Jum'at, 26 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

None

Hamas Tolak Permintaan AS untuk Bergabung dengan Pembicaraan ‘Abraham Accords’

Hamas akan Memilih Kepala Cabang Baru Gaza Minggu Ini Anadolu Agency
Bagikan:

Hidayatullah.comHamas telah mengklaim bahwa Amerika Serikat mendekatinya untuk berdialog tentang apa yang disebut rencana perdamaian Presiden AS Donald Trump, sebuah laporan oleh Arabi21 mengatakan.

Wakil kepala biro politik Hamas, Saleh al-Arouri, mengatakan organisasi tersebut menolak permintaan dialog tentang kesepakatan kontroversial, yang ditolak oleh Palestina.

Dalam pernyataan kepada TV lokal Al-Aqsha, Al-Arouri menuduh AS menggunakan permintaan tersebut untuk menciptakan “perpecahan internal dalam posisi Palestina”.

Ini, klaim Al-Arouri, akan digunakan “untuk mengancam kepemimpinan PLO”. Sosok Hamas tidak menjelaskan siapa yang membuat permintaan itu, atau kapan itu dibuat.

“Kerja sama nasional [Palestina] adalah tanggapan yang tepat untuk kesepakatan itu,” tambahnya.

Dalam beberapa bulan terakhir, faksi saingan Hamas, yang mengontrol Gaza, dan Fatah, yang Otoritas Palestina mengendalikan Tepi Barat, mulai bekerja untuk menyelesaikan perpecahan internal setelah kesepakatan normalisasi UEA-‘Israel’.

Kelompok saingan lama Palestina bertemu di Turki bulan lalu untuk pembicaraan rekonsiliasi dan setuju untuk mengadakan pemilihan “segera”.

Abraham Accords – kesepakatan normalisasi Arab-‘Israel’ yang ditandatangani di bawah mediasi AS – menandai perubahan yang berbeda dalam status quo yang telah berusia puluhan tahun. Yakni di mana negara-negara Arab telah mencoba untuk mempertahankan persatuan melawan pemerintah Zionis atas perlakuannya terhadap warga Palestina yang tidak memiliki kewarganegaraan.

Kesepakatan tersebut telah membuat marah warga Palestina yang menganggap langkah tersebut sebagai pengkhianatan bagi tujuan mereka.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Amnesti Internasional Sebut Zionis Israel Lakukan Kejahatan Perang

Amnesti Internasional Sebut Zionis Israel Lakukan Kejahatan Perang

Dua Bendera

Dua Bendera

Di Pangalengan, Komunitas Syiah Pernah Gelar Asyura Lukai Tubuh

Di Pangalengan, Komunitas Syiah Pernah Gelar Asyura Lukai Tubuh

Rusia Bangun Dua Reaktor Nuklir di Iran

Rusia Bangun Dua Reaktor Nuklir di Iran

Ulama Vokal Uganda Sheikh Nuhu Muzaata Meninggal

Ulama Vokal Uganda Sheikh Nuhu Muzaata Meninggal

Baca Juga

Berita Lainnya