Hidup yang Menghidupkan Hati

Hati ini berkarat seperti berkaratnya besi jika terkena air. Pembersihnya banyak mengingat mati dan membaca Al-Quran

Hidup yang Menghidupkan Hati

Terkait

DI sebuah masjid perumahan di bilangan Bogor Jawa Barat, pada saat khutbah Jum’at (21/12) sang khotib menyebutkan kondisi memperihatinkan yang terjadi pada sebagian besar umat Islam, dimana yang tidak penting menjadi prioritas, sedangkan yang prioritas justru diabaikan.

“Banyak di antara kita yang membaca Al-Qur’an, lima menit pun tidak sanggup. Tetapi betah berjam-jam lamanya membaca Whatsapp, sehingga kita tidak merasa penting memperhatikan iman dan hati kita,” tegasnya.

Dalam era dimana informasi bak gelombang yang datang tiada henti, manusia kerapkali larut pada apa yang menarik perhatian banyak orang (viral), sehingga tanpa sadar, jari-jemari kita, mata dan konsentrasi kita tertarik untuk menyimaknya, pada saat yang sama kita perlahan, tanpa sadar, semakin jauh dari Al-Qur’an.

Kondisi ini, tentu penting kita pahami agar diri tak hidup sekedar bisa melihat, tetapi juga berarti dalam kehidupan ini. Dan, untuk sampai pada kondisi tersebut, tidak mungkin bisa diupayakan, jika kau Muslimi justru jauh dari Al-Qur’an.

Baca: Membaca dengan Hati 

Jadi, Al-Qur’an adalah sumber dari segala sumber penting yang dapat menjadikan hati manusia hidup dan menghidupkan kebaikan-kebaikan. Ibnu Katsir menjelaskan, bahwa yang dimaksud dengan hati yang hidup adalah hati yang bisa mengambil manfaat dari setiap ajaran dan peringatan dari Al-Qur’an.

Dengan kata lain, agar hidup ini juga menghidupkan hati, kemudian menghidupkan kebaikan-kebaikan Islam di dalam kehidupan, tidak ada cara terbaik dan sangat penting dan mendesak untuk terus dilakukan, selain daripada berupaya senantiasa membaca kitab suci Al-Qur’an.

Seperti apa hati yang hidup itu? Qatadah berkata, orang itu punya pandangan yang tajam. Ia tak mudah silau oleh godaan gemerlap kehidupan dunia.

Kemudian, Ad-Dhahhak menyimpulkan, pemilik hati yang hidup adalah manusia yang bisa memaksimalkan potensi akalnya untuk memahami dengan benar tujuan kehidupan ini.

Jika sedemikian kebutuhan hati terhadap Al-Qur’an, lantas sudahkah kita membacanya dengan sungguh-sungguh. Atau setidaknya, adakah daftar membaca Al-Qur’an dalam agenda aktivitas selama 24 jam. Paling minimal, adakah lantunan ayat suci Al-Qur’an kita dengar dalam sehari-semalam aktivitas kehidupan kita?

Pertanyaan di atas penting kita ajukan bagi diri sendiri, agar tidak semakin jauh diri berjarak dengan Al-Qur’an, yang menjadikan ruhani kita gersang, lapar, haus, dan tidak mendapatkan nutrisi bergizi, sehingga pikiran dan tindakan tidak lagi sehat alias sesuai dengan nilai-nilai dan ajaran Islam.

Baca:   Pahlawan Hati 

Tidakkah kita perhatikan, bagaimana baju, celana, kaos kaki dan sepatu kita perlu dicuci setiapkali dipakai? Seperti apa yang melekat pada badan, hati pun penting kita perhatikan, agar senantiasa bersih.

Dari Ibn Umar ia berkata: Rasulullah ﷺ bersabda, “Hati ini berkarat seperti berkaratnya besi jika terkena air. Lalu beliau ditanya: Apa pembersihnya? Sabda beliau: banyak mengingat mati dan membaca Al-Quran.” (HR. Al-Baihaqi).

Mari perhatikan bagaimana sejarah masuk Islam-nya sebagian kafir Quraisy. Sebagian karena melihat keagungan akhlak Rasulullah, tetapi tidak sedikit yang masuk Islam karena mendengarkan bacaan Al-Qur’an. Umar bin Khathab, termasuk sahabat Nabi dari kalangan kafir Quraisy yang memeluk Islam karena mendengarkan bacaan Al-Qur’an. Jadi, hati yang keras, beku, dan membatu, bisa lunak dan kembali hidup dengan mendengarkan bacaan Al-Qur’an.

Pantas jika kemudian Malik bin Dinar memberikan suatu penjelasan dengan berseru, “Wahai ahlu Al-Qur’an? Apa yang telah Al-Qur’an tanam pada hati-hati kalian? Sesungguhnya Al Quran itu mampu menghidupkan hati layaknya hujan yang menyuburkan tanah yang tandus sekalipun.”

Semakin hati seseorang hidup, maka akan lebih mudah dirinya mengenal dan mengikuti kebenaran yang telah diteladankan oleh Rasulullah, lebih mudah mengendalikan emosi, lebih paham tentang arti kemuliaan, tujuan hidup yang hakiki, sehingga ia bisa selamat dari segala macam cara berpikir materialis yang nampak bagi kebanyakan orang sebagai keberhasilan. Andai pun kemudahan hidup berupa materi berada dalam genggamannya, maka semua itu semakin memuluskan jalannya menebar kebaikan dan meraih ridho Allah Ta’ala.

Baca: Ada Empat Kondisi Hati, Di Mana Posisi Kita?

Terakhir, tanpa harus mengutip hadits pahala membaca Al-Qur’an, patut kita renungkan bersama, bahwa Al-Qur’an oleh Rasulullah disebut sebagai warisan (pusaka) yang menjamin kebaikan hidup setiap Muslim.

“Aku tinggalkan dua pusaka yang kamu sekali-kali tidak akan pernah sesat selagi kalian berpegang teguh pada keduanya; yakni Kitabullah (Al-Qur’an) dan sunnah Rasul-Nya.” (HR. Imam Malik).

Dengan demikian, jika ada yang harus dipegang, dibaca, dicintai, kapan dan dimanapun, itu adalah Al-Qur’an dan Hadits.

Tentu, kita semua berharap dapat menjalani hidup yang dalam 24 jam senantiasa ada bacaan Al-Qur’an membasahi bibir kita, menenangkan jiwa kita, dan menghidupkan hati kita. Sebab, hanya dengan cara itulah hidup ini akan menghidupkan hati, yang berarti, kehadiran kita di muka bumi memberikan manfaat, memberikan arti, dan menebarkan kebaikan-kebaikan ajaran Islam.

Apabila suatu hari, lisan ini berujar keji, maka kita segera sadar, telah jauh diri dari Al-Qur’an, baik dari membacanya, lebih-lebih memahami dan mengamalkannya. Jika suatu saat, pikiran ini begitu menginginkan dunia, sadarlah diri bahwa boleh jadi bacaan Al-Qur’an baru sampai di lisan, belum menembus kedalam kesadaran hati. Al-Qur’an adalah parameter hidup kita, dan jauh dekatnya Al-Qur’an dalam hidup ini, bisa kita lihat dari pikiran, ucapan, dan tindakan kita sendiri.*

Rep: Imam Nawawi

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !