Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Ramadhan di Mancanegara

Warga Uighur Xinjiang Berpuasa Ramadhan di Tengah Ketakutan dan ‘Pelonggaran Pembatasan’

Uighur Xinjiang Ramadhan
Bagikan:

Hidayatullah.com |  Pembatasan puasa selama bulan suci Ramadhan telah berkurang di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR) China dalam beberapa tahun terakhir. Namun penduduk terus menahan diri untuk melakukannya, menurut pihak berwenang setempat, menunjukkan ketakutan yang masih ada karena masih dicap sebagai “ekstremis” dan ditandai untuk penahanan.

Selama bertahun-tahun, Muslim Uighur dan Turki di Xinjiang telah dilarang menjalankan ibadah Ramadhan sepenuhnya akibat penganiayaan dan pembatasan agama yang diberlakukan oleh pemerintah komunis China, yang dalam banyak kasus melarang pegawai negeri, siswa dan guru berpuasa selama bulan suci.

Di tempat tertentu di wilayah tersebut, akses menuju masjid dikontrol lebih ketat dan restoran diperintahkan untuk tetap buka. Sementara pensiunan Uighur sering dipaksa untuk berjanji menjelang Ramadhan bahwa mereka tidak akan berpuasa atau berdoa untuk memberi contoh bagi masyarakat luas dan untuk memikul tanggung jawab untuk memastikan orang lain juga menahan diri.

Sejak 23 April hingga 23 Mei Ramadan tahun lalu, RFA mengetahui bahwa pihak berwenang di Makit (Maigaiti) prefektur Kashgar (dalam bahasa China, Kashi) —sebuah kabupaten di mana 83 persen populasinya adalah etnis Uighur — telah memberi tahu penduduk bahwa mereka diminta untuk menyerahkan setiap teman atau kerabat yang ikut ambil bagian dalam ibadah puasa.

Warga diberitahu bahwa mereka dapat menghadapi hukuman karena berpuasa, termasuk dikirim ke salah satu jaringan kamp interniran XUAR yang luas. Di temat ini, pihak berwenang diyakini telah menahan hingga 1,8 juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya sejak April 2017.

RFA juga berbicara dengan seorang pejabat di daerah Peyziwat (Jiashi) Kashgar pada saat itu yang mengatakan bahwa kotanya telah melembagakan kehadiran wajib pada upacara pengibaran bendera setiap hari, serta studi politik malam, sebagai bagian dari upaya yang diklaim ‘mencegah penduduk berpuasa karena’. Itulah satu-satunya waktu dalam sehari mereka diperbolehkan makan, menurut tradisi Muslim.

Dalm investigasi situasi di wilayah tersebut selama Ramadan tahun ini, yang diamati antara 12 April hingga 12 Mei, RFA berbicara dengan perwakilan kantor pemerintah, termasuk urusan agama dan kantor Front Bersatu — banyak di antaranya, seperti tahun-tahun sebelumnya, menolak menjawab pertanyaan terkait untuk pembatasan ini.

Namun, RFA baru-baru ini menghubungi seorang petugas polisi di kotapraja Toqquzaq (Tuokezhake), di daerah Kona Sheher (Shufu) Kashgar, yang mengatakan bahwa pembatasan puasa telah “berkurang” di wilayahnya sejak 2020. Sebelum ini, ibadah pusa dilarang keras selama tiga tahun berturut-turut.

‘Bebas berpuasa atau tidak’

Seseorang yang tidak mau disebutkan namanya, karena alasan takut, mengatakan bahwa pertemuan dengan bulan Ramadhan “selalu diadakan” di kantor polisi, dimana pihak berwenang memberi tahu publik untuk “menjauh dari ekstremisme agama”. Warga diminta “untuk tidak mempercayai rumor tetapi untuk kepercayaan pada partai (PKC) dan pemerintah. ”

Namun di tengah kerja propaganda,  warga diberitahu bahwa “orang dapat berpuasa jika mereka mau”. Sementara mereka yang memilih tidak berpuasa “tidak memiliki tanggung jawab agama untuk melakukannya,” menunjukkan bahwa mereka telah diberi pilihan.

“[Polisi bilang] tidak apa-apa bagi orang untuk menjalankan agama di tempat yang sah di mana kegiatan keagamaan diperbolehkan, dan bahwa kami tidak pernah membatasi apa pun,” katanya, merujuk pada tempat ibadah yang disetujui pemerintah. “Mereka (polisi) mengatakan kepada masyarakat bahwa mereka dapat berpuasa jika mereka mau sekarang karena Ramadhan, bahwa mereka bebas untuk berpuasa atau tidak, dan bahwa mereka dapat mengamalkan agama pada kegiatan dan pertemuan keagamaan.”

Menurut petugas polisi, pembatasan pada bulan Ramadan adalah yang terberat selama tiga tahun berturut-turut yang dimulai pada tahun 2017, sebelum itu pengaruh “ekstremis religius” telah begitu meluas sehingga restoran di seluruh wilayahnya ditutup sepenuhnya selama bulan suci tersebut. Dan “ hampir 100 persen orang berpuasa, yang dinilai merupakan “ancaman besar bagi keamanan nasional.”

Tetapi terlepas dari klaimnya bahwa pembatasan telah berkurang mulai tahun 2020, petugas polisi yang sama mencatat bahwa dia belum melihat siapa pun yang berpuasa di wilayahnya sejak itu. Hal ini menunjukkan bahwa etnis Uighur terus hidup di lingkungan ketakutan.

“Saya tidak merasakan bahwa [ada orang berpuasa] sama sekali… Saya belum pernah menemukan satu orang pun yang saya pikir sedang berpuasa,” katanya dikutip RFA. “Banyak orang menjadi sangat muak dengan ekstremisme agama … dan mereka khawatir akan dilihat dan dihitung sebagai ekstremis.”

‘Tidak ada yang namanya puasa’

Seorang penduduk wilayah tetangga Kashgar Yengisheher (Shule) tampaknya memberikan jawabanya. Bahwa etnis Muslim Uighur tidak berani berpuasa tahun ini karena takut menarik perhatian pihak berwenang Xinjiang, menambahkan bahwa dia dan kerabatnya tidak mengetahui kapan Ramadhan akan dirayakan pada tahun 2021.

“Aduh — sudah tidak ada lagi sekarang,” kata warga yang juga enggan disebutkan namanya itu saat ditanya apakah dirinya berpuasa Ramadhan.  “Saya tidak tahu kapan Ramadhan dimulai atau kapan berakhir. Saya akan pergi dan pulang kerja di pagi hari, jadi saya sama sekali tidak sadar, oke? ”

Para pengamat telah mencatat bahwa ketika pihak berwenang China mendapati diri mereka berada di bawah tekanan berat dari komunitas global atas pelanggaran di XUAR, mereka sering berusaha menghindari kritik, dengan cara mencabut dan melonggarkan beberapa pembatasan di wilayah tersebut. Tindakan semacam itu digunakan untuk menetapkan tahap artifisial — terutama sebelum kedatangan pengamat dan penyelidik internasional datang ke XUAR.

Meskipun mungkin terjadi di mana pihak berwenang bermaksud untuk melakukan lingkungan seperti itu di Toqquzaq dan di tempat lain di wilayah tersebut, laporan tetap menunjukkan bahwa penduduk masih sangat takut dicap sebagai “ekstremis” sehingga mereka mungkin pada akhirnya tidak dapat melakukan ibadah puasa.*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mahasiswa Asal Jatim di Hadramaut Adakan Buka Bersama, Angkat Isu Persatuan

Mahasiswa Asal Jatim di Hadramaut Adakan Buka Bersama, Angkat Isu Persatuan

Di Mesir, Orang Baca al-Quran di Mana-mana selama Ramadhan

Di Mesir, Orang Baca al-Quran di Mana-mana selama Ramadhan

Bulan Sabit Merah Turki Bantu  Makanan senilai 2,5 Juta Lira selama Ramadhan

Bulan Sabit Merah Turki Bantu Makanan senilai 2,5 Juta Lira selama Ramadhan

Tantangan Komplit Ramadhan di Mesir: Puasa, Panas, Ujian

Tantangan Komplit Ramadhan di Mesir: Puasa, Panas, Ujian

Ramadhan menjadi Berkah Perempuan Mesir Mencari Tambahan Ekonomi

Ramadhan menjadi Berkah Perempuan Mesir Mencari Tambahan Ekonomi

Baca Juga

Berita Lainnya