Dompet Dakwah Media

Menteri Dalam Negeri Inggris Dikritik karena Ide Suaka untuk Pengungsi yang ‘Tak Bermoral dan Tak Manusiawi’

Menteri Dalam Negeri Inggris Dikritik karena Ide Suaka untuk Pengungsi yang ‘Tak Bermoral dan Tak Manusiawi’
adventuretravel.co.id
Pulau Saint Helena

Terkait

Hidayatullah.com–Pemerintah Inggris mendapat kecaman dari anggota parlemen oposisi karena rencana pengiriman pencari suaka ke dua pulau terpencil sekitar 6.500 km (4.000 mil) jauhnya. Rencana tersebut diusulkan oleh Menteri Dalam Negeri Priti Patel, Middle East Eye melaporkan.

Saran pengiriman migran ke Pulau Ascension dan Saint Helena, pulau vulkanik kecil di Atlantik Selatan, muncul saat sesi curah pendapat dengan pegawai negeri, Financial Times melaporkan pada hari Selasa (29/09/2020).

Pulau Ascension dan Saint Helena adalah pulau-pulau terpencil yang berjarak sekitar 1.200 km, dengan yang terakhir digunakan oleh kerajaan Inggris untuk menampung tawanan perang, termasuk kaisar Prancis Napoleon Bonaparte, yang meninggal di pengasingan di sana pada tahun 1821.

Menurut Financial Times, Kementerian Luar Negeri telah mengonsultasikan mengenai proposal tersebut dan memberikan penilaian tentang praktik pengiriman pencari suaka ke lokasi terpencil tersebut, tetapi gagasan tersebut kemudian dibatalkan.

“Ide menggelikan ini tidak manusiawi, sama sekali tidak praktis dan sangat mahal – jadi tampaknya sangat masuk akal bahwa pemerintah Tory yang muncul dengan itu,” Nick Thomas-Symonds, sekretaris rumah bayangan Partai Buruh memposting di Twitter pada hari Rabu.

Anggota parlemen dari Partai Buruh Zarah Sultana juga mencemooh gagasan itu, dengan mengatakan rencana seperti itu akan menjadi “cara yang sama sekali tidak berperasaan untuk memperlakukan orang-orang yang putus asa”.

Sementara itu, Refugee Action menuding Kantor Dalam Negeri “tenggelam ke level terendahnya”.

Stephen Hale, kepala eksekutif badan amal tersebut, mengatakan: “Sangat meresahkan bahwa Menteri Dalam Negeri kami bahkan menganggap bahwa rencana tidak bermoral dan tidak manusiawi ini adalah solusi serius untuk krisis kemanusiaan.”

Seorang pejabat Kantor Dalam Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Inggris memiliki sejarah yang membanggakan dalam menawarkan perlindungan kepada mereka yang membutuhkan perlindungan dan akan “terus menyediakan rute yang aman dan legal di masa depan”.

“Seperti yang dikatakan para menteri, kami sedang mengembangkan rencana untuk mereformasi kebijakan dan undang-undang seputar migrasi ilegal dan suaka untuk memastikan kami dapat memberikan perlindungan kepada mereka yang membutuhkannya, sambil mencegah penyalahgunaan sistem dan kriminalitas yang terkait dengannya,” bunyi pernyataan itu. .

Dalam beberapa bulan terakhir, Inggris menghadapi peningkatan jumlah kapal yang membawa migran melintasi saluran Inggris, dengan Patel berjanji untuk menghentikan pembangunan tersebut.

Hampir 1.500 orang menyeberangi Selat dengan perahu kecil selama bulan Agustus, lapor BBC.

Awal bulan ini, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan Inggris telah menjadi “target dan magnet bagi mereka yang akan mengeksploitasi orang yang rentan dengan cara ini”.

“Saya sangat bersimpati dengan mereka yang putus asa untuk menempatkan anak-anak mereka di sampan atau di kolam renang anak-anak dan mencoba menyeberangi saluran,” katanya.

“Tapi saya harus mengatakan apa yang mereka lakukan adalah menjadi mangsa geng kriminal dan mereka melanggar hukum.”

Gagasan menggunakan pulau-pulau untuk menampung para migran telah menarik kesejajaran dengan pusat pemrosesan migran lepas pantai Australia yang kontroversial. Banyak yang telah mendekam selama bertahun-tahun tanpa dimukimkan kembali dalam proses tersebut, sementara para pejabat mempertahankan situs-situs tersebut seperlunya untuk menghentikan penyeberangan laut yang berbahaya ke Australia.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !