Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

None

Bukan “Anti-Sains”, Beberapa Muslim Ragu Gunakan Vaksin Covid-19

Bagikan:

Oleh: Shadim Hussain

 

Hidayatullah.com | SALAH satu tantangan yang dihadapi peluncuran vaksin Covid-19 adalah memastikan vaksinasi dilakukan dengan persetujuan, yang memerlukan komunikasi dengan semua warga sehingga memaksimalkan tingkat penerimaan di masyarakat. Ini akan menjadi tantangan khusus di komunitas agama.

Saya telah melihat kecurigaan atau penolakan langsung dalam komunitas Muslim di Inggris terhadap vaksin. Beberapa diantaranya bernada relijius, beberapa lebih bersifat budaya daripada religius, dan beberapa hanya mencerminkan kekhawatiran tentang keamanan dan kehalalan vaksin yang dibuat dengan cepat ini.

Dengan belajar dari interaksi kesehatan masyarakat sebelumnya dengan komunitas agama dan menghubungkan vaksin dengan agama, serta ilmu pengetahuan modern, pemerintah mungkin dapat terhubung dengan komunitas agama seefektif mereka terhubung dengan orang lain. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan di bagian ini, dan komunitas agama tidak bisa lagi menjadi bahan diskusi, paling baik, atau paling buruk, sama sekali tidak ada dalam strategi komunikasi kesehatan pemerintah.

Saya terlibat dalam kelompok manajemen Uji Coba Vaksin Bradford Novavax di Inggris. Ini adalah satu dari enam vaksin Covid-19 yang dipesan oleh pemerintah Inggris. Saya berada di sana secara sukarela sebagai penghubung dengan komunitas lokal.

Bradford adalah salah satu daerah yang paling beragam secara etnis di Inggris. Seperempat populasi adalah Muslim berdarah Pakistan. Ketika tawaran dibuat untuk menjadi bagian dari uji coba vaksin, hanya 3 persen dari peserta yang berasal dari latar belakang etnis minoritas.

Namun komunitas etnis minoritas di Inggris memiliki kemungkinan antara tiga puluh hingga delapan puluh persen lebih tinggi untuk meninggal karena Covid-19 daripada orang kulit putih Inggris. Jadi bagaimana mungkin mereka yang berada pada risiko tertinggi dari virus cenderung tidak mempercayai vaksin yang dipromosikan pemerintah?

Mudah untuk menuding agama – untuk mencirikan agama secara umum, dan Islam pada khususnya– sebagai agama yang keras atau anti-sains, dan menentang kemajuan. Saya khawatir banyak bagian masyarakat dan media mungkin akan jatuh lebih jauh ke dalam pandangan ini jika partisipasi vaksin berbeda antar komunitas.

Tetapi pandangan ini menunjukkan kegagalan untuk memahami persimpangan antara agama dan sains. Kita tidak boleh menyamakan keraguan yang dimiliki banyak kelompok minoritas terhadap pemerintah dan pesan kesehatan dengan bukti ideologi religius kuno.

Melakukan hal itu akan memicu prasangka anti-agama, dan mungkin bahkan Islamofobia, dan akan meningkatkan rasa keterasingan yang menciptakan tantangan-tantangan seputar partisipasi vaksin ini.

Jauh dari “anti-sains”, sejarah Islam berakar pada perkembangan bidang-bidang ilmiah baru, yang banyak di antaranya sangat diperlukan di dunia modern. Antara abad kedelapan dan kelima belas, ilmuwan Muslim membuat terobosan baru di bidang astronomi, matematika, kedokteran, dan filsafat alam.

Faktanya, beberapa orang berspekulasi bahwa Lady Mary Montagu pertama kali membawa gagasan inokulasi dari cacar dari Kekaisaran Ottoman pada tahun 1717. Nabi Muhammad ﷺ memberikan instruksi rinci kepada para sahabatnya tentang social distancing, karantina, dan larangan bepergian selama pandemi – dalam banyak hal identik dengan yang disarankan oleh dokter saat ini. Misalnya, “Sering-seringlah mencuci tangan, jangan tinggalkan daerah yang terinfeksi dan jangan mengunjungi daerah yang terinfeksi.”)

Ilmuwan Muslim Abū-ʿAlī al-Ḥusayn Ibn-Sīnā – yang di Eropa dikenal sebagai Avicenna- sering dianggap sebagai penemu ide karantina. Dan untuk membawa cerita hingga saat ini, pasangan di balik vaksin Pfizer / BioNTech adalah keturunan Muslim Turki.

Dari segi etika, Islam sama-sama menekankan kesucian hidup manusia dengan agama-agama besar lainnya. Gagasan bahwa mereka yang paling rentan terhadap Covid-19, lansia, harus dibiarkan mati sementara kita semua melanjutkan aktivitas ekonomi tidak hanya sekuler tetapi juga anti-agama, dan kemungkinan tidak akan menarik banyak dukungan dari Muslim dan komunitas agama lain.

Berdasarkan Al-Qur’an dan tradisi Nabi Muhammad ﷺ, Islam mewajibkan pengikutnya untuk mencari perlindungan dari penyakit, terlepas dari siapa yang memberikan perlindungan itu. Muslim menginginkan obat, atau setidaknya vaksin, sama membutuhkannya dengan orang lain.

Rasulullah Muhammad ﷺ bersabda: “Tidak ada penyakit yang diciptakan Allah Kecuali Dia juga menurunkan penawarnya yang diketahui oleh sebagian orang dan tanpa sepengetahuan orang lain, kecuali kematian.”

Al-Qur’an dengan jelas mengamanatkan bahwa semua orang tua bertanggung jawab tidak hanya atas pendidikan dan gizi anak-anak mereka tetapi juga kehidupan mereka, seperti yang dinyatakan dalam Surāh Anʿām ayat 140.

قَدْ خَسِرَ ٱلَّذِينَ قَتَلُوٓا۟ أَوْلَٰدَهُمْ سَفَهًۢا بِغَيْرِ عِلْمٍ وَحَرَّمُوا۟ مَا رَزَقَهُمُ ٱللَّهُ ٱفْتِرَآءً عَلَى ٱللَّهِ ۚ قَدْ ضَلُّوا۟ وَمَا كَانُوا۟ مُهْتَدِينَ

Sesungguhnya rugilah orang yang membunuh anak-anak mereka, karena kebodohan lagi tidak mengetahui dan mereka mengharamkan apa yang Allah telah rezeki-kan pada mereka dengan semata-mata mengada-adakan terhadap Allah. Sesungguhnya mereka telah sesat dan tidaklah mereka mendapat petunjuk.” (Surāh Anʿām :140)

Jadi, jika keraguan terhadap vaksinasi dalam komunitas Muslim tidak didasarkan pada agama, dari mana lagi asalnya?

Beberapa ulama memiliki kepedulian yang tulus tentang keamanan dan kemungkinan vaksin ini dikembangkan, dan apa yang mereka katakan akan mempengaruhi jutaan orang. Pemerintah, otoritas kesehatan, peneliti, dan perusahaan farmasi harus melakukan segala upaya untuk terlibat dengan mereka, untuk membahas masalah ini, dan bekerja dengan mereka untuk mendidik masyarakat sehingga mereka dapat membuat pilihan berdasarkan informasi, yang mengarah ke vaksinasi dengan persetujuan yang terima juga kaum Muslim.

Sebagian besar dari apa yang telah membawa kita pada krisis saat ini adalah komunikasi yang ceroboh – atau tidak ada komunikasi sama sekali. Kekosongan ini telah menciptakan ruang untuk misinformasi, paling sering berasal dari anti-vaxxer sayap kanan atau penyembuh alami sayap kiri, tetapi sering dibagikan dan diedarkan di komunitas agama.

Terlalu banyak pemerintah yang tidak menerjemahkan saran kesehatan mereka ke dalam berbagai bahasa. Sedikit pemikiran yang diberikan dalam pedoman bagi komunitas yang tinggal di rumah tangga antar generasi – sebuah praktik yang lebih umum di berbagai komunitas agama.

Daripada melanjutkan pendekatan atas-ke-bawah, kita membutuhkan kepercayaan horizontal untuk dibangun. Tokoh-tokoh penting di masyarakat, termasuk ulama, harus dilibatkan, bukan dikesampingkan. Sebab mereka bisa menjadi juru bicara paling efektif untuk mendorong vaksin.

Kita sudah sering mendengar bahwa virus corona tidak membeda-bedakan. Begitu pula seharusnya vaksin. Untuk memastikan itu, vaksin perlu “dijual” dengan cara berbeda ke berbagai bagian komunitas. Bagaimanapun, beberapa dari kita bersemangat untuk kembali untuk shalat Jumat seperti yang lainnya tentang kembali ke gym.*

Shadim Hussain adalah CEO My Foster Family dan anggota dewan Bradford Foundation Trust. Artikel dimuat di laman ABCNet.au

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Gerakan Nasional Subuh Berjalan Sukses Hiasi Awal Tahun Baru

Gerakan Nasional Subuh Berjalan Sukses Hiasi Awal Tahun Baru

Mantan Pengurus FPI Sulsel Bantah Ahmad Aulia Anggota dan Pernah Dibaiat jadi Teroris

Mantan Pengurus FPI Sulsel Bantah Ahmad Aulia Anggota dan Pernah Dibaiat jadi Teroris

UEA Akan Jalin Hubungan Diplomatik dengan Myanmar, Penindas Muslim Rohingya

UEA Akan Jalin Hubungan Diplomatik dengan Myanmar, Penindas Muslim Rohingya

8 Hikmah Kemenangan Jokowi (2)

8 Hikmah Kemenangan Jokowi (2)

AS akan Bebaskan Mata-Mata Israel dari Penjara

AS akan Bebaskan Mata-Mata Israel dari Penjara

Baca Juga

Berita Lainnya