Imran Khan: Narendra Modi Jalankan Ideologi Hitler

Amnesty International India mengutuk keputusan pengadilan tersebut, dengan mengatakan bahwa penolakannya untuk mengeluarkan perintah untuk mencabut pembatasan di Kashmir

Imran Khan: Narendra Modi Jalankan Ideologi Hitler
Imran Khan

Terkait

Hidayatullah.com–Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengecam rekannya dari India Narendra Modi karena melakukan “kesalahan strategis” dengan mencabut status khusus Kashmir yang dikelola India.

Khan, saat berpidato di hadapan anggota parlemen di Kashmir yang dikelola Pakistan pada hari Rabu, mengatakan keputusan pemerintah India untuk membatalkan otonomi daerah mayoritas Muslim akan “sangat berat” pada Modi dan Partai Nasionalis Hindu-nya Bharatiya Janata (BJP), ketika dia menegaskan kembali dukungan untuk rakyat Kashmir.

“Modi telah melakukan kesalahan strategis,” kata Khan selama kunjungannya ke Muzzafarabad, ibukota Kashmir yang dikelola Pakistan. “Dia telah memainkan kartu terakhirnya. Mereka telah menginternasionalkan masalah Kashmir.”

Kunjungan Khan ke wilayah yang disengketakan, untuk memperingati hari kemerdekaan Pakistan dan menunjukkan solidaritas dengan rakyat Kashmir, terjadi lebih dari seminggu setelah India mengeluarkan dekrit eksekutif mengejutkan yang menghapus status khusus wilayah Kashmir yang dikelolanya.

Menjelang dekrit 5 Agustus, otoritas India memberlakukan penguncian yang belum pernah terjadi sebelumnya di kawasan itu – memutus jalur komunikasi dan membatasi pergerakan – yang sekarang sudah memasuki hari ke-10.

Baca: Partai BJP Menang Mutlak, Muslim India Makin Cemas

Pakistan telah melancarkan serangan diplomatik yang bertujuan membalikkan perintah itu dan secara resmi meminta Dewan Keamanan PBB Selasa malam untuk mengadakan sesi darurat untuk membahas “tindakan ilegal” India.

Khan menegaskan kembali penentangannya terhadap langkah India dan bersumpah untuk mengabdi sebagai “duta besar untuk mengangkat suara untuk Kashmir” secara global.

“Kami akan pergi ke setiap forum internasional … kami akan pergi ke pengadilan internasional.”

Dia juga memperingatkan India agar tidak menyerang Kashmir yang dikelola Pakistan untuk mengalihkan perhatian dari pelanggaran HAM di wilayah Himalaya yang dikelola India itu.

“Kami telah memutuskan bahwa jika India melakukan segala jenis pelanggaran, kami akan berjuang sampai akhir.”

Baca: Laporan AS: Serangan Umat Hindu India Lakukan Kekerasan pada Muslim

‘Ideologi Nazi’

Baik India dan Pakistan mengklaim seluruh wilayah Kashmir secara penuh tetapi memerintah sebagian. Negara bertetangga yang keduanya memiliki senjata nuklir telah bertempur dua dari tiga perang mereka di wilayah Himalaya yang disengketakan.

Penguncian India yang melumpuhkan di kawasan itu diberlakukan untuk mencegah reaksi keras terhadap pencabutan status khusus Kashmir setelah New Delhi mencabut Pasal 370 konstitusi India, yang memberikan otonomi yang luas bagi wilayah mayoritas Muslim.

Pencabutan status khusus India untuk Jammu dan Kashmir menghalangi hak negara untuk menerapkan hukumnya sendiri dan memungkinkan orang yang bukan penduduk untuk membeli properti di sana.

Pemerintah nasionalis Hindu Modi juga telah memutuskan untuk membagi negara menjadi dua “wilayah persatuan” untuk dikendalikan oleh pemerintah federal.

“Kami tidak berperang dengan India, tetapi kami menentang ideologinya,” kata Khan. “Ideologi ini telah terinspirasi dari partai Nazi Hitler.

“Kita semua prihatin saat ini tentang kebenaran krisis kemanusiaan dan kekejaman yang diciptakan oleh penguncian ini.”

Baca: Jam Malam di Kashmir Diperlonggar, Belum Jelas Nasib Muslim

Menurut Gubernur Jammu dan Kashmir Satya Pal Malik, pembatasan kebebasan bergerak di kawasan itu akan dikurangi setelah hari kemerdekaan India pada hari Kamis.

Di Kashmir yang dikelola Pakistan, penduduk mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka tidak dapat berkomunikasi dengan anggota keluarga mereka di sisi lain Line of Control (LoC) – perbatasan de facto yang memisahkan Kashmir.

“Kami berbicara dengan seorang ayah yang putrinya pergi liburan musim panas dan dia mengatakan dia bahkan tidak tahu apakah mereka masih hidup,” kata Osama Bin Javaid dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Muzaffarabad. “Selama 10 hari terakhir, mereka belum bisa berhubungan.”

Pada hari Selasa, Mahkamah Agung India, yang sedang mengkaji petisi untuk penarikan segera pembatasan ketat pemerintah di Kashmir, mengatakan tindakan keras keamanan dan pemadaman komunikasi di wilayah itu harus dilanjutkan.

Amnesty International India mengutuk keputusan pengadilan tersebut, dengan mengatakan bahwa penolakannya untuk mengeluarkan perintah untuk mencabut pembatasan di Kashmir adalah “pukulan bagi rakyat Jammu dan Kashmir”.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan aktivis telah menyatakan “keprihatinan mendalam” terhadap pembatasan, peringatan akan meningkatnya ketegangan dan meningkatnya risiko pelanggaran hak asasi manusia.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !