Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Meminang Surga

Ketika Duduk Lebih Baik Daripada Berdiri [1]

ilustrasi
Bagikan:

Oleh: Mohammad Fauzil Adhim

KELAK akan ada masa, dan aku khawatir masa itu telah dekat atau bahkan sedang menghampiri pintu-pintunya. Inilah masa ketika seseorang yang duduk lebih baik daripada yang berdiri, dan yang berdiri lebih baik daripada yang berjalan. Ini bukan karena tak peduli, bukan pula karena membiarkan kemungkaran dan kerusakan terjadi.

Tetapi justru karena dahsyatnya fitnah, sehingga melibatkan secara aktif untuk menangkal maupun memerangi yang kita anggap sebagai keburukan yang nyata, justru memperbesar keburukan itu sendiri. Inilah masa ketika ajakan untuk berhati-hati dalam masalah yang berhubungan dengan kesesatan justru dianggap sebagai membela kesesatan dan kekafiran, tidak peduli telah berapa jauh perjalan yang ditempuh dan berapa banyak upaya yang diperbuat oleh orang itu untuk mengajak manusia ke jalan yang lurus.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ، يُصْبِحُ الرَّجُلُ فِيهَا مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا وَيُمْسِـي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا، اَلْقَاعِدُ فِيهَا خَيْرٌ مِنَ الْقَائِمِ وَالْقَائِِمُ خَيْـرٌ مِنَ الْمَاشِي، وَالْمَاشِي فِيهَا خَيْرٌ مِنَ السَّاعِي، فَكَسِّرُوا قِسِيَّكُمْ وَقَطِّعُوا أَوْتَارَكُمْ وَاضْرِبُوا بِسُيُوفِكُمُ الْحِجَارَةَ، فَإِنْ دُخِلَ عَلَى أَحَدِكُمْ فَلْيَكُنْ كَخَيْرِ ابْنَيْ آدَمَ.

‘Sesungguhnya menjelang datangnya hari Kiamat akan muncul banyak fitnah besar bagaikan malam yang gelap gulita, pada pagi hari seseorang dalam keadaan beriman, dan menjadi kafir di sore hari, di sore hari seseorang dalam keadaan beriman, dan menjadi kafir pada pagi hari. Orang yang duduk saat itu lebih baik daripada orang yang berdiri, orang yang berdiri saat itu lebih baik daripada orang yang berjalan dan orang yang berjalan saat itu lebih baik daripada orang yang berlari. Maka patahkanlah busur-busur kalian, putuskanlah tali-tali busur kalian dan pukulkanlah pedang-pedang kalian ke batu. Jika salah seorang dari kalian dimasukinya (fitnah), maka jadilah seperti salah seorang anak Adam yang paling baik (Habil).’” (HR. Imam Ahmad, Abu Dawud, Ibnu Majah, dan al-Hakim).

Inilah masa yang penuh kejutan. Seseorang yang beriman, tiba-tiba berubah menjadi kafir disebabkan oleh gelapnya fitnah. Kekafiran itu sendiri banyak sebabnya; ada yang disadari sepenuhnya bahwa ia telah terjatuh pada kekafiran, ada yang ia sepenuhnya tidak sadar bahwa dirinya telah terjatuh kepada keburukan yang sangat besar itu. Maka, sangat perlu bagi kita memahami apa saja yang membatalkan syahadat dan merusaknya. Kita belajar dengan sungguh-sungguh, sekaligus penuh kehati-hatian. Dan yang terbaik adalah memahami sesuai pemahaman para salafush shalih,; dari mereka yang telah melalui ujian dalam menempuh jalan kebenaran ahlussunah wal jama’ah ini. Salah satu yang paling samar dan mengkhawatirkan adalah memvonis kafir dalam berbagai bentuknya kepada seorang mukmin sehingga vonis tuduhan itu berbalik kepada dirinya, sedangkan ia tidak menyadari.

Inilah masa ketika memilih diam padahal kemungkaran dan kerusakan itu telah sangat nyata, justru jauh lebih baik. Bukankah kita berdosa apabila membiarkan kemungkaran padahal kita mampu mencegahnya, dengan kekuatan atau lisan kita? Betul. Dan ketentuan ini tidak berubah. Tetapi di zaman fitnah, tindakan yang kita maksudkan untuk amru bil ma’ruf serta mencegah kemungkaran justru semakin mengobarkan kemungkaran dan memadamkan yang ma’ruf. Maka, sungguh, ini masa-masa yang sangat sulit. Perlu ilmu, keteguhan hati dan kesabaran dalam melaluinya. Kita memohon pertolongan kepada Allah Ta’ala agar tidak termasuk yang menyulut dan mengobarkan api fitnah.

Rasulullah shallaLlahu ‘alaihi wa sallam memberi gambaran yang sangat terang dan rinci tentang sikap yang seharusnya kita ambil saat fitnah agama ini meluas. Yang duduk saat itu lebih baik daripada yang berdiri. Yang duduk, tidak lalai, tidak lengah, tetapi memilih diam tidak turut dalam gejolak silang sengkarut fitnah dan kerusakan, justru itulah cara terbaik untuk memadamkan fitnah dan kerusakan. Diam dan menjaga kejernihan, tidak tergesa-gesa turut membenarkan tuduhan yang boleh jadi benar dan boleh jadi salah, menahan diri dari ikut saling menghujat dan melaknat, justru merupakan jalan yang paling selamat. Ia seolah pasif, padahal sesungguhnya harus menahan diri lebih dari yang lain. Ia justru sedang bersabar sesabar-sabarnya agar tidak tergesa-gesa dalam bersikap.

Yang berdiri lebih baik daripada yang berlari. Yang memilih untuk tetap mengingatkan, meluruskan yang menurutnya bengkok, lebih baik daripada yang aktif dalam gelombang perlawanan terhadap apa yang dirasakannya sebagai kemungkaran. Saya perlu menyebutnya sebagai “yang dirasakannya sebagai kemungkaran” karena di masa fitnah begitu bercampur aduk antara yang sungguh-sungguh lurus dengan yang bengkok; dan mudah kabur antara memerangi kemungkaran dengan memerangi orang yang dituduh mungkar, sementara belum jelas apakah ia sungguh-sungguh seseorang yang menjadi biang kemungkaran ataukah justru sebaliknya.* (BERSAMBUNG)

Mohammad Fauzil Adhim adalah penulis buku-buku parenting

Facebook: Mohammad Fauzil Adhim, Twitter: @Kupinang

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Mencegah Sebelum Parah

Mencegah Sebelum Parah

Tragedi Iman Seorang Hafidz

Tragedi Iman Seorang Hafidz

Cara Sederhana untuk Bahagia

Cara Sederhana untuk Bahagia

Tugas Kita Berjuang

Tugas Kita Berjuang

Beramal untuk Kaya

Beramal untuk Kaya

Baca Juga

Berita Lainnya