Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

None

China Beri Isyarat akan Lanjutkan Penindasan terhadap Muslim Uighur di Xinjiang

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pejabat Partai Komunis Tiongkok memberi isyarat pada hari Senin (21/12/2020) bahwa kemungkinan tidak akan ada kelonggaran dalam tindakan kerasnya di wilayah Xinjiang. Ia mengatakan fokus pemerintah bergeser lebih ke menangani akar ekstremisme, lapor Daily Sabah.

Kebijakan China di Xinjiang, rumah bagi warga Uighur dan kelompok etnis mayoritas Muslim lainnya, telah menjadi titik perpecahan utama dengan AS dan negara-negara Barat lainnya atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia.  “Kami tidak bisa berpuas diri saat ini karena ancaman masih ada di luar sana,” kata Xu Guixiang, wakil direktur jenderal departemen publisitas Partai Komunis Xinjiang, dalam wawancara dengan The Associated Press di Beijing.

Para pengamat mengatakan China telah menahan lebih dari satu juta orang di Xinjiang, memaksa banyak orang untuk melepaskan setidaknya unsur-unsur kepercayaan dan tradisi mereka. Pejabat China memuji keberhasilan upaya mereka untuk deradikalisasi penduduk dan memberikan pelatihan kerja, dengan mengatakan bahwa wilayah tersebut tidak pernah mengalami serangan teroris dalam empat tahun.

Xu tidak langsung menjawab apakah tindakan pengamanan akan dilonggarkan atau tidak, tetapi mengatakan bahwa, “Empat tahun bebas terorisme tidak berarti tidak ada ancaman atau bahaya sama sekali”.

Dia mengatakan partainya sedang menjajaki cara untuk mencapai stabilitas berkelanjutan di daerah perbatasan multietnis seperti Xinjiang, sebuah wilayah di barat jauh China sekitar 2.400 kilometer (1.500 mil) dari Beijing.  “Kita perlu memikirkan lebih banyak tentang masalah yang mengakar, termasuk fondasi sosial dan tanah yang menimbulkan ekstremisme dan terorisme,” katanya.

Xu mengulangi penolakan keras pemerintah terhadap kerja paksa, di mana lulusan pelatihan kejuruan diduga dipaksa bekerja di pabrik baik di Xinjiang dan di tempat lain di China.  Dia mengatakan bahwa 117.000 orang telah bekerja di bagian lain China sejak 2014 melalui program yang memungkinkan mereka mengembangkan keterampilan dan meninggalkan pertanian untuk pekerjaan pabrik dengan bayaran lebih tinggi.

Badan bea cukai AS telah memblokir impor pakaian dan barang-barang lainnya dari Xinjiang tahun ini karena masalah kerja paksa, dan politisi Inggris menuntut perusahaan Inggris memastikan rantai pasokan mereka bebas dari kerja paksa.  Pembatasan AS telah mendorong beberapa perusahaan di kawasan itu untuk mencari pasar lain, kata Xu, baik di dalam maupun luar negeri.

“Orang tidak dapat berasumsi bahwa perusahaan Xinjiang tidak dapat hidup tanpa pasar AS atau beberapa perusahaan AS,” katanya.

Sebelumnya Senin, Xu dan pejabat lainnya mengadakan konferensi pers tiga jam di Beijing untuk menyangkal kritik internasional yang terus-menerus dan meningkat atas tindakan pemerintah di Xinjiang.  Mereka membawa dua lulusan dari pusat pelatihan kejuruan dan dua pekerja lainnya dan menayangkan video wawancara dengan orang lain. Semua memuji kesempatan yang diberikan kepada mereka. Tidak ada yang mengatakan mereka dipaksa untuk melakukan apapun.

Pejabat Xinjiang tidak mengizinkan wartawan media berita asing untuk melaporkan secara bebas di wilayah tersebut, di luar kunjungan yang mereka atur.  Elijan Anayat, juru bicara pemerintah Xinjiang dan seorang etnis Uighur, mengatakan bahwa laporan sterilisasi paksa untuk membatasi pertumbuhan populasi Uighur adalah rekayasa belaka oleh pasukan anti-China.

Xu, dalam wawancara, menggemakan penyangkalan itu. Dia mengaitkan penurunan angka kelahiran Xinjiang baru-baru ini dengan generasi muda yang menginginkan keluarga lebih kecil dan penerapan yang lebih ketat atas batasan jumlah anak sejak 2017.

Angka kelahiran turun menjadi 10,7 per 1.000 orang pada 2018, setelah bertahan stabil di kisaran 15,5 selama delapan tahun sebelumnya.  Kebijakan keluarga berencana direvisi pada 2017 untuk mengizinkan dua anak untuk keluarga perkotaan di Xinjiang, dan tiga anak untuk keluarga pedesaan.*

 

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Milisi Kurdi Ancam Serang PMU, jika Milisi Syiah itu Masuki Suriah

Milisi Kurdi Ancam Serang PMU, jika Milisi Syiah itu Masuki Suriah

Warganet Serukan Boikot Unilever karena Dukung LGBT

Warganet Serukan Boikot Unilever karena Dukung LGBT

Saifullah Yusuf Sebut Semangat Muktamar NU Dekatkan pada Muassis

Saifullah Yusuf Sebut Semangat Muktamar NU Dekatkan pada Muassis

Malaysia Dinilai Negara yang Berani Terang-terangan Bela Islam

Malaysia Dinilai Negara yang Berani Terang-terangan Bela Islam

PIMPIN Gelar Special Lecture Falsafah Sains Ibn Al-Haytham

PIMPIN Gelar Special Lecture Falsafah Sains Ibn Al-Haytham

Baca Juga

Berita Lainnya