Bagaimana Rahasia Kuba Bisa Berhasil Melawan Covid-19?

Kuba memiliki sejarah panjang dalam mengirimkan bantuan medis ke negara-negara dalam krisis dan melanjutkan warisannya saat dunia memerangi pandemi

Bagaimana Rahasia Kuba Bisa Berhasil Melawan Covid-19?
USA Today
Minoritas Muslim Kuba

Terkait

Hidayatullah.comKuba, sebuah negara kepulauan Karibia terkenal dengan pantainya yang indah, arsitektur, cerutu, dan sosok Fidel Castro. Tokoh-tokoh terkenal Hollywood, seperti Gloria Estefan, Cameron Diaz, Eva Mendes dan bintang yang sedang naik daun Camila Cabello juga berasal dari pulau itu, terutama dari kota asalnya, Havana.

Namun, sedikit yang diketahui tentang keahlian negara itu dalam bioteknologi, yang dianggap sebagai bagian dari keragaman ekonominya pada 1980-an selama era Castro. Empat dekade terakhir perencanaan sekarang memberi Kuba keunggulan dalam perang melawan Covid-19 dalam upaya mencari pengobatan atau vaksin yang efektif untuk virus corona.

Negara ini mulai menguji Covid-19, dan berhasil menjaga tingkat infeksi menjadi kurang dari 20 kasus baru sehari, dengan hanya enam kasus baru yang dilaporkan pada hari Jumat (15/5). Duta Besar Kuba untuk Malaysia Ibete Fernández Hernandez telah mengambil langkah bersama dengan otoritas kesehatan dan komunitas ilmiah.

“Berdasarkan pengalaman kami, kami telah mengembangkan rencana untuk menangani dan mengendalikan penyakit ini,” katanya dalam sebuah wawancara dengan dikutip  Kantor Harian BERNAMA, Malaysia.

Baru-baru ini Kementerian Kesehatan Kuba menulis di twitter, melaporkan 1.840 dikonfirmasi Covid-19 kasus, sementara 1.425 telah pulih dan 79 meninggal.

Meskipun menghadapi hubungan buruk dengan Amerika Serikat sejak 1962, Kuba memiliki sistem perawatan kesehatan yang efektif dan melihat negara itu berhasil memberantas polio pada 1962, malaria pada 1967, tetanus neonatal pada 1972, difteri pada 1979, sindrom rubella bawaan pada 1989, meningitis. setelah gondong pada tahun 1989, campak pada tahun 1993, rubella pada tahun 1995, dan meningitis tuberkulosis pada tahun 1997.

Menurut Big Think, negara ini memiliki rasio dokter-pasien tertinggi di dunia, dengan 8,2 dokter per 1.000 orang.  Salah satu strategi kuncinya dalam mengatasi krisis kesehatan adalah menetapkan perbatasan medis untuk tinggal di area layanan mereka, sebuah metode yang diperkenalkan pada tahun 1984 yang telah menjadi model operasi standar hingga saat ini.

“Faktor penting dalam perang melawan pandemi ini adalah investigasi aktif masyarakat – keluar dari jalan mereka untuk mencari kasus dan tidak menunggu pasien datang ke rumah sakit,” katanya.

Dia mengatakan aspek penting dari rencana tempur Covid-19 adalah belajar dari pengalaman negara-negara pertama yang terkena pandemi, negara-negara yang terkena dampak krisis, dan menerapkan protokol internasional.

“Rencana tersebut dirancang dan diterapkan pada tingkat pra-epidemi dan epidemi, dengan langkah-langkah sesuai dengan kesulitannya masing-masing,” katanya.

Kuba dan Kemajuan Bidang Bioteknologi 

Hernandez mengatakan komunitas ilmiah Kuba telah fokus pada penelitian untuk protokol medis dan perawatan yang membantu melawan Covid-19, bahkan sebelum kasus pertama dilaporkan di negara itu.

“Memiliki industri bioteknologi berkualitas tinggi, yang hanya tersedia di negara maju, memungkinkan Kuba menghadapi pandemi dengan situasi yang lebih baik,” katanya.

Sejak pecahnya virus corona baru di Cina, ia mengatakan penggunaan interferon Alfa 2B, yang dibuat dengan teknologi Kuba, telah ditemukan untuk memerangi penyakit berdasarkan pada sifat antivirus yang terbukti.

“Komisi Kesehatan Cina telah meminta perusahaan interferon, termasuk Changchun Heber (usaha patungan dengan Kuba), untuk memasok obat ini dalam  sistem kesehatan, “ kata Hernandez. “Ini bukan satu-satunya obat yang digunakan untuk mengobati pandemi, tetapi itu adalah salah satu perawatan Covid-19 yang paling banyak digunakan, terutama dalam bentuk aerosol,” tambahnya.

Di antara lembaga-lembaga ilmiah Kuba yang bergengsi, Pusat Imunologi Molekuler, telah terlibat dalam studi virus baru, dan protokol penelitian saat ini sedang dikembangkan dengan tiga produk Kuba.  Selain itu, obat lain telah dimasukkan dalam protokol, yang sebelumnya digunakan untuk mengobati anemia untuk pasien dengan gagal ginjal, dan protokol penelitian ketiga dengan molekul yang akan meregenerasi jaringan yang rusak di paru-paru.

Sementara itu, Immunoassay Center yang berbasis di Havana telah berhasil mengembangkan sistem diagnostik untuk mendeteksi antibodi yang dihasilkan oleh virus corona baru.

“Studi populasi dengan teknologi ini akan segera dilakukan di Kuba, yang akan memungkinkan perilaku Covid-19 didiagnosis dengan akurasi yang lebih besar dalam kelompok atau kontak yang tidak dihubungi dan untuk mencegah kemungkinan penularan,” kata Hernandez.

Kendala ekonomi bukanlah hambatan

Menurut temuan dari David Rockefeller Center untuk Studi Amerika Latin di Universitas Harvard, bahkan sebelum pandemi Covid-19, Kuba telah mengalami krisis ekonomi yang parah sejak 1990-an setelah runtuhnya kubu sosialis.

Dia mengatakan selain mempertahankan model perencanaan pusat dengan beberapa reformasi yang tidak dapat mendorong pertumbuhan dan produksi Produk Domestik Bruto (PDB), Kuba juga dipengaruhi oleh hubungan ekonomi dengan Venezuela, sementara kebijakan agresif Presiden AS Donald Trump memperkuat embargo AS. Namun, faktor-faktor ini tidak menghalangi negara untuk melakukan upaya kemanusiaan, atau dengan kata lain, “diplomasi dokter”.

Kuba memiliki sejarah panjang dalam mengirimkan bantuan medis ke negara-negara dalam krisis dan melanjutkan warisannya saat dunia memerangi pandemi ini. Menurut bebera laporan media, 22 negara telah meminta bantuan dari Kuba dan sejauh ini telah mengirim bantuan ke Italia, Afrika Selatan, Venezuela, Nikaragua, Suriname, Jamaika, Haiti, Belize dan Dominika.

“Kuba telah memberikan bantuan beberapa kali, tetapi tidak pernah dalam waktu singkat.

“Selama seminggu terakhir, Henry Reeve Brigade pergi setiap pagi dengan total 11 perjalanan. Ini belum pernah terjadi sebelumnya, ”kata Menteri Kesehatan Kuba Jose Angel Portal Miranda mengatakan di twitter resminya, @japortalmiranda pada 28 Maret.

Hubungan Kuba dan Malaysia

Hernandez memuji upaya Malaysia dalam menangani pandemi Covid-19, yang sejauh ini menghasilkan hasil yang signifikan.

“Saya percaya ini karena prioritas yang diberikan oleh pemerintah untuk mengekang transmisi. Di antara pelajaran dari pandemi ini adalah kemampuan dan respons organisasi, dan kerja sama antar negara, ”katanya.

Duta Besar juga mengatakan bahwa Kuba dan Malaysia dapat bekerja sama untuk mengatasi pandemi melalui langkah-langkah yang lebih proaktif karena memiliki pengetahuan dan pengalaman sementara Malaysia memiliki sumber daya yang diperlukan.

“Dengan pengalaman kami hampir 40 tahun dalam bioteknologi dan infrastruktur Malaysia, kami berharap dapat bekerja sama.

“Covid-19 belum selesai dan kami harus siap untuk transmisi baru, dalam fase baru, dan kami perlu berbagi pengalaman,” katanya.

Kuba dan Malaysia memiliki hubungan diplomatik pada 6 Februari 1975 – selama perbedaan ideologis Perang Dingin – dan sejak itu negara tersebut telah menikmati hubungan dan kerja sama yang berarti di banyak bidang – politik, ekonomi, kedokteran, pendidikan, bioteknologi, olahraga, dan hubungan rakyat dengan rakyat. .

Kuba membuka kedutaan besarnya di Kuala Lumpur pada tahun 1997, dan Malaysia membuka kedutaan besarnya di Havana pada bulan Februari 2001.*

Rep: Ahmad

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !