Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Keluarga Sakinah

 Bijaksana Saat Menolak Lamaran

Bagikan:

اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ ٱللَّهِ وَبَرَكاتُهُ‎

Saya ayah dari 3 orang anak.  Saat ini saya sedang menunggu kedatangan seorang pria yang melamar putri pertama saya. Masalahnya, putri saya tidak menyukai pria itu. Dan setelah saya selidiki memang saya sendiri mengetahui ketidakbaikan pria itu.

Namun saya tetap memberi kesempatan kepada pria itu untuk datang ke rumah sebagai penghormatan dan silaturahmi saja. Permasalahan yang muncul adalah, bagaimana saya menyampaikan penolakan yang benar, tidak menimbulkan ketersinggungan, sehingga kekeluargaan tetap terjaga. Mohon bantuan dan sarannya. Terima kasih sebelumnya.

Rahmad | Surabaya

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bapak Rahmad yang dirahmati Allah. Saat bahagia sekaligus menegangkan bagi seorang ayah adalah saat putrinya beranjak dewasa, terlebih saat memasuki jenjang pernikahan. Dikatakan bahagia karena tugas mendampingi hingga usia dewasa adalah upaya yang tidak ringan.

Menegangkan, karena sesungguhnya tugas belum selesai, hingga ada seorang suami yang sungguh mampu melanjutkan tugas pendampingan hingga mendapatkan ridha Allah SWT, bahagia dan selamat di dunia dan akhirat. Di samping itu, pernikahan dibangun atas pilihan untuk mencari pendamping hidup yang shalih dengan kecenderungan hati kepadanya.

Hal ini juga yang saat ini sedang Anda alami. Mengetahui ada ketidakbaikan pada pria yang akan melamar putri Anda, adalah baik. Sedangkan keinginan untuk menjaga kualitas silaturahmi serta menghormati dalam menjalin persaudaraan adalah hal terbaik yang Anda miliki.

Perlu Anda pertimbangkan, bahwa–semoga–hal buruk dari pria itu bukan karena ketaatannya pada Islam. Rasa tidak suka terhadap sesuatu sifat, perangai atau penampilan seseorang, adalah manusiawi. Anda dan putri Anda tentu mengharapkan pasangan yang menyejukkan pandangan. Sehingga, jika rasa tidak suka itu ada dalam diri Anda dan putri Anda, tidak bersalah.

Berbeda bila Anda tidak suka kepada pria itu karena ketaatan dan komitmennya kepada Islam, maka hal ini ada resikonya, karena bisa menghapus amal dan menggiring Anda kepada kekufuran. Firman Allah;

وَٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ فَتَعْسًا لَّهُمْ وَأَضَلَّ أَعْمَٰلَهُمْ

ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَرِهُوا۟ مَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَٰلَهُمْ

“Orang-orang kafir, maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allah menyesatkan amal-amal mereka. Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan Allah, lalu Allah menghapuskan amal-amal mereka.” (QS:  Muhammad: 8-9)

Bapak, memang sangat sulit jika kita berbicara tentang penolakan lamaran pernikahan dengan tidak menyakiti hatinya. Karena faktanya, setiap penolakan tentu menimbulkan rasa kecewa, meskipun penolakan itu dengan cara yang lembut. Maka, hadapilah permasalahan ini dengan tawakal kepada Allah SWT, lakukan shalat istikharah dan bersabarlah. Sebagai saran dan masukan, berikut ini beberapa langkah dalam pelaksanaannya;

Pertama, sebelum Anda mengambil keputusan, Anda perlu bertanya kembali dan berdiskusi dengan putri Anda tentang rencana kehidupan masa depannya. Jika putri Anda benar-benar berfikir jika nantinya ketika dia bersama pria tersebut khawatir tidak bisa menemukaan kebahagiaan, maka jadikan itu sebagai alasan tegas yang akan Anda sampaikan. Jangan Anda biarkan ada rasa yang mengganjal dalam hati Anda dan putri Anda.

Kedua, berikan penjelasan dari alasan Anda menolak lamarannya dengan bahasa yang baik dan sopan. Coba perhatikan keterangan berikut;

Dulu ada seorang sahabat Rasulullah ﷺ yang dikenal keshalihannya. Namanya Tsabit bin Qais yang menikah dengan Jamilah binti Abdillah. Suatu ketika Jamilah melihat suaminya berjalan bersama sederetan para sahabat. Dia terheran, tidak ada lelaki yang lebih jelek daripada suaminya. Hingga dia merasa tidak tahan untuk bersama Tsabit karena takut tidak bisa menunaikan hak suaminya. Lalu dia lapor kepada Rasulullah ﷺ.

Kemudian Nabi ﷺ menyuruh isterinya untuk mengembalikan maharnya, lalu Tsabit diminta menjatuhkan talak untuknya.

حَدَّثَنَا أَزْهَرُ بْنُ جَمِيلٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ الثَّقَفِيُّ حَدَّثَنَا خَالِدٌ عَنْ عِكْرِمَةَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ امْرَأَةَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسٍ أَتَتْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ ثَابِتُ بْنُ قَيْسٍ مَا أَعْتِبُ عَلَيْهِ فِي خُلُقٍ وَلَا دِينٍ وَلَكِنِّي أَكْرَهُ الْكُفْرَ فِي الْإِسْلَامِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَرُدِّينَ عَلَيْهِ حَدِيقَتَهُ قَالَتْ نَعَمْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اقْبَلْ الْحَدِيقَةَ وَطَلِّقْهَا تَطْلِيقَةً

“Wahai Rasulullah, tidaklah aku mencela Tsabit bin Qais atas agama atau pun akhlaknya, akan tetapi aku khawatir kekufuran dalam Islam.” Maka Rasulullah bersabda: “Apakah kamu mau mengembalikan kebun miliknya itu?” Ia menjawab, “Ya.” Rasulullah bersabda: “Terimalah kebun itu, dan ceraikanlah ia dengan talak satu.” (HR. Bukhari).

Ketiga, sampaikan penolakan Anda dengan jelas dan tidak memberikan harapan. Buatlah keputusan yang tegas namun tetap sopan kepada pria tersebut dan keluarganya.

Firman Allah;

قَوْلٌ مَّعْرُوفٌ وَمَغْفِرَةٌ خَيْرٌ مِّن صَدَقَةٍ يَتْبَعُهَآ أَذًى ۗ وَٱللَّهُ غَنِىٌّ حَلِيمٌ

“Perkataan yang baik dan pemberi maaf lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan. Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun.” (QS :Al-Baqarah: 263).

Demikianlah saran dan masukan, semoga bermanfaat. Hanya kepada Allah SWT kita panjatkan harapan dan permohonan kita, semoga menerima amal kebajikan kita dan mengampuni semua kesalahan kita. Aamiin. Selamat berjuang, wallahu a’lam.* (Ustad Endang A Rahman)

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Rumah Adalah Nikmat (1)

Rumah Adalah Nikmat (1)

Batas Sederhana Berpakaian dan Berhias

Batas Sederhana Berpakaian dan Berhias

Bagaimana agar bisa menjadi istri yang sabar?

Bagaimana agar bisa menjadi istri yang sabar?

Tarbiyah bagi Istri Membentuk Keluarga Sakinah (2)

Tarbiyah bagi Istri Membentuk Keluarga Sakinah (2)

Berhias untuk Suami, Berhias untuk Istri (2)

Berhias untuk Suami, Berhias untuk Istri (2)

Baca Juga

Berita Lainnya