala bersebab tak meninggalkan perusak-perusak puasa, maka patutkah kita berbangga? 

Termangu. Jika kita merasa derajat puasa kita amat tinggi, adakah kita sudah dekati apa yang biasa dilakukan salafush-shalih saat Ramadhan? Adakah menu berbuka kita mendekati apa yang Nabi shallaLlahu ‘alaihi wa sallam contohkan? Atau mirip menu prasmanan walimah yang wah?*

Kulwit Fauzil Adhim bisa dibaca di @Kupinang

Rep: -

Editor: Cholis Akbar

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !