Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

None

Ali Mazloum, Hakim Federal Muslim Pertama di Brazil

Hakim Ali Mazloum
Bagikan:

Oleh: Eman Abusidu

 

Hidayatullah.com | ALI Mazloum adalah satu dari jutaan imigran yang kisahnya menggambarkan kesuksesan dan tekad dari banyak pengungsi Libanon. Ketika ayahnya Mohammed tiba di Brazil pada tahun 1950-an, dia tidak pernah tahu bahwa suatu hari putranya akan menjadi hakim federal. Di negara Katolik Roma terbesar di dunia, Ali Mazloum adalah Muslim keturunan Libanon pertama yang menempati posisi itu.

Orang tua Ali Mazloum pergi menuju Brazil untuk mencari pekerjaan, seperti mayoritas imigran Libanon pada waktu itu. Ayahnya bekerja sebagai pedagang kaki lima dan kemudian mengelola toko furnitur. Putra mereka Ali lahir pada tahun 1960, dan merupakan salah satu dari delapan bersaudara.

Di  universitas Mazloum belajar arsitektur, tetapi tidak tertarik untuk bekerja di bidang ini. Hal ini mendorongnya untuk kembali dan mendaftar di Fakultas Hukum, tempat ia lulus pada tahun 1987. “Saya bersekolah di jurusan arsitektur, tetapi saya jatuh cinta pada hukum,” katanya kepada saya.

Setelah lulus, ia diangkat sebagai kepala polisi sebelum menjabat sebagai jaksa. Pada tahun 1992, dia mengambil posisi sebagai hakim federal, Muslim pertama yang melakukannya di Brazil.

“Saya masih satu-satunya hakim federal Muslim di negara ini dan, Insya Allah, saya bisa segera menjabat sebagai hakim di Mahkamah Agung Federal,” demikian ambisinya. “Saya menantikan promosi, yang saya harap akan terjadi awal tahun depan,” tambahnya.

Setelah pensiun,  dia ingin bergabung dengan kantor hukum kedua putranya, Amir dan Walid. “Mereka melakukan pekerjaan luar biasa sebagai pengacara.”

Pengaruh Mazloum tidak berakhir dengan peran sehari-hari sebagai hakim. Dia telah menulis buku-buku tentang hukum dan peradilan, serta Islam. Tulisannya adalah caranya untuk membiarkan rekan-rekannya di Brazil lebih banyak tentang keyakinannya.

“Saya telah menulis lima buku hukum dan sebuah buku tentang Islam, berbicara tentang perilaku Muslim, cara hidup Islami dan bagaimana bertindak dalam menghadapi kesulitan.”

Mazloum menulis buku pertamanya pada tahun 1997, dan itu sangat berpengaruh sehingga sekarang menjadi buku teks yang direkomendasikan di universitas-universitas Brazil.

Ada sejarah panjang kontak antara Brazil dan Lebanon. Imigran Lebanon pertama menemukan jalan mereka ke negara itu pada akhir 1800-an, dan sekarang menjadi rumah bagi komunitas diaspora Lebanon terbesar di dunia, dengan hingga 8 juta orang Brazil keturunan Lebanon, termasuk mantan Presiden Michel Temer.

Memang, sebenarnya ada lebih banyak orang keturunan Lebanon di Brazil daripada di Lebanon itu sendiri. Selama beberapa generasi, mereka telah menyebar ke keahlian paling dasar beberapa pekerjaan teratas dalam berbagai profesi, dan hampir segala sesuatu di antaranya.

Komunitas tersebut telah membangun warisan gastronomi, metode negosiasi, dan jejak budayanya sendiri, dan kehadiran mereka sangat penting untuk pengembangan perdagangan di Brazil. Lebih dari negara lain di luar tanah air mereka, Brazil telah dipengaruhi oleh orang Lebanon dalam banyak hal. Sepuluh persen anggota parlemen memiliki keturunan Lebanon, misalnya, meskipun kurang dari lima persen dari total populasi.

Secara tradisional, Brazil telah menjadi salah satu masyarakat paling rasis di dunia, tetapi ini telah berubah dengan munculnya sayap kanan dalam pemerintahan, dan contoh rasisme telah meningkat.

“Masyarakat umumnya menerima situasi ini, tetapi ada perlawanan dari elit politik,” kata Mazloum. “Selain itu, di sini, di Brazil, telah terjadi pertumbuhan eksponensial dari gereja-gereja evangelis, yang para pemimpinnya secara terbuka berkhutbah menentang Islam. Saya bisa merasakan prasangka ini di dalam institusi saya dan terhadap saya,” tambahnya.

Ini sangat memalukan, tetapi ini menunjukkan peristiwa di seluruh dunia dan pengaruhnya terhadap Brazil. Namun, ini adalah bukti bakatnya sendiri, serta budaya nyata Brazil, bahwa Hakim Federal Ali Mazloum tidak hanya dalam posisi senior sekarang, tetapi diperkirakan akan meningkat lebih jauh.*

Kolumnis, koresponden MEMO di Brazil

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pegiat Aqsa Working Group Sony Sugema Wafat

Pegiat Aqsa Working Group Sony Sugema Wafat

Dinas Pendidikan Tulungagung Tarik Buku SD Berkonten Pornografi

Dinas Pendidikan Tulungagung Tarik Buku SD Berkonten Pornografi

Juru Dakwah Harus Seperti Sales Rompi Anti Peluru

Juru Dakwah Harus Seperti Sales Rompi Anti Peluru

Surat Kabar Spanyol: Mursi Disiksa untuk Mengintimidasi Opoisi

Surat Kabar Spanyol: Mursi Disiksa untuk Mengintimidasi Opoisi

Amerika Serikat: Blokade Qatar Akan Berakhir dalam Beberapa Minggu

Amerika Serikat: Blokade Qatar Akan Berakhir dalam Beberapa Minggu

Baca Juga

Berita Lainnya