Saat Ramadhan Saudi Diramaikan Pengemis

Sheikh Mufti besar Saudi Arabia Abdulaziz Al-Asheikh meminta orang-orang tidak memberi uang pada pengemis yang berada di jalanan.

Saat Ramadhan Saudi Diramaikan Pengemis
Arabnews
Seorang pengemis sedang beroperasi di dekat lampu lalu-lintas kota Riyadh.

Terkait

Hidayatullah.com–Pengemis bisa dijumpai di seluruh Saudi Arabia, bahkan di kota-kota dan pedesaan, terutama selama bulan suci Ramadhan.

Di saat beberapa memang benar-benar membutuhkan, ada banyak orang yang memperdagangkan wanita anak-anak ke Kerajaan Saudi dan menjalankan sindikat pengemis yang luas.

Koran Al-Riyadh yang dikutip Al Arabia News, Senin (6/7/2015), berbicara kepada beberapa tokoh pemerintah untuk dimintai pendapat mereka atas solusi menghentikan kehadiran pengemis di jalan-jalan kerajaan.

Sheikh Mufti besar Saudi Arabia Abdulaziz Al-Asheikh mengatakan, orang-orang seharusnya tidak memberi uang pada pengemis yang berada di dekat lampu merah, rumah-rumah, dan jalanan.

“Memberi mereka uang menghambat upaya pemerintah mencoba menghilangkan pengemis,” kata Abdulaziz.

“Mereka yang memiliki surat-surat dan menyatakan mereka menderita masalah kesehatan, dibebaskan dan tidak masalah jika memberi uang pada mereka. Namun bukan dari uang zakat karena lamanya masalah kesehatan tidaklah diketahui oleh masyarakat umum. Contohnya, selain sakit, mungkin mereka masih mampu bekerja, namun malah memilih mengemis,” tambahnya.

Keadaan yang sulit membuat Abdulrahman, seorang bocah 10 tahun yang berdiri di dekat lampu merah, mengemis. Ia mengatakan, uang yang didapatnya membantu keluarganya untuk bertahan hidup. Ayahnya menderita penyakit jiwa yang tak diketahui dan tidak bekerja.

Abdulrahman menghasilkan 100 Riyal Saudi sehari. Tidaklah umum bagi pengemis untuk bisa menghasilkan dua atau tiga kali dari jumlah itu.

Salim, seorang pasien diabetes yang terlihat mengemis di dekat pom bensin mengklaim dia memperoleh antara 200 Riyal dan 300 Riyal per hari.

Salih Al-Saqabee, mantan Kepala Deputi Komite Nasional Pengacara mengatakan, kebanyakan pengemis berakhir dengan melakukan aktivitas kriminal.

Dia mengatakan, sindikat pengemis seringnya dijalan oleh orang-orang yang tujuan utamanya hanya mendapatkan uang. Untuk menanggulangi masalah itu, statistik akurat atas jumlah pengemis diperlukan.

Kebanyakan pengemis adalah pekerja yang tak terkonsentrasi, sebuah fakta yang menyulitkan pemerintah untuk menyediakan statistik jumlah pengemis yang akurat.*

Rep: Insan Kamil

Editor: Huda Ridwan

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !