Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Ramadhan di Mancanegara

Selama Ramadhan Pengungsi Somalia Mengandalkan Kebaikan Orang

Perempuan dan anak-anak menunggu menerima makan di sebuah kamp di Doolow, Gedo Somalia. (un/ilyas ahmed, 2017)
Bagikan:

Hidayatullah.com– Hassan Muhamad, ayah dari enam anak, tengah duduk di luar tempat penampungan sementara yang dia sebut rumah, memeluk anak bungsunya. Penampungan ini terbuat dari tongkat dan potongan kain.

“Kami dicabut dari pemukiman kami sebelumnya, dan Anda dapat melihat kondisi tempat kami tinggal,” katanya kepada Voice Of America (VOA).

Muhamad tinggal di kamp pengungsian, atau yang disebut PBB sebagai IDP. Ada lebih dari 2 juta pengungsi yang tersebar di Somalia, yang sebagian besar bergantung pada bantuan kemanusiaan, menurut PBB .

Mogadishu adalah rumah bagi lebih dari setengah juta pengungsi yang tinggal di kamp-kamp padat dengan sanitasi yang buruk, tempat Covid-19 dapat menyebar dengan cepat.

“Kami bertahan hidup dengan segenggam beras yang diterima dari titik distribusi di dapur kamp,” kata Muhamad. “Itu adalah satu-satunya makanan yang bisa kami manfaatkan berbuka puasa dan itu saja tidak cukup. Situasi kami mengerikan, dan kami membutuhkan lebih banyak bantuan,” tambahnya.

Kam pengungs di desa Lego, wilayah Shabelle Bawah, Moghadisu (VOA)

Seperti Muhamad dan keluarganya, orang-orang di kamp ini terpaksa meninggalkan rumah mereka di desa Lego, wilayah Shabelle Bawah, karena konflik terkait klan. Rumah mereka dihancurkan, ternak mereka dicuri oleh milisi dari klan saingan dan mereka mencari perlindungan di kamp yang terletak di pinggiran Mogadishu.

Selain konflik, kekeringan yang berulang, banjir dan serangan belalang telah berkontribusi pada peningkatan jumlah pengungsi.

Kebutuhan tetap tinggi

Di bulan suci Ramadhan, keluarga rentan seperti Muhamad sangat bergantung pada bantuan makanan untuk bertahan hidup di tengah lonjakan infeksi Covid-19. Para keluarga bergegas ke dapur makanan untuk menerima sumbangan nasi harian mereka.

Istri Muhamad telah bergabung dengan wanita lain yang menunggu untuk menerima bagian produk kebersihan mereka. Termasuk bantuan masker dari sukarelawan yang mengunjungi kamp.

Produk tersebut merupakan donasi dari Life Makers, sebuah inisiatif yang dipimpin oleh kaum muda yang berkumpul setiap tahun selama Ramadhan untuk membantu keluarga yang membutuhkan .

Mustafa Mukhtar adalah ketua dari Life Makers. Dia mengatakan organisasi yang digerakkan oleh sukarelawan tidak berafiliasi dengan kelompok agama atau politik tertentu.

Tujuannya untuk mendorong generasi muda agar dapat berkontribusi dalam pembangunan di masyarakat. Mereka datang ke kamp setiap hari untuk mengawasi distribusi makanan kepada para keluarga yang rentan.

“Kami menemukan orang-orang yang baru mengungsi di lingkungan ini, yang tidak dapat memberi makan keluarga mereka karena mereka tidak memiliki sumber pendapatan,” kata Mukhtar. “Kami telah menyiapkan dapur ini yang memberi makan lebih dari 800 orang setiap hari. Kami membantu keluarga ini untuk berbuka puasa dengan makanan yang kami masak di sini,” katanya.

Kebutuhan bantuan kemanusiaan tetap tinggi, terutama selama bulan Ramadhan. Ahmedweli Abukar Ahmed adalah direktur jenderal di Kementerian Urusan Kemanusiaan dan Manajemen Bencana.

Dia mengatakan pemerintah federal Somalia menghadapi tantangan untuk memenuhi kebutuhan para pengungsi yang tinggal di kamp-kamp berbeda di seluruh Mogadishu.

“Merupakan suatu kebetulan bahwa pada saat kita bergulat dengan efek yang disebabkan oleh gelombang kedua infeksi virus corona, dan itu juga merupakan awal bulan suci Ramadhan,” katanya kepada VOA. “Inilah saat ketika orang yang membutuhkan sangat membutuhkan bantuan. Pelayanan kami melibatkan kemampuan terbaik kami untuk dengan lancar membantu orang-orang ini berbuka puasa selama bulan suci Ramadhan ini,” tambahnya.

Seperti banyak orang di kamp, ​​Muhamad dan keluarganya akan melewati Ramadhan dengan jatah harian nasi yang sedikit. Meski demikian, katanya, mereka tetap berharap simpatisan lain akan datang membantu mereka.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kairo Tetap Bangun hingga Subuh di Bulan Ramadhan

Kairo Tetap Bangun hingga Subuh di Bulan Ramadhan

320 Ribu Orang Berbondong ke Al Aqsha Jumat Ini

320 Ribu Orang Berbondong ke Al Aqsha Jumat Ini

Muslim Georgia Makin Akrab dengan hadirnya Ramadhan

Muslim Georgia Makin Akrab dengan hadirnya Ramadhan

Menjadi Delegasi Keluarga Menghafal al-Qur’an Selama Ramadhan

Menjadi Delegasi Keluarga Menghafal al-Qur’an Selama Ramadhan

Hikmah Kesederhanaan Ramadhan di Filipina

Hikmah Kesederhanaan Ramadhan di Filipina

Baca Juga

Berita Lainnya