Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

None

Kampanye Boikut Produk Prancis Tumbuh di Mesir Menyusul Pernyataan anti-Islam Presiden Macron

Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah jaringan supermarket besar di Mesir telah mengosongkan barang-barang Prancis dari raknya sebagai tanggapan atas komentar anti-Islam Presiden Prancis Emmanuel Macron. Hal tersebut kemungkinan akan memicu langkah serupa oleh gerai komersial lainnya di negara mayoritas Muslim itu, Middle East Eye (MEE) melaporkan.

Mal Perbelanjaan 4 di Kota Sadat, 94 km barat laut ibu kota Mesir, Kairo, mengatakan pada hari Ahad (25/0/2020) bahwa mereka memindahkan barang-barang Prancis dari rak. Termasuk berbagai jenis keju dan bahan makanan lainnya dari pandangan publik sebagai tanggapan atas komentar anti-Islam presiden Prancis Emmanuel Macron.

“Kami tahu keputusan itu akan menyebabkan kerugian bagi kami sampai kami menemukan alternatif barang yang diturunkan,” kata Mohamed Hadi, manajer mal, kepada MEE. “Kami melakukan ini untuk kepuasan Tuhan dan sebagai pembalasan atas pelanggaran terhadap agama kami,” tambahnya.

Macron secara terbuka mendukung hak untuk menerbitkan karikatur satir Nabi Muhammad Islam dan menuduh Islam sebagai “agama dalam krisis”. Presiden membuat pernyataan tersebut saat memberikan penghormatan kepada seorang guru sekolah Prancis, Samuel Paty, yang dipenggal oleh seorang Muslim radikal pada 16 Oktober setelah dia menunjukkan karikatur nabi kepada murid sekolahnya.

Pembunuhan mengerikan Paty telah menuai reaksi marah dari lembaga-lembaga Islam di Mesir, termasuk dari al-Azhar, pusat pendidikan tertinggi di dunia Sunni. Imam besar Al-Azhar, Syeikh Ahmad al-Tayyib, mengecam kejahatan tersebut, tetapi mengatakan menghina agama atas nama kebebasan berbicara adalah “ajakan untuk membenci”.

Penghinaan yang sama memicu gelombang besar kemarahan di Mesir, di mana orang-orang biasa melampiaskan perasaan mereka melalui berbagai undangan untuk memboikot produk Prancis.  Banyak pengguna media sosial telah mengganti foto profil mereka dengan frasa yang mengagungkan nabi.

Beberapa orang juga telah menerbitkan daftar nama merek Prancis dan meminta konsumen untuk memboikot mereka untuk membalaskan dendam Islam atas apa yang mereka gambarkan sebagai presiden Prancis yang “membenci Islam”.

Produk Dihapus dari Rak

Beberapa gerai komersial mengindahkan panggilan seperti itu dan mengeluarkan barang-barang Prancis dari rak mereka.  The 4 Shopping Mall menerbitkan foto pada 24 Oktober saat para pekerjanya mengeluarkan bahan makanan Prancis dari raknya.

Di bawah foto-foto itu, administrasi mal menulis bahwa mereka telah memutuskan untuk mengeluarkan barang-barang Prancis dari raknya sebagai tanggapan atas penghinaan terhadap Islam oleh Macron. Foto-foto tersebut menerima banyak komentar sambutan, termasuk oleh orang-orang yang telah mengungkapkan harapan bahwa outlet komersial lain akan melakukan hal yang sama.

Mal itu menghapus foto yang sama sehari kemudian.

Meskipun demikian, gerai komersial lainnya sedang mempertimbangkan langkah serupa. Manajer jaringan supermarket besar di Kairo mengatakan manajemen rantai sedang berpikir untuk mengeluarkan barang-barang Prancis dari raknya.

“Para pekerja dari rantai tersebut telah berbicara kepada manajemen dan menyerukan untuk memboikot barang-barang Prancis,” kata manajer itu, yang tidak mau disebutkan namanya.

Sebuah toko peralatan dapur di distrik Mokattam, Kairo selatan, mengatakan akan memindahkan produk Prancis ke gudang dan berhenti menjualnya.  Qadri Abdel Qadir, manajer pusat perbelanjaan Sofra di Kairo, meminta para ibu rumah tangga untuk berhenti membeli barang-barang Prancis.

“Ada 1,5 miliar Muslim di seluruh dunia,” kata Abdel Qadir dalam sebuah video yang dia posting di halaman Facebook tokonya. “Mereka yang menyinggung nabi kita harus tahu bahwa nabi jauh lebih penting bagi kita daripada jual beli.”

Oposisi boikot

Kampanye untuk memboikot barang-barang Prancis masih dalam tahap awal di Mesir dan tidak ada yang bisa memprediksi sejauh mana itu akan terjadi.  Beberapa orang mengharapkan kampanye untuk mengambil proporsi nasional di periode mendatang, mengingat gelombang kemarahan publik yang tinggi setelah pernyataan Macron.

Namun, kampanye yang sama ditentang oleh media arus utama dan beberapa pengkhotbah pro-negara yang mengatakan bahwa memboikot barang-barang Prancis hanya akan merugikan Mesir dan Mesir, bukan Prancis.  Pengkhotbah terkenal Khaled al-Guindi menyarankan konsumen untuk tidak berpartisipasi dalam kampanye tersebut.

“Bersikaplah rasional,” Guindi menasihati pemirsa saluran televisi lokal DMC, di mana ia menyajikan program religius, pada 25 Oktober. “Jika Anda ingin memuaskan Nabi Muhammad, tirulah sopan santunnya dan mari kita lihat ini.”

Pembawa acara TV Amr Adeeb, yang membawakan acara bincang-bincang harian di saluran televisi Saudi MBC, mengatakan umat Islam berhak untuk marah atas pernyataan yang dibuat oleh presiden Prancis.  “Ini sangat provokatif,” kata Adeeb tentang sambutannya. “Mengapa kebebasan berbicara Prancis harus mengorbankan Muslim?”

Meskipun demikian, dia menyarankan konsumen untuk membedakan antara barang yang diproduksi di Prancis dan barang lain yang diproduksi di Mesir.  “Sebagian besar barang di rak di supermarket di sini dibuat di Mesir, seperti halnya perusahaan induknya di Prancis,” katanya, Ahad.

Hubungan Mesir-Prancis

Kampanye boikot yang masih muda terhadap barang-barang Prancis terjadi pada saat hubungan ekonomi Mesir-Prancis berkembang pesat. Pada 2019, perdagangan kedua negara telah mencapai $ 3,5 miliar. Prancis telah menginvestasikan sekitar $ 6 miliar di Mesir secara total. Ada sekitar 165 perusahaan Prancis yang beroperasi di negara berpenduduk hampir 100 juta orang, mempekerjakan 38.000 orang Mesir.

Ini menjadikan Prancis sebagai mitra perdagangan dan investasi terkemuka bagi Mesir. Perusahaan Prancis beroperasi di sektor industri dan pertanian Mesir dan dalam pembuatan peralatan listrik. Mereka juga aktif di sektor farmasi, ritel, pariwisata dan infrastruktur.

Pada 2019, impor Mesir dari Prancis mencapai 1,77 miliar Dolar AS.  Namun, sektor swasta Mesir, kata ekonom, dapat dengan mudah hidup tanpa barang-barang Prancis jika kampanye boikot diperluas cakupannya.

“Sektor swasta harus berhenti mengimpor barang Prancis jika konsumen tidak membeli barang-barang ini,” Alia al-Mahdi, seorang profesor ekonomi di Universitas Kairo, mengatakan kepada MEE.

Sejak 2004, Perjanjian Asosiasi telah diberlakukan antara Mesir di satu sisi, dan Negara-negara Uni Eropa, termasuk Prancis, di sisi lain. Kesepakatan tersebut menciptakan kawasan perdagangan bebas antara kedua pihak dengan menghapus tarif atas produk industri dan membuat produk pertanian lebih mudah untuk diperdagangkan.

Meskipun kurangnya dukungan resmi untuk memboikot barang-barang Prancis, beberapa ekonom percaya bahwa boikot dapat menguntungkan ekonomi Mesir, karena orang akan membelanjakan lebih banyak untuk produk domestik.

Kepentingan Bersama

Yang mendasari kurangnya dukungan resmi Mesir untuk memboikot barang-barang Prancis adalah kepentingan politik dan geostrategis bersama kedua negara: kedua negara di Mediterania yang telah dipersatukan dalam beberapa tahun terakhir oleh perkembangan di kawasan – terutama oleh peristiwa di Libya dan memperebutkan sumber daya di Mediterania Timur, kata para analis.

“Mesir dan Prancis adalah sekutu nyata yang memiliki hubungan kuat di semua bidang ekonomi dan politik,” kata Akram Badreddine, profesor ilmu politik di Universitas Kairo, kepada MEE.  “Inilah mengapa saya mengatakan boikot publik yang berkembang atas barang-barang Prancis hanyalah ekspresi kemarahan publik terhadap pernyataan presiden Prancis, bukan cerminan dari posisi resmi terhadap Prancis,” tambahnya.

Kedua negara mendukung partai yang sama di Libya, yaitu Tentara Nasional Libya Khalifa Haftar, yang menguasai sebagian besar Libya timur dan selatan. Prancis dan Mesir juga bersatu dengan Yunani dan Siprus melawan Turki archrival.

Tetapi kampanye boikot publik terhadap barang-barang Prancis menempatkan pemerintah Mesir di tempat, bahkan jika Kairo pada akhirnya tidak mengubah kebijakannya terhadap Paris karena kampanye ini, kata pengamat.

“Tentu saja langkah publik ini membuat pemerintah malu,” kata Sadek, profesor sosiologi politik di American University di Kairo, kepada MEE. “Namun, pihak berwenang tidak dapat memaksa masyarakat untuk membeli atau tidak membeli produk Prancis.”*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Dokter-dokter di Belgia yang Terinfeksi Virus Corona Diminta untuk Tetap Bekerja

Dokter-dokter di Belgia yang Terinfeksi Virus Corona Diminta untuk Tetap Bekerja

Bersemangatlah di Hari Senin dan Kamis

Bersemangatlah di Hari Senin dan Kamis

Amidhan Sebut Majalah Tempo Telah Lecehkan Ulama

Amidhan Sebut Majalah Tempo Telah Lecehkan Ulama

UMM Dinobatkan Universitas Islam Terbaik di Dunia, Ini Profilnya

UMM Dinobatkan Universitas Islam Terbaik di Dunia, Ini Profilnya

Enam Dalil Memilih Pemimpin dalam Islam

Enam Dalil Memilih Pemimpin dalam Islam

Baca Juga

Berita Lainnya