Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

None

‘Israel’ Menyetujui 2.000 Rumah Baru untuk Pemukim Ilegal di Tepi Barat yang Diduduki

JP
Pembangunan pemukiman haram dekat Hebron
Bagikan:

Hidayatullah.com—“Israel” bersiap untuk menyetujui 2.000 rumah lagi untuk pemukim ilegal Yahudi di Tepi Barat. Kebijakan itu mengabaikan hak-hak Palestina dan seruan internasional untuk menghentikan ekspansi ilegal di wilayah pendudukan, lansir Daily Sabah.

Langkah terbaru diumumkan oleh sumber-sumber pertahanan Kamis (12/08/2021), meskipun ada tentangan dari anggota koalisi pemerintahan yang dovish. Palestina dengan cepat mengutuk rencana perluasan pemukiman terbaru, yang pertama dari pemerintahan Perdana Menteri Naftali Bennett.

“Kami mengutuk apa yang diedarkan oleh media Israel mengenai niat otoritas pendudukan untuk membenarkan pembangunan 2.200 unit permukiman di Tepi Barat untuk memperluas permukiman (yang ada),” kata Kementerian Luar Negeri Palestina, Kamis, seperti Anadolu Agency (AA) dilaporkan.

Pernyataan itu menganggap rencana pemukiman ilegal baru “Israel” sebagai “agresi mencolok terhadap rakyat Palestina” dan “pukulan keras bagi upaya internasional dan AS untuk menghidupkan kembali proses perdamaian”.

Sebuah sumber keamanan mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP) izin untuk pemukiman Yahudi akan datang bersamaan dengan persetujuan untuk ratusan rumah Palestina di petak besar Tepi Barat yang dikenal sebagai Area C, di mana Zionis “Israel” menjalankan kontrol militer dan perencanaan.

“Ada harapan untuk menyetujui sekitar 1.000 unit rumah untuk warga Palestina di Area C minggu depan dan 2.000 unit rumah di komunitas Yahudi,” kata sumber tersebut kepada AFP tanpa menyebut nama.

Kantor presiden Palestina Mahmud Abbas menyatakan “penolakan dan kecaman keras” terhadap rumah-rumah pemukim baru, dengan mengatakan mereka bertentangan dengan “posisi Amerika yang jelas” yang diungkapkan Presiden Joe Biden dalam panggilan telepon dengan Abbas. Biden dilaporkan akan bertemu dengan Bennett dalam waktu dekat, meskipun kantornya tidak menentukan tanggal.

Bennett, mantan direktur lobi pemukim Dewan Yesha, menghadapi kritik dari mitra dovish dalam koalisinya, serta dari pendukung pemukim ilegal “Israel” di oposisi. Organisasi hak asasi manusia menuduh Bennet mempertahankan retorika anti-Palestina selama bertahun-tahun. Komentar kontroversialnya tentang warga Palestina dan hak mereka atas tanah pra-1948 memicu kemarahan di seluruh dunia. Bennett membuat reaksi besar pada tahun 2013 ketika dia mengatakan bahwa dia membunuh banyak orang Arab dalam hidupnya dan “tidak ada masalah dengan itu”.

Bennett dan partai sayap kanannya Yamina telah menjadi penentang keras tanah itu untuk perumusan perdamaian dan kenegaraan Palestina. Dia telah berjalan di platform yang mencakup pencaplokan Area C Tepi Barat.

Zionis “Israel” merebut Tepi Barat dan Yerusalem Timur dari Yordania pada tahun 1967. Sejak itu, hampir 700.000 orang “Israel” telah pindah ke pemukiman yang sebagian besar masyarakat internasional anggap ilegal. Palestina berharap wilayah itu akan menjadi bagian dari negara masa depan.

Tujuh anggota parlemen dari partai Meretz yang dovish, tiga di antaranya, menteri menulis kepada Menteri Pertahanan Benny Gantz menentang persetujuan lebih banyak rumah untuk pemukim.

“Pemukiman tidak bermoral, pemukiman ilegal, mereka membahayakan hubungan kita dengan Palestina dan dunia,” kata anggota parlemen Meretz Mossi Raz kepada radio publik. Tapi dia berhenti mengancam untuk keluar dari koalisi yang berkuasa.

Anggota parlemen oposisi Bezalel Smotrich dari blok Zionisme Religius nasionalis mengatakan di Twitter bahwa menyetujui rumah di kota-kota Palestina “merugikan komunitas ‘Israel’”.

Menurut analisis oleh pengawas pemukiman Peace Now, Dewan Perencanaan Tinggi (HPC) Administrasi Sipil bermaksud untuk menyetujui sekitar 860 rumah untuk desa-desa Palestina, dan hanya 2.000 unit di pemukiman.

Peace Now mengatakan persetujuan untuk Palestina datang setelah bertahun-tahun penolakan dari otoritas Zionis “Israel” yang tidak kooperatif. “Ini adalah perluasan yang sangat kecil dari desa-desa Palestina dan penurunan di lautan dalam hal kebutuhan pembangunan nyata Palestina,” kata kelompok itu.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas akan Memilih Kepala Cabang Baru Gaza Minggu Ini

Hamas Tolak Permintaan AS untuk Bergabung dengan Pembicaraan ‘Abraham Accords’

Akademisi:  Koalisi Partai Islam Dapat Pengaruhi Politik Hukum Islam di Indonesia

Akademisi: Koalisi Partai Islam Dapat Pengaruhi Politik Hukum Islam di Indonesia

Estafeta Dakwah Nabi ﷺ

Estafeta Dakwah Nabi ﷺ

Sambut Bulan Ramdhan, LDK Al Ihsan Mengikuti Pawai

Sambut Bulan Ramdhan, LDK Al Ihsan Mengikuti Pawai

Menteri Dalam Negeri Inggris Dikritik karena Ide Suaka untuk Pengungsi yang ‘Tak Bermoral dan Tak Manusiawi’

Menteri Dalam Negeri Inggris Dikritik karena Ide Suaka untuk Pengungsi yang ‘Tak Bermoral dan Tak Manusiawi’

Baca Juga

Berita Lainnya