Kamis, 25 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Syiar Ramadhan

Uang Seperti Air Laut, Galau Disembuhkan Puasa

Muh. Abdus Syakur/Hidayatullah.com
Ustadz Akib Junaid: Pahamilah subtansi puasa!
Bagikan:

Hidayatullah.com– Salah satu tren manusia masa kini adalah galau. Kegalauan terjadi karena masalah. Masalah orang pada umumnya adalah uang. Nafsu memiliki uang ibarat meminum air laut, semakin diminum semakin haus. Maka puasalah agar tak “kehausan” uang.

Demikian intisari ceramah Tarawih yang disampaikan Anggota Dewan Syuro Hidayatullah Ustadz Akib Junaid di Masjid Baitul Karim, Polonia, Jakarta Timur, 7 Ramadhan 1434 H, Senin (15/7/2013).

Menurut Ustadz Akib, masalah merupakan jarak antara kenyataan dan keinginan seseorang. Semakin jauh jarak tersebut, akan semakin galaulah orangnya. Jika seseorang mampu memperpendek jarak itu, niscaya kegalauan yang dialami berangsung kurang.

Saat ini, menurutnya, uang sebagai permasalahan kebanyakan orang telah mengakibatkan kegalauan yang bermacam-macam. Timbullah anggapan, bahwa uang adalah, dan segalanya butuh uang. Berbagai cara pun orang lakukan untuk mendapatkannya.

Kisah 3 Kegalauan

Penceramah mencontohkan kisah tiga orang yang punya kegalauan berbeda terkait uang. Alkisah, ada seorang pengemis yang galau, kelaparan. Sejak pagi hingga jelang siang mengemis belum dapat uang, walau sekedar pembeli makanan.

Pergilah pengemis itu meminta-minta di depan sebuah kantor perusahaan. Di situ, dia berharap dapat uang minimal Rp 10 ribu guna membeli makanan. Tahu-tahu datang seorang karyawan perusahaan itu. Karyawan ini menginfaq-kan uang senilai Rp 50 ribu. Senang bukan si pengemis menerimanya.

Tapi, lanjut Akib, karyawan tersebut sedang galau juga. Dia punya hajatan acara anaknya dengan anggaran sebesar Rp 100 juta.  Uangnya baru Rp 75 juta, kurang Rp 25 juta. Karena kondisi mepet, dia pun tidak tenang, mondar-mandir di kantor.

Melihat gelagat aneh anak buahnya, direktur perusahaan tersebut memanggilnya karyawan itu. Diseledikilah permasalahan yang menimpanya. Karyawan ini menceritakan kegalauannya.

Mengetahui itu, dengan enteng sang direktur memberikan segepok uang sesuai kebutuhan karyawannya sebagai pinjaman. Mendapatkan uang segar, karyawan itu senang bukan main.

Tapi, lanjut Akib, kali ini giliran sang direktur yang galau. Saat itu dia hendak membeli saham sebuah perusahaan seharga Rp 1 triliun. Dia baru punya uang Rp 500 miliar, masih kurang kurang Rp 500 miliar lagi. Pusinglah dia. Hingga kisah ini berakhir, sang direktur pun mendapatkan uang tersebut.

Hikmah kisah ini, siapa sebenarnya yang paling bahagia dari ketiga orang tersebut? Yang paling bahagia, kata Akib di depan para jamaah, jelas si pengemis. Karena yang dibutuhkan saat itu hanya Rp 10 ribu, tapi dia dapat Rp 50 ribu. Berbeda dengan karyawan dan direkturnya, mereka mendapatkan hanya sesuai kebutuhan.

Seperti Air Laut

Hikmah lainnya dari kisah di atas, menurut Akib, bahwa uang bukanlah standar ukuran kebahagiaan seseorang. Kalau seseorang tidak mampu mengatur nafsu keuangannya dengan baik, itu ibarat meminum air laut. Makin diminum makin haus.

“Inilah salah satu subtansi puasa, bagaimana seseorang mampu mengendalikan hawa nafsunya. Sehingga orang beriman akan mampu mengendalikan nafsu, tidak mungkin dia stres, tidak mungkin dia galau,” jelas Akib.

Kehancuran negeri ini, menurutnya, karena para pemimpin tidak mampu mengendalikan nafsunya. Kalau saja ibadah puasa dilaksanakan dengan benar oleh para pemimpin, niscaya akan sejahtera Indonesia.

“Tapi kita nggak usah bermimpi jauh-jauh. Sudahkah kita instropeksi diri. Jangan-jangan kita hanya terjebak dengan ritual puasa tanpa memahami subtansinya,” tandas dai yang telah malang melintang berdakwah di Nusantara ini.*

Rep: Muhammad Abdus Syakur
Editor: Muh. Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Jelang Ramadhan, Permintaan Sertifikat Halal Meningkat

Jelang Ramadhan, Permintaan Sertifikat Halal Meningkat

Tarawih Istimewa di Masjid Cheng Hoo Makassar

Tarawih Istimewa di Masjid Cheng Hoo Makassar

1.000 Mushaf Al-Qur’an untuk Sulbar

1.000 Mushaf Al-Qur’an untuk Sulbar

[Berita Foto] Antrian Masuk Al-Quds

[Berita Foto] Antrian Masuk Al-Quds

Menikmati Kekhusyukan Tarawih 23 Rakaat di Masjid Al-Azhom Tangerang

Menikmati Kekhusyukan Tarawih 23 Rakaat di Masjid Al-Azhom Tangerang

Baca Juga

Berita Lainnya