Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Sejarawan: Pendiri ‘Israel’ adalah Para Pencuri

Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemukim ilegal awal Yahudi di Palestina “menjarah properti Arab”, demikian buku baru yang ditulis oleh seorang sejarawan ‘Israel’ mengatakan. Ia menambahkan bahwa “pihak berwenang menutup mata” pencurian aset milik warga Palestina ini, demikian lapor Middle East Monitor (MEMO) pada Selasa (06/10/2020).

Dalam buku yang digambarkan sebagai “studi pertama komprehensif” oleh sejarawan ‘Israel’ Adam Raz menjelaskan “sejauh mana orang Yahudi menjarah properti Arab” selama serangan geng-geng Yahudi pada tahun 1948 di Palestina. Dalam buku ini menyebutkan bagaimana para pencuri menjarah, dan menjelaskan mengapa Ben-Gurion mengatakan “kebanyakan orang Yahudi adalah pencuri.”

Dalam buku Raz berjudul: Jewish Soldiers and Civilians Looted Arab Neighbors’ Property en Masse in ’48 (Tentara dan Warga Sipil Yahudi Menjarah Properti Tetangga Arabnya secara Massal pada Tahun ’48), penulis senior lainnya di Haaretz, Gideon Levy, mengomentari kata-kata “kebanyakan orang Yahudi adalah pencuri”. “Tidak diucapkan oleh pemimpin anti semit, pembenci Yahudi atau neo-Nazi, namun oleh pendiri ‘Negara Israel’, dua bulan setelah itu didirikan.”

Levy mengatakan bahwa pihak berwenang ‘Israel’ “menutup mata dan dengan ini mendukung penjarahan, terlepas dari semua kecaman, kepura-puraan, dan beberapa pengadilan yang konyol.” “Penjarahan itu memiliki tujuan nasional: untuk segera menyelesaikan pembersihan etnis di sebagian besar negara Arabnya, dan memastikan 700.000 pengungsi tidak akan pernah membayangkan kembali ke rumah mereka,” jelasnya.

“Bahkan sebelum ‘Israel’ berhasil menghancurkan sebagian besar rumah, dan membumihanguskan lebih dari 400 desa, terjadilah penjarahan massal ini untuk mengosongkan mereka, sehingga para pengungsi tidak memiliki alasan untuk kembali,” katanya.

Levy juga mengatakan bahwa para penjarah “tidak hanya dimotivasi oleh keserakahan buruk untuk memiliki properti curian tepat setelah perang berakhir, properti dalam beberapa kasus milik orang-orang yang menjadi tetangga mereka sehari sebelumnya. Menurutnya, hampir semua orang mengambil bagian dalam penjarahan, yang membuktikan jika hanya sesaat bahwa ‘sebagian besar orang Yahudi adalah pencuri,’ seperti yang dikatakan oleh pendirinya.

Namun menurutnya, itu hanya penjarahan kecil dibandingkan penjarahan yang dilembagakan atas properti, rumah, desa dan kota – penjarahan tanah Palestina. “Penolakan dan penindasan” adalah sebagian dari alasan mengapa para pemimpin masyarakat Yahudi mengizinkan penjarahan properti Arab di Palestina.

“Haus akan balas dendam dan mabuk dengan kemenangan setelah perang yang sulit mungkin bisa menjelaskan, bahkan sebagian, partisipasi dari begitu banyak orang,” katanya.

Levy mengatakan bahwa “penjarahan tidak hanya mencerminkan kelemahan manusia sesaat, tetapi dimaksudkan untuk melayani tujuan strategis yang jelas – memurnikan negara dari penduduknya – kata-kata gagal.” Mengakhiri artikelnya, Levy berkata: “Siapapun yang percaya bahwa solusi akan pernah ditemukan untuk konflik tanpa penebusan yang tepat dan kompensasi untuk tindakan ini, hidup dalam ilusi.”

Dia meminta ‘Israel’ untuk “memikirkan tentang perasaan keturunan, orang Arab Israel dan pengungsi Palestina, yang tinggal bersama kami dan bersama kami. Mereka melihat gambar dan membaca hal-hal ini – apa yang terlintas dalam pikiran mereka? ”

Dia menjawab: “Mereka tidak akan pernah dapat melihat desa nenek moyang mereka: ‘Israel’ menghancurkan sebagian besar dari mereka, tidak meninggalkan sedikit pun,” mencatat bahwa “satu suvenir kecil yang dicuri dari rumah yang hilang dapat menyebabkan air mata jatuh. ”

“Tanyakan saja kepada orang Yahudi yang marah atas properti Yahudi yang dicuri,” ujarnya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Utusan 700 Masjid di Prancis Memilih Perwakilan Mereka

Utusan 700 Masjid di Prancis Memilih Perwakilan Mereka

Jerman Perintahkan Penangkapan Pendiri Mossack Fonseca

Jerman Perintahkan Penangkapan Pendiri Mossack Fonseca

Secangkir Kopi Presiden Taiwan Sebabkan Kerugian $120 Juta

Secangkir Kopi Presiden Taiwan Sebabkan Kerugian $120 Juta

Tugas di WEF Davos, Tentara Swiss Konsumsi Ganja dan Kokain

Tugas di WEF Davos, Tentara Swiss Konsumsi Ganja dan Kokain

Aljazair Vonis Mati 12 Tersangka Pelaku Pemboman Juni 2008

Aljazair Vonis Mati 12 Tersangka Pelaku Pemboman Juni 2008

Baca Juga

Berita Lainnya