Surat Kabar Spanyol: Mursi Disiksa untuk Mengintimidasi Opoisi

Menurut Institut Studi Hak Asasi Manusia Kairo, Dr Mursi menghadapi diabetes kronis, rematik di tulang belakang setelah tidur di tanah selama empat tahun

Surat Kabar Spanyol: Mursi Disiksa untuk Mengintimidasi Opoisi

Terkait

Hidayatullah.com–Surat kabar Spanyol El País menerbitkan laporan tentang mantan presiden Mesir, Mohamad Mursi. Ia “dibalaskan oleh rezim Mesir saat ini, disiksa di penjara dan digunakan sebagai contoh untuk mengintimidasi oposisi.”

Dalam laporannya yang diterjemahkan oleh Arab21, surat kabar itu mengatakan Mursi hidup dalam kondisi yang keras di penjara. Dia tidak memiliki kasur di selnya, dipaksa tidur di lantai yang dingin.Selain isolasi dari dunia, Mursi telah dicegah dari membaca buku dan bahkan surat kabar. Dalam kondisi seperti ini, mantan presiden tidak dapat menemui kerabatnya atau bahkan tahanan lain.

Dilansir Middle East Monitor, selain sanksi ini, Mursi juga dicegah untuk menerima kunjungan dokter atau perawatan untuk penyakit kronisnya. Banyak organisasi telah menggambarkan situasi Mursi sebagai “serangan berat dan kasar” dan merupakan bentuk “penyiksaan”.

Surat kabar itu mengutip putra bungsu mantan presiden, Abdullah Mursi: “keluarga mantan presiden hanya mengunjunginya dua kali sejak pemenjaraannya dan kunjungan hanya berlangsung setengah jam.” Dia menambahkan bahwa “kondisi psikologis Mursi adalah normal selama kunjungan terakhir (pada 2017) … tetapi, kondisi fisiknya tidak baik, dan dia telah kehilangan banyak berat badan. ”

Baca: Mesir Hari Ini Lebih Buruk dari Husni Mubarak

Surat kabar itu menjelaskan bahwa Mursi dipenjarakan di cabang Penjara Scorpion, dalam Penjara Tora, yang dikenal karena pelanggarannya terhadap tahanan politik. Ada beberapa tahanan lkhwanul Muslimin lainnya di penjara ini.

Menurut LSM Mesir, termasuk Institut Studi Hak Asasi Manusia Kairo, kesehatan mantan presiden bisa berisiko jika ia tidak menerima pengobatan untuk diabetes kronis.Pada usia enam puluh enam, Mursi menderita rematik di tulang belakangnya setelah tidur di tanah selama empat tahun.

Menurut Direktur Institut Kajian Hak Asasi Manusia Kairo, Mohamed Zaree: “mencegah seorang tahanan menerima perawatan medis adalah penyiksaan, sebagaimana ditegaskan oleh perjanjian hak asasi manusia internasional.”

Zaree melanjutkan: “Kondisi sulit di mana Mursi dan tahanan politik lainnya hidup sesuai dengan keinginan rezim Mesir, yang ingin mengintimidasi kelompok oposisi”

Anak Mursi, Abdullah, tidak ragu-ragu untuk menggambarkan pelanggaran terhadap ayahnya sebagai “balas dendam.” Dia menekankan bahwa “ayah dan keluarganya tidak akan pernah menerima rezim ini.” Menurut mereka, “Mursi masih presiden negara yang sah, dan Al -Sisi tidak memiliki legitimasi untuk memerintah Mesir, “dan mereka menganggapnya sebagai” pemimpin kudeta … rezim Mesir menghukum Mursi karena menegakkan posisinya. ”

Abdullah tidak tahu apakah ada perundingan antara Mursi dan rezim saat ini. Namun, Abdullah mengatakan bahwa ada negosiasi antara kedua pihak selama bulan-bulan pertama pemenjaraan Mursi. Dia menegaskan bahwa “Mursi menerima tawaran dari tentara Mesir dan raja Arab, yang menyediakan pesawat untuk membawanya bersama dengan seluruh keluarganya untuk pengasingan yang aman karena menyerahkan posisinya.”

Baca: Hukum di Mesir Yang Dinilai Mencemaskan –

Amnesty International mempublikasikan laporan penghilangan sengaja warga sipil itu hari Rabu dan mengecam keras kepolisian Mesir. Menurut laporan itu, kepolisian dan aparat hukum bertanggungjawab dalam meningkat drastisnya jumlah orang yang “hilang,” sejak awal 2015.

Organisasi HAM yang berbasis di London itu menuduh, tindakan penyiksaan ditujukan untuk menekan oposisi. Penculikan seseorang sudah jadi instrumen standar polisi di Mesir. Setiap orang yang berani buka mulut harus memperhitungkan risiko itu. Demikian dikatakan Philip Luther, kepala bagian Timur Tengah dan Afrika Utara Amnesty International.

Menurut laporan, ratusan warga Mesir ditangkap di rumah mereka. Banyak dari mereka merupakan pendukung Mohammad Mursi, presiden yang pertama kali dipilih secara demokratis. Setelah ditangkap, mereka diangkut ke pusat penahanan yang dioperasikan oleh badan keamanan negara. Di tempat penahanan itulah sebagian dari mereka disiksa, tulis Deutsche Welle. */Sirajuddin Muslim

 

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !