Ahad, 28 November 2021 / 22 Rabiul Akhir 1443 H

None

Satu Tahun setelah Ledakan Pelabuhan Beirut, Warga Turun ke Jalan untuk Menuntut Keadilan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Lebanon menandai peringatan satu tahun ledakan pelabuhan Beirut 4 Agustus 2020 pada hari Rabu (04/08/2021) dengan campuran kesedihan dan kemarahan.

Ledakan – yang menewaskan lebih dari 200 orang dan melukai lebih dari 6.000 – dianggap sebagai hari berkabung resmi oleh pemerintah sementara Lebanon. Sebagian besar bisnis dan toko tutup untuk merayakan hari yang menyedihkan itu, dan peringatan diadakan oleh Pasukan Keamanan Internal Lebanon dan petugas pemadam kebakaran Beirut, lansir The New Arab.

Protes dijadwalkan pada sore hari dengan demonstran berencana untuk berbaris dari Direktorat Keamanan Umum di Achrafieh ke Patung Emigran Lebanon, di mana keluarga para korban akan berkumpul untuk berbicara. Akhirnya, pada pukul 18:07, tepat waktu ledakan setahun sebelumnya, mengheningkan cipta akan diadakan sebelum pengunjuk rasa berbaris menuju parlemen Lebanon.

Sementara ketenangan umum diadakan di kota pada pagi hari peringatan itu, ada kemarahan yang jelas di antara penduduk, yang belum melihat seorang pejabat pun didakwa sehubungan dengan ledakan itu.

Hakim Tarek Bitar, pejabat yang memimpin penyelidikan atas ledakan Beirut, telah meminta untuk menginterogasi beberapa pejabat terkait dengan ledakan itu, tetapi ditolak ketika parlemen dan menteri dalam negeri menolak untuk mencabut kekebalan hukum yang mencegah para pejabat itu diselidiki. .

Pada tanggal 3 Agustus, Human Rights Watch merilis sebuah laporan penting yang mengatakan bahwa, antara lain, pejabat Lebanon dapat “bersalah atas pembunuhan” atas penanganan mereka terhadap bahan peledak amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan Beirut.

Malam sebelum peringatan itu, para pengunjuk rasa, bersama dengan beberapa keluarga korban, menempelkan Martyrs’ Square di pusat kota Beirut dengan poster-poster politisi Lebanon dengan kata “PIDANA” tertulis dengan huruf merah tebal di wajah mereka.

Demonstran juga pergi ke Direktorat Keamanan Umum dan mengecat “angkat kekebalan” dengan cat merah di dindingnya, mengacu pada kekebalan hukum yang melindungi pejabat – seperti kepala keamanan Abbas Ibrahim – dari penyelidikan resmi atas ledakan tersebut.

Pesan yang beredar di media sosial mendesak pengunjuk rasa untuk mengenakan topi keras, masker gas, dan sarung tangan tahan panas selama protes pada peringatan itu, untuk melindungi diri mereka sendiri jika terjadi bentrokan antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan.

Sebuah rencana tidak resmi untuk menargetkan rumah-rumah politisi dan pejabat yang diduga bertanggung jawab atas ledakan pelabuhan dengan protes dikirim ke The New Arab oleh seorang aktivis independen. Tim yang terorganisir ditugaskan untuk melakukan protes di depan rumah pejabat yang berbeda, seperti Perdana Menteri sementara Hassan Diab, Abbas Ibrahim, dan Perdana Menteri yang ditunjuk Najib Mikati.

Bulan menjelang peringatan itu ditandai dengan bentrokan sengit antara pengunjuk rasa dan polisi. Keluarga korban melakukan beberapa protes untuk menuntut keadilan dan pencabutan kekebalan.

Dalam salah satu contoh, pada 14 Juli, keluarga korban membawa peti mati tiruan di depan rumah Menteri Dalam Negeri Mohamed Fahmi, hanya untuk dipukuli oleh polisi dan gas air mata saat protes meningkat.

Sementara protes yang dijadwalkan dimaksudkan untuk damai, asosiasi keluarga korban memperingatkan para pejabat bahwa jika kekebalan tidak dicabut pada peringatan 4 Agustus, “tulang akan patah”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Tetaplah Melangkah Meski Terjeda

Tetaplah Melangkah Meski Terjeda

24 Tahun Pembantaian Muslim Bosnia

24 Tahun Pembantaian Muslim Bosnia

Beberapa Orang Tewas dalam Ledakan di Madrasah di Peshawar Pakistan

Beberapa Orang Tewas dalam Ledakan di Madrasah di Peshawar Pakistan

permukiman yahudi

Kemarahan Internasional Tumbuh atas Rencana Pembangunan Pemukiman ‘Israel’ di Wilayah Palestina

Pangeran Charles Enggan Kunjungi Myanmar karena Kekerasan Rohingya

Pangeran Charles Enggan Kunjungi Myanmar karena Kekerasan Rohingya

Baca Juga

Berita Lainnya