Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Mutiara Ramadhan

Ramadhan untuk Kita yang ‘Bosan’

Mohammad Sajjad/AP
Kita-lah yang sesungguhnya butuh Ramadhan
Bagikan:

Oleh: Muhammad Cheng Ho

 

MUNGKIN kita pernah merasa bosan menjalani hidup. Merasa ini itu tidak boleh. Ini itu dosa. Ini itu susah. Ini itu tidak adil. Lalu kita protes. Kenapa perempuan harus pakai jilbab, kan bikin gerah? Kenapa laki-laki boleh menikahi empat istri, kan menyakiti hati perempuan? Kenapa shalat wajib lima kali sehari, kan ganggu kerjaan? Kenapa dilarang nikah beda agama, kan sama-sama cinta? Kenapa dilarang berdua-duan, kan biasa-biasa aja? Kenapa dilarang bersenang-senang di diskotik, kan hidup harus dinikmati? Kenapa, kenapa, kenapa?

Barangkali kita perlu jeda sejenak. Merenung. Apakah selama ini kita mengingnkan bagaimana Islam melayani kita? Bukan bagaimana kita melayani Islam? Sambil mengingat-ingat apa sesungguhnya tujuan kita diciptakan.

“Tidak Kuciptakan jin dan manusia, kecuali untuk beribadah kepada Ku,” begitu kata Sang Pencipta kepada kita di Az-zariyat ayat 56.

Ya, kita hanya hamba-Nya. Yang ilmunya tak seberapa dibandingkan-Nya. Karenanya terkadang kita pernah menganggap buruk satu hal, namun itu justru baik untuk kita. Atau kita pernah menganggap baik satu hal, namun itu malah buruk untuk kita. Karenanya pantas kita  tunduk patuh dengan aturan dan perintah-Nya serta menjauhi larangan-Nya. Sami’na wa atha’na (kami dengar, kami taat).

Sepertinya kita yang bosan barusan, sedang membutuhkan Ramadhan. Agar kucuran air dingin membasahi dan menyejukkan hati kita yang telah lama gersang. Dan  agar membersihkan kotoran-kotoran dosa yang menempel pada dinding-dinding hati kita.

Benar, kita membutuhkan Ramadhan. Karena di dalamnya ada obralan pahala, tebaran ampunan, dan kabulan do’a. Menjadikan kita yang kekurangan bekal menjelang ajal, ringan melangkahkan kaki ke masjid  tuk bersujud kepada-Nya, giat membaca kitab-Nya, senang bersedekah, lapang berzakat, dan lain sebagainya. Menjadikan kita yang berlumuran dosa, meneteskan bulir-bulir bening memohon ampunan-Nya. Menjadikan kita yang galau, khusyuk menengadahkan tangan memohon pertolongan-Nya.

Kita membutuhkan Ramadan. Karena ada puasa. Puasa yang melatih hati kita aktif mengontrol tubuh. Ketika di siang hari kerongkongan kita berteriak-teriak meminta air, hati akan bilang kepadanya, “Shut up bro! Sekarang belum adzan maghrib.” Ketika masih pagi perut kita sudah mengoceh, mengeluh, meminta-minta pasokan makanan, hati akan bilang kepadanya, “What? Masih pagi lo udah keroncongan? Tahanlah!” Ketika mata kita menyuruh-nyuruh, “Hai lihat cewek seksi di baliho itu!” Atau manakala kedua telinga kita membujuk, “Ada gosip hot di televisi, dengerin deh!” Atau manakala mulut  kita memprovokasi, “Semprot tuh orang yang mengklakson di belakang!”, hati akan berkata pada ketiganya, “Tidak boleh, karena bisa menghapus pahala puasa.” Dengan begitu, tubuh memang jadi melemah. Namun hati jadi menguat. Kuat melawan nafsu tubuh karena tunduk kepada-Nya. Ini rasanya sangat penting untuk kita. Karena bila Ramadan berakhir, hati kita akan menjadi siap dan kuat mengendalikan tubuh. Sehingga tubuh tidak melakukan hal semaunya.

Ya, kita membutuhkan Ramadhan agar tak bosan menjadi hamba-Nya.*

 

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

KH Arifin Ilham Ingatkan Umat: Sedekah Saat Ramadhan Pahalanya 70 Kali Lipat

KH Arifin Ilham Ingatkan Umat: Sedekah Saat Ramadhan Pahalanya 70 Kali Lipat

Saatnya Menyibukkan Diri Dengan Al-Qur’an

Saatnya Menyibukkan Diri Dengan Al-Qur’an

Enam Langkah Meraih Syafaat Al-Quran

Enam Langkah Meraih Syafaat Al-Quran

Ramadhan; Sangkala Kematian Posmodernisme [2]

Ramadhan; Sangkala Kematian Posmodernisme [2]

Inilah Dua Perusak Perisai Puasa

Inilah Dua Perusak Perisai Puasa

Baca Juga

Berita Lainnya