Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Ramadhan di Mancanegara

Di Mesir, Orang Baca al-Quran di Mana-mana selama Ramadhan

salon.com
Jaga demo tetap, baca al-Quran ya jalan
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ramadhan selalu menjadi bulan Istimewa dalam diri umat Muslim di seluruh belahan dunia. Jika di Indonesia umat Muslim menyambut kedatangan bulan suci Ramadhan dengan berbagai spanduk, poster, atau anak-anak muda nongkrong untuk balapan motor tiap pagi, di Mesir tidak demikian.

Umat Islam menyambut Ramadhan dengan lampion. Kerlap-kerlip lampu lampion dipasang di teras rumah, deratan lampu warna warni menghiasai gang-gang di jalanan Ibu Kota, Kairo.

Sudah empat tahun terakhir bulan Ramadhan di Negeri Kinanah jatuh pada Musim panas, kumandang adzan Subuh pukul 04.00 dini hari waktu Mesir dan baru berbuka menjelang Maghrib pukul 19.00 sore. Namun hal itu tidak menurunkan semangat berpuasa mereka.

“Kami, warga Mesir, sudah terbiasa dengan cuaca panas, lagipula di hari puasa biasanya kami akan beristirahat selepas shalat Dzuhur, hanya melakukan aktfiitas ringan di rumah sampai menjelang shalat Ashar, kemudian kami bekerja kembali,” jelas Ra’fat Abdu Tawwab, Staf Kepolisian Kairo ketika ditemui hidayatullah.com di Masjid Al Azhar.

“Kami biasanya menunaikan shalat Tarawih langsung selepas shalat Isya. 8 Rokaat ditambah witir 3 rokaat. Kebanyakan masjid membaca satu juz dalam setiap malam,” lanjutnya.

Menjelang berbuka puasa, bertebaran Maidah Rahman, begitu orang Mesir menyebutnya. Tidak hanya di masjid, Maidah Rahman banyak digelar di sepanjang tepi jalan. Maidah Rahman adalah tempat berbuka puasa gratis yang diperuntukan bagi siapa saja yang mau.

Menunya macam-macam, dari roti, sirup, sampai makanan besar seperti ayam dan nasi tersedia setiap hari selama bulan Ramadhan.

Bukan hanya orang Mesir, Maidah Rahman menjadi incaran para mahasiswa Indonesia di sini. Lumayan, gratis.

“Terserah mau buka puasa pakai apa, kalau mau ayam bakar di Rab’ah, kalau mau semur ayam di masjid Istiqamah, Hay ‘Asyir,” terang Abdillah Mahasiswa Al Azhar asal Indonesia.

“Pokoknya tenang aja, selama bulan Ramadhan gak perlu keluar biaya makan,” jelas Abdullah Mahasiswa Al Azhar asal Nusa Tenggara Barat.

Pulang Kampung

Keadaan politik Mesir pasca kudeta mantan Presiden Mohammad Mursy masih juga belum stabil. Hal itu membuat sebahagian mahasiswa mancanegara ada yang memilih pulang kampung.

Namun bagi Bahrul Ilmi, salah satu mahasiswa asal Indonesia justru memilih Ramadhan di tempat ini.

“Kalo saya pribadi berharap Mesir kembali stabil, karena Ramadhan Mubarak di Mesir itu luar biasa,” terangnya merujuk pada pengalaman Ramadhan tahun lalu yang dilewatinya di negeri kelahiran para Nabi tersebut.

Menurut Najib, mahasiswa asal Indonesia. Ramadhan di Mesir memiliki makna yang mendalam, tidak seperti di Indonesia. Di Mesir suasana Ramadhan sangat kentara. Orang membawa al-Quran di mana-mana dan membaca tanpa malu di berbagai tempat. Di bus, pasar, jalan, dan tempat kerjaan. Semua berlomba-lomba mencari berkah.

“Orang orang membaca al-Qur’an di jalanan sudah pemandangan biasa,” Najib asal Indonesia.*/Rizqi, Mesir

Rep: -
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Kisah Ramadhan Para Mualaf di Pakistan

Kisah Ramadhan Para Mualaf di Pakistan

Masjid Dinayet di Connecticut Dibakar Orang Tak Dikenal

Masjid Dinayet di Connecticut Dibakar Orang Tak Dikenal

Lebih 270 Ribu Jamaah Hidupkan Malam ke-27 di Masjid al-Aqsha

Lebih 270 Ribu Jamaah Hidupkan Malam ke-27 di Masjid al-Aqsha

Saat Berbuka Pengungsi Timur Tengah Rindu Makanan Negaranya

Saat Berbuka Pengungsi Timur Tengah Rindu Makanan Negaranya

Kader Hidayatullah Mesir Gelar Tausiyah Ramadhan dan Buka Bersama

Kader Hidayatullah Mesir Gelar Tausiyah Ramadhan dan Buka Bersama

Baca Juga

Berita Lainnya