Rabu, 29 September 2021 / 21 Safar 1443 H

Lensa

Pak Badar Gemar Beramal

zainal/hidayatullah.com
Pekerjaannya sebagai penjual kue keliling bersepeda motor bukan penghalang untuk melaksanakan shalat dhuha dan bersedekah.
Bagikan:

“PADA pagi hari, setiap persendian salah seorang dari kalian wajib bersedekah; setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, menyuruh berbuat baik adalah sedekah, melarang dari yang mungkar adalah sedekah, dan itu semua cukup dengan dua rakaat shalat dhuha yang ia kerjakan.”

Pesan dalam Hadits riwayat Muslim itu tampaknya telah dicontohkan oleh bapak satu ini. Namanya Badar.

“Kalau mau ingat nama saya, ingat saja Perang Badar,” ujarnya sambil bercanda saat memperkenalkan diri kepada hidayatullah.com.

Kue-kue yang dijualnya cukup beragam. [Foto: Zainal]

Kue-kue yang dijualnya cukup beragam. [Foto: Zainal]

Pekerjaannya sebagai penjual kue keliling dengan sepeda motor bukan penghalang baginya untuk melaksanakan ibadah dhuha.

Iya telah menyedekahkan tasbih, tahmid, dan takbirnya dalam shalat dhuha-nya.

“Setiap waktu dhuha, kalau mau beli kue saya, cari aja di masjid. Insya Allah saya ada di situ,” katanya sambil memberikan kartu nama miliknya saat singgah di Masjid Nurul Jannah, perumahan Azalea, Depok, Jawa Barat.

Kartu nama sangat sederhana itu hanyalah sepotong kertas pink persegi empat tak simetris, yang dilengkapi tulisan tangan nama usaha dan nomor kontaknya.

[Foto: Zainal]

[Foto: Zainal]

“Saya biasanya di masjid Azalea sini, (perumahan) Bella Casa, dan sebagian masjid yang ada di Grand Depok City,” sambung pria yang berusia sekitar 50 tahun ini.

Tidak hanya sampai di situ. Ia juga menginfaqkan hartanya untuk masjid.

Seperti tampak dalam gambar yang dijepret pada Jumat pagi, 20 Sya’ban 1437 (27/05/2016) ini, ia telah menyisihkan sebagian hasil jualannya melalui kotak amal masjid.

Pak Badar shalat dhuha. [Foto: Zainal]

Pak Badar shalat dhuha. [Foto: Zainal]

Semoga Pak Badar tergolong sebagai orang-orang yang digambarkan oleh Allah Subhanahu Wata’ala dalam Surat Al-Baqarah ayat 265:

“Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya untuk mencari keridhaan Allah dan untuk memperteguh jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buah-buahan dua kali lipat.

Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka embun (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat.”* Zainal

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Takkan Ada Selamanya…

Takkan Ada Selamanya…

“The Power of Santri”

“The Power of Santri”

Karena Listrik Padam…

Karena Listrik Padam…

Ihh… Gemes!

Ihh… Gemes!

“Militer China Tembak Imam usai Shalat”

“Militer China Tembak Imam usai Shalat”

Baca Juga

Berita Lainnya