Lakukan Genosida Demografi, China Paksakan Sterilisasi Tekan Populasi Muslim Uighur

Seorang perempuan Uighur bekas tahanan yang mengatakan dia secara paksa disterilkan bersama 200 perempuan lainnya

Lakukan Genosida Demografi, China Paksakan Sterilisasi Tekan Populasi Muslim Uighur

Terkait

Hidayatullah.com–China kembali menerapkan tindakan kejam kepada etnis Muslim Uighur. Dalam sebuah kebijakan baru, Tiongkok mengeluarkan kebijakan untuk memangkas tingkat kelahiran di kalangan etnis Uighur sebagai bagian dari kampanye besar-besaran untuk menekan populasinya, menurut sebuah laporan terbaru.

Sementara perempuan secara individu sebelumnya telah menyuarakan tentang pengendalian kelahiran secara paksa, praktik ini jauh lebih luas dan sistematis daripada yang diketahui sebelumnya. Hal ini berdasarkan penyelidikan kantor berita AP berdasarkan statistik pemerintah, dokumen negara, dan wawancara dengan 30 mantan tahanan, anggota keluarga, dan mantan instruktur kamp penahanan.

Kampanye selama empat tahun terakhir di wilayah barat jauh Xinjiang mengarah pada apa yang oleh beberapa ahli disebut sebagai “genosida demografi”. Juru bicara kementrian luar negeri China menanggapi ini pada Senin (29/6/2020) menyebut laporan berita itu “berita palsu”.

China secara teratur mengenakan para perempuan minoritas pemeriksaan kehamilan dan memaksa alat kontrasepsi, sterilisasi, bahkan aborsi ratusan ribu perempuan.   Langkah-langkah pengendalian populasi didukung oleh penahanan massal baik sebagai ancaman maupun sebagai hukuman karena tidak patuh.

Di China, memiliki banyak anak mendorong orang tua dikirim ke kamp penahanan, demikian hasil temuan AP mengungkapkan. Orang tua dari tiga anak atau lebih yang diambil dari keluarga mereka kecuali mereka dapat membayar denda yang besar. Polisi menggerebek rumah-rumah, menakuti para orang tua sementara mereka mencari anak-anak yang disembunyikan.

Mengetuk pintu

Setelah Gulnar Omirzakh, seorang Kazakh kelahiran China, memiliki anak ketiganya, pemerintah memerintahkannya untuk masang IUD atau alat kontrasepsi dalam Rahim. Dua tahun kemudian, pada Januari 2018, empat petugas dengan seragam militer mengetuk pintunya. Mereka memberi Omirzakh, istri miskin dari seorang pedagang sayur yang ditahan, tiga hari untuk membayar denda  2.685 AS dolar karena memiliki lebih dari dua anak.

Jika tidak, mereka memperingatkan, dia akan bergabung dengan suaminya dan jutaan anggota etnis minoritas lainnya yang dikurung di kamp-kamp pengasingan.

“Tuhan mewariskan anak-anak kepadamu. Mencegah orang memiliki anak adalah salah,” kata Omirzakh, yang menangis ketika mengenang hari itu. “Mereka ingin menghancurkan kami sebagai manusia.”

Tingkat kelahiran di sebagian besar wilayah Uighur di Hotan dan Kashgar anjlok lebih dari 60 persen dari tahun 2015 hingga 2018, statistic pemerintah terbaru. Di seluruh wilayah Xinjiang, angka kelahiran terus anjlok, turun hampir 24 persen pada tahun lalu saja – dibandingkan dengan hanya 4,2 persen di seluruh negeri, statistik menunjukkan.

Ratusan juta dolar yang dicurahkan pemerintah ke dalam program alat kontrasepsi telah mengubah Xinjiang dari salah satu kawasan dengan pertumbuhan tercepat di China menjadi yang paling lambat hanya dalam beberapa tahun terakhir, menurut penelitian baru oleh akademisi China Adrian Zenz.

“Penurunan semacam ini belum pernah terjadi sebelumnya … ada kekejaman terhadapnya,” kata Zenz, seorang pakar terkemuka dalam kebijakan wilayah minoritas China. “Ini adalah bagian dari kampanye kontrol yang lebih luas untuk menaklukkan Uighur.”

Orang China Han sebagian besar terhindar dari aborsi, sterilisasi, IUD, dan penahanan karena memiliki terlalu banyak anak seperti yang dipaksakan pada etnis Xinjiang lainnya, wawancara dan data menunjukkan. Beberapa Muslim pedesaan, seperti Omirzakh, dihukum bahkan karena memiliki tiga anak diizinkan oleh hukum.

Beberapa analis mengatakan kampanye pengendalian kelahiran adalah bagian dari serangan yang diatur negara terhadap Uighur untuk membersihkan keyakinan dan identitas mereka serta mengasimilasi paksa ke dalam budaya dominan China Han. Mereka menjadi korban pendidikan ulang relijius dan politik di kamp-kamp dan kerja paksa di pabrik-pabrik, sementara anak-anak mereka diindoktrinasi di panti asuhan.

Orang-orang Uighur, yang sering tetapi tidak selalu Muslim, juga dilacak oleh aparat pengawasan digital yang luas.

“Niatnya mungkin bukan untuk sepenuhnya menghilangkan populasi Uighur, tetapi itu akan dengan tajam mengurangi vitalitas mereka, membuat mereka lebih mudah berasimilasi,” kata Darren Byler, seorang pakar Uighur di University of Colorado.

Mereka ingin melenyapkan kami

“Itu genosida. Itu bukan tipe genosida langsung, yang mengejutkan, dan membunuh massal di tempat, tetapi genosida yang lambat, menyakitkan, merayap,” kata Joanne Smith Finley, yang bekerja di Universitas Newcastle di Inggris, ”Ini adalah cara langsung dari secara genetik mengurangi populasi Uighur. ”

Zumret Dawud, seorang perempuan Uighur bekas tahanan yang mengatakan dia secara paksa disterilkan bersama 200 perempuan lainnya, mengatakan dia telah kehilangan identitasnya.

“Mereka ingin melenyapkan kami, tetapi mereka tidak bisa membunuh kami semua,” katanya. “Mereka melakukannya selangkah demi selangkah dengan kebijakan seperti sterilisasi, pemenjaraan, dan memisahkan pria dan wanita dan menjadikan mereka bekerja sebagai pekerja paksa.”

Dawut, seorang ibu dari tiga anak, dikurung di sebuah kamp selama dua bulan karena memiliki visa Amerika pada tahun 2018.  Ketika dia kembali ke rumah dengan tahanan rumah, para petugas memaksanya untuk menjalani pemeriksaan ginekologi setiap bulan, bersama dengan semua wanita Uighur di kompleksnya. Wanita Han dibebaskan. Pihak berwenang memperingatkan jika dia tidak mengambil apa yang mereka sebut “pemeriksaan gratis”, dia dapat dikembalikan ke kamp.

Suatu hari, mereka muncul dengan daftar setidaknya 200 wanita Uighur di kompleksnya dengan lebih dari dua anak yang harus disterilisasi, kenang Dawut.

“Tetangga Han China saya, mereka bersimpati dengan kami orang-orang Uighur,” kata Dawur. “Mereka mengatakan kepada saya, ‘Oh, anda sangat menderita, pemerintah sudah terlalu jauh’.”

Nurgul Sawut, dari organisasi Kampanye untuk Uighur, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penyelidikan AP tentang sterilisasi paksa bukanlah hal baru, tetapi dia menambahkan bahwa angka baru yang dilaporkan “mengejutkan”.

“Para wanita bisa hamil hingga tujuh bulan, dan kehamilannya dihentikan,” kata Sawut. “Mereka benar-benar membunuh janin yang sudah dewasa.” *

 

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !