Dompet Dakwah Media

Beberapa Orang Tewas dalam Ledakan di Madrasah di Peshawar Pakistan

Rekaman televisi dari lokasi ledakan menunjukkan kerusakan signifikan pada interior ruang sholat utama masjid, dengan bopeng menghiasi langit-langit dan puing-puing berserakan di lantai

Beberapa Orang Tewas dalam Ledakan di Madrasah di Peshawar Pakistan
Petugas penyelamat mengumpulkan sisa-sisa korban setelah ledakan di sebuah sekolah agama di Peshawar [Abdul Majeed / AFP]

Terkait

Hidayatullah.com–Sebuah ledakan di sebuah masdrasah di kota Peshawar, Pakistan barat laut. Serangan itu telah menewaskan sedikitnya tujuh orang dan melukai 83 lainnya, kata polisi dan pejabat kesehatan, demikian lapor Al Jazeera.

Ledakan itu terjadi di masjid Speen Jamaat, yang juga berfungsi sebagai sekolah agama bagi komunitas lokal di daerah Koloni Dir kota itu, pada pukul 8:30 waktu setempat (3:30 GMT) pada hari Selasa, seorang pejabat polisi mengatakan kepada Al Jazeera tak lama setelah itu. ledakan itu.  “[Siswa] sedang membaca Al-Quran di sini, saat itulah ledakan terjadi,” kata kepala polisi Peshawar Muhammad Ali Khan kepada wartawan di dekat tempat kejadian. “Penyelidikan awal menunjukkan bahwa lima hingga enam kilogram (11-13 pon) bahan peledak digunakan (dan) bahwa seseorang datang ke sini dan meninggalkan sekantong bahan peledak,” tambah Ali Khan.

Tidak segera jelas berapa banyak anak di antara mereka yang tewas atau terluka, karena siswa yang berkumpul di sekolah termasuk banyak yang sudah dewasa.  Berbicara kepada stasiun televisi lokal Geo News, kepala unit penjinak bom dari kepolisian provinsi Shafqat Malik mengatakan perangkat itu canggih dalam desain dan melibatkan ledakan berjangka waktu.

“Bukti forensik yang kami ambil, menunjukkan bahwa itu sekitar 5kg [11 pon] bahan peledak dan itu adalah alat yang diatur waktunya,” kata Malik. “Tampaknya ini adalah perangkat berkualitas tinggi, yang tampaknya menggunakan TNT. Ada banyak kerusakan, dan [serangan] ini telah direncanakan dengan sangat matang,” tambah Malik.

Rekaman televisi dari lokasi ledakan menunjukkan kerusakan signifikan pada interior ruang sholat utama masjid, dengan bopeng menghiasi langit-langit dan puing-puing berserakan di lantai. Menteri kesehatan provinsi Taimur Khan Jhagra mengatakan korban luka sedang dirawat di Rumah Sakit Lady Reading (LRH), rumah sakit pemerintah utama kota.

“Satu-satunya fokus kami saat ini adalah agar pasien yang cedera diberikan perawatan sebaik mungkin dan agar mereka memiliki kesempatan terbaik untuk pulih,” katanya.

Tariq Burki, seorang pejabat di Rumah Sakit Lady Reading, mengatakan sejauh ini mereka telah menerima 83 orang terluka dan tujuh mayat. “Lima dari yang terluka berada dalam kondisi kritis dan kami telah merujuk mereka ke pusat luka bakar (untuk perawatan), dan dua lainnya berada di ruang operasi,” katanya kepada Al Jazeera melalui telepon. “Sebagian besar pasien mengalami luka bakar.”

Burki membenarkan bahwa ada empat anak di antara mereka yang terluka, dengan semua yang tewas dan sebagian besar cedera dalam serangan itu berusia antara 20 dan 40 tahun. Tidak ada klaim tanggung jawab segera setelah serangan itu.

Pakistan telah memerangi Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), atau Taliban Pakistan, sejak 2007, ketika kelompok itu dibentuk dan menguasai beberapa distrik, sering melakukan serangan terhadap sasaran sipil dan keamanan di seluruh negeri.

Kekerasan telah menurun tajam sejak 2014, ketika militer Pakistan melancarkan serangkaian operasi untuk menggusur TTP dari bekas markasnya di barat laut negara itu, memaksa banyak pejuang dan komandan untuk pindah ke negara tetangga Afghanistan.  Sejak 2017, frekuensi ledakan bom seperti serangan Selasa telah berkurang, namun serangan sporadis yang ditujukan pada warga sipil dan pasukan keamanan terus terjadi.

Pada hari Ahad, setidaknya tiga orang tewas setelah bahan peledak yang ditanam di sepeda motor di kota Quetta di barat daya meledak di sebuah pasar.  Serangan itu diklaim oleh Baloch Liberation Army (BLA), kelompok bersenjata separatis etnis Baloch. Ini beroperasi di provinsi Balochistan dan menginginkan kemerdekaan untuk wilayah itu.*

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !