Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

None

Kemarahan Internasional Tumbuh atas Rencana Pembangunan Pemukiman ‘Israel’ di Wilayah Palestina

REUTERS/Mohamad Torokman
Pemukiman Yahudi di Modiin Illit (latar belakang) dan tembok Israel (latar depan) di desa Bilin di Tepi Barat yang diduduki negara penjajah Israel (20/03/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.comLangkah ‘Israel’ untuk menyetujui hampir 5.000 unit pemukiman ilegal di wilayah Palestina yang diduduki minggu ini telah menuai kecaman internasional, Daily Sabah melaporkan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Turki dan negara-negara Eropa menyuarakan keprihatinan atas langkah kontroversial tersebut.

Komite perencanaan Kementerian Pertahanan Israel menyetujui rencana untuk 4.948 lebih rumah selama pertemuan dua hari yang diadakan Rabu dan Kamis.

Palestina mengutuk persetujuan baru-baru ini. Juru bicara kepresidenan Palestina Nabil Abu Rdeneh mengatakan ‘Israel’ telah mengeksploitasi peningkatan hubungan di Teluk dan “dukungan buta dari pemerintahan Trump”.

Persetujuan terbaru datang kurang dari sebulan setelah Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain menandatangani perjanjian untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’, yang sebagai imbalannya berjanji untuk membekukan rencananya untuk mencaplok sebagian Tepi Barat.

Turki telah mendesak komunitas internasional untuk melawan tindakan sepihak dan ilegal pemerintah Zionis di wilayah Palestina yang diduduki, menekankan kepatuhan pada solusi dua negara berdasarkan perbatasan tahun 1967 antara kedua negara.

Koordinator khusus PBB untuk konflik ‘Israel’-Palestina, Nickolay Mladenov, kembali meminta Tel Aviv untuk menghentikan semua aktivitas pemukiman di Tepi Barat yang diduduki.

Mladenov mengatakan ‘Israel’ memajukan rencana Rabu dan Kamis untuk hampir 5.000 unit baru di tanah Palestina, dengan sebagian besar “jauh di dalam” wilayah itu.

Semua pembangunan permukiman ilegal di bawah hukum internasional dan PBB menganggap itu sebagai penghalang signifikan untuk pembentukan perdamaian.

“Jumlah dan lokasi kemajuan yang signifikan ini menjadi perhatian besar bagi semua orang yang tetap berkomitmen untuk memajukan perdamaian ‘Israel’-Palestina,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Langkah-langkah seperti itu merusak prospek pencapaian solusi dua-negara yang layak dengan secara sistematis mengikis kemungkinan mendirikan Negara Palestina yang berdampingan dan merdeka yang hidup berdampingan dalam perdamaian dan keamanan dengan ‘Israel’.”

Peace Now, sebuah kelompok hak asasi ‘Israel’ yang mengadvokasi perdamaian antara Palestina dan negara Yahudi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rencana pemerintah ‘Israel’ “menjadikan 2020 tahun tertinggi dalam catatan dalam hal unit dalam rencana permukiman yang dipromosikan sejak Peace Now mulai merekam pada tahun 2012.”

Ia mencatat unit penyelesaian yang disetujui pada tahun 2020 telah mencapai 12.159, “dengan kemungkinan untuk pertemuan Dewan Perencanaan Tinggi (HPC) lainnya untuk putaran persetujuan lainnya sebelum akhir tahun.”

“Perluasan permukiman melanggar hukum internasional dan selanjutnya membahayakan kelangsungan solusi dua negara untuk mewujudkan perdamaian yang adil dan abadi bagi konflik ‘Israel’-Palestina,” kata pernyataan bersama dari menteri luar negeri Jerman, Prancis, Inggris, Italia dan Spanyol.

“Seperti yang telah kami tekankan langsung dengan pemerintah Israel, langkah ini selanjutnya merusak upaya untuk membangun kembali kepercayaan antara para pihak dengan maksud untuk melanjutkan dialog,” kata mereka, mendesak penghentian segera dalam pembangunan permukiman.

‘Israel’ merebut Tepi Barat selama perang Timur Tengah 1967, yang lebih dikenal sebagai Perang Enam Hari. Sejak itu, lebih dari 700.000 orang ‘Israel’ telah pindah ke pemukiman di Tepi Barat dan Yerusalem timur.

Sebagian besar komunitas internasional menganggap permukiman Tepi Barat ‘Israel’ ilegal menurut hukum internasional dan hambatan bagi solusi dua negara untuk konflik tersebut.

Palestina mencari semua Tepi Barat dan Yerusalem Timur sebagai bagian dari negara merdeka. Pencaplokan permukiman Tepi Barat akan membuat marah warga Palestina dan tetangga Arab ‘Israel’ dan menghilangkan harapan yang tersisa untuk mendirikan negara Palestina yang layak.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Guru Spiritual di India Dipenjara Seumur Hidup dalam Kasus Pemerkosaan

Guru Spiritual di India Dipenjara Seumur Hidup dalam Kasus Pemerkosaan

Imanmu Juga Tampak dari Siapa Sahabatmu

Imanmu Juga Tampak dari Siapa Sahabatmu

Indonesia yang Penuh Prahara

Indonesia yang Penuh Prahara

Syiahisasi dan Stigma Wahabi

Syiahisasi dan Stigma Wahabi

Tingkatnya Perdagangan, Wapres JK Juga Minta WNI di Kazakhstan Promosikan Indonesia

Tingkatnya Perdagangan, Wapres JK Juga Minta WNI di Kazakhstan Promosikan Indonesia

Baca Juga

Berita Lainnya