Antusiasme yang Menyala

Jika Anda belajar dalam keadaan sangat bergairah, Anda akan lebih mudah mengingat sekaligus memahami apa yang Anda pelajari

Terkait

Oleh Mohammad Fauzil Adhim

Pernahkah bayi Anda sakit? Apa yang terjadi padanya? Ya, dia akan rewel jika sakitnya sudah benar-benar sangat mengganggu. Lebih-lebih pada malam hari ketika kantuknya datang dan mata tak kunjung bisa terpejam. Tetapi begitu dia mulai sedikit sehat (belum sehat betul), rasa sakit yang mendera tak dirasakannya lagi. Ia bermain-main dengan gembira. Tertawa renyah, berlari-lari, dan berceloteh. Padahal badannya masih panas, nafasnya masih tersengal, dan batuknya belum sepenuhnya reda.

Pelajaran apa yang bisa kita petik dari anak-anak kita yang lucu itu? Fokus dan antusiasme. Pada saat perhatian kita fokus pada satu hal, kita cenderung tidak peka terhadap hal-hal lain sekalipun itu sebenarnya kurang nyaman bagi diri kita. Rasa sakit kita “menghilang” karena hampir seluruh energi kita mengarah pada sesuatu yang menjadi fokus kita. Semakin kuat fokus kita, semakin besar perhatian kita, serta semakin tinggi kepekaan kita terhadap hal tersebut. Pada saat yang sama kita cenderung “mengabaikan” hal-hal lain.

Ketika fokus perhatian saya terhadap pendidikan anak sangat kuat, membaca buku sejarah atau politik pun memantik insight (semacam “aha…!”, “oya, ya…”) tentang pendidikan anak. Saya menulis buku Salahnya Kodok misalnya, bukan karena membaca buku-buku psikologi anak. Tetapi saya membaca tentang Jepang, Amerika, dan Israel; bagaimana mereka menanamkan sikap politik. Saya tercenung sejenak, lalu melihat ada yang keliru pada kita saat anak terjatuh. Bukan mengajarinya memahami apa yang terjadi, apa konsekuensinya dan tindakan apa yang perlu dilakukan untuk masa-masa berikutnya. Tetapi kita menyalahkan sekeliling dan bila perlu melakukan tindakan naif untuk mencari pembenaran.

“Hush, itu ayamnya yang nakal.” Kita hibur anak sembari melemparkan sandal kita ke arah ayam di seberang sana, atau kita salahkan lantai yang tak bersalah, dan jadilah anak kita belajar menjadi pengecut. Anak terhibur, tetapi kehilangan kesempatan belajar. Anak segera reda tangisnya, tetapi kehilangan daya tahan menghadapi tantangan. Ia belajar melemahkan dirinya sendiri karena orangtua mengajarkannya demikian. Ia tidak belajar memahami tindakannya dan mengendalikan sekeliling. Ia hanya belajar mengendalikan orangtua dan menyalahkan sekeliling. Dan inilah tragedi yang kita tanam sendiri pada jiwa anak-anak kita!

Kembali ke fokus. Kuatnya fokus membuat otak kita semakin cemerlang. Kita mengingat dengan baik bukan karena menghafal, tetapi karena fokus yang kuat memberi sinyal pada otak bahwa informasi itu berharga. Dan Anda tahu, ada dua hal yang membuat otak kita mengingat dengan lebih baik: perhatian dan makna. Sesuatu bisa memiliki makna yang bagi kita karena berhubungan erat dengan kepentingan kita. Ketika Anda bermusuhan dengan seseorang, Anda lebih mudah mengingat informasi tentang keburukannya. Anda juga lebih cepat melihat hubungan antara sebuah peristiwa dengan kesalahan atau keburukan orang yang sangat tidak Anda sukai.

Bermakna tidaknya informasi bisa juga berkait dengan nilai-nilai ideologis yang mempengaruhi jiwa kita. Lebih-lebih jika nilai itu benar-benar telah menjadi daya penggerak (driving force) bagi hidup kita, maka tingkat kepekaan kita akan meningkat dan segala hal yang berkaitan semakin bermakna.

Itu sebabnya, kita perlu menggerakkan anak-anak kita dengan tujuan yang sifatnya ideologis. Kita berusaha agar agama menjadi daya penggerak bagi hidupnya, sehingga membentuk reason for being “semacam alasan untuk bertindak” bagi anak-anak kita. Sesungguhnya, motivasi itu berkait erat dengan apa yang menggerakkan kita untuk bertindak, apa yang ingin kita capai, dan cita-cita besar yang ingin kita raih.

Dalam keadaan termotivasi (motivated), fokus kita akan semakin kuat. Dan kita baru saja melihat bahwa kuatnya ingatan kita berkait erat dengan perhatian dan makna.

Penjelasan ini memahamkan kita mengapa anak-anak generasi salafush-shalih sangat cemerlang otaknya. Anak-anak itu fokusnya terjaga dan motivasinya menyala-nyala karena agama. Persoalannya, apakah kita sudah cukup layak untuk menjadi orangtua? Orangtua yang tidak sekedar lebih tua umurnya daripada anak!

Lalu apa yang melemahkan fokus? Hadiah dan gengsi. Kita perlu memberi hadiah pada anak untuk menunjukkan rasa sayang kita. Bukan untuk “menggaji” perbuatan baiknya, sebab ini akan melemahkan. Kita bisa memberi mereka iming-iming, tetapi bukan sesuatu yang bisa diraih hanya dengan satu perbuatan, saat ini juga, sekarang juga. Kita bangun mimpi mereka tentang surga, sembari membangun harapan kita sendiri untuk bisa meraih surga. Tetapi surga tidak bisa Anda raih seketika. Anda harus mati dulu. Itu pun tidak cukup untuk memastikan kita masuk surga. Mati bukan jalan masuk surga. Harus ada amal shalih. Itu pun tak cukup. Amal shalihnya harus yang diridhai, sebagaimana diamanahkan dalam surat Al-Ahqaaf ayat 15.

Mengenai gengsi, pada awalnya anak tidak pusing-pusing dengan baju apa yang ia pakai. Mahal atau tidak, bermerek atau tidak, anak tidak peduli. Kitalah yang mengajari mereka untuk malu memakai baju hadiah, sehingga pikiran yang seharusnya fokus pada keunggulan, jadi terpecah karena penampilan.

Tentu saja anak-anak harus berpakaian pantas. Tapi yang harus kita ajarkan adalah alasan mendasar di balik itu. Jadi, ada tujuan di balik tindakan.

Astaghirullahal adzim. Rasanya saya belum pantas menjadi orangtua untuk anak-anak saya. Banyak sekali kekurangan yang masih melekat pada diri saya.

Antusiasme

Kekuatan lain anak kita adalah antusiasme yang menyala. Secara sederhana, antusiasme adalah perasaan yang kuat, rasa senang, kegairahan dan semangat terhadap sesuatu. Ketika anak belajar berjalan, ia benar-benar merasa senang dengan proses belajar berjalan yang ia lakukan. Tidak peduli berapa kali dia jatuh, tak peduli lecet-lecet lututnya. Mungkin ia menangis sesaat sebagai reaksi terhadap rasa sakit di badan, tetapi ia segera kembali belajar berjalan dengan sungguh-sungguh, penuh semangat dan senang. Karena antusias, anak belajar dengan mudah apa yang sulit dipelajari. Karena antusiasme yang tinggi pula, anak tetap bersemangat ketika harus berkali-kali jatuh dan gagal. Ia tidak putus asa.

Setiap anak lahir dengan antusiasme yang sangat tinggi. Ia selalu tergerak untuk belajar dan belajar. Ia melakukan berbagai hal yang membantunya segera mampu melakukan berbagai aktivitas yang semula tidak mungkin ia lakukan.

Berbekal antusiasme yang sangat tinggi, anak melakukan proses belajar dengan sangat cepat. Salah satunya, dalam keadaan antusias, otak memproses informasi dan pengalaman dengan lebih baik. Jika Anda belajar dalam keadaan sangat bergairah, Anda akan lebih mudah mengingat sekaligus memahami apa yang Anda pelajari. Belajar terasa menyenangkan bukan karena materi pelajarannya yang mengajak kita bersenang-senang, tetapi perasaan kita yang kuat membuat apa pun yang kita pelajari ‘sekalipun sulit’ terasa menyenangkan.

Dari sini kita bisa memahami mengapa ada TK (Taman Kanak-kanak) yang sengaja tidak mengajarkan menyanyi. TK model ini menyelenggarakan kegiatan belajar yang menyenangkan dengan terutama membangun kedekatan emosi antara guru dan anak, merangsang antusiasme anak untuk belajar, mengobarkan motivasi yang kuat dan membangun karakter yang kuat. Guru merancang model kegiatan yang terasa alamiah, spontan, menyenangkan dan antusias. Dengan demikian, tidak adanya menyanyi bukan membuat anak tertekan. Karena prinsip pokok pembelajaran usia dini adalah menyenangkan. Jika menyanyi tidak menyenangkan bagi anak, mereka tidak boleh dipaksa untuk menyanyi. Bukankah anak bisa mengalami proses belajar yang menyenangkan dan penuh gairah hanya jika antusiasme anak menyala-nyala?

TK tanpa nyanyi ini sudah ada di beberapa negara. Salah satu keunggulan yang menonjol dari TK model ini adalah pembangunan karakter pada anak.

Saya ingin berbicara lebih lanjut tentang TK yang berkembang pertama kali di Austria ini. Tetapi kali ini bukan kesempatan yang tepat. Kali ini saya hanya ingin mengajak Anda untuk melihat betapa besarnya kekuatan yang bernama antusiasme. Tugas kitalah untuk menjaganya dan mengarahkan pada aktivitas yang terbaik. Salah satunya dengan membangun kekuatan motivasi saat anak-anak berada di jenjang TK dan SD.

Secara keseluruhan, fokus dan antusiasme pada orang-orang dewasa bisa kita temukan pada mereka yang ikhlas dan istiqamah. Karena ikhlas, mereka bersungguh-sungguh dan melakukan kegiatan serta amal shalih secara total.

Energi keikhlasan itulah yang perlu kita bangun pada anak di tahap awal kehidupannya di sekolah. Wallahu a’am bish-shawab. [www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom

Editor: Administrator

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik:

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !