Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Tazkiyatun Nafs

Ridha dengan Ketentuan Allah (2)

Ilustrasi.
Bagikan:

TERHALANGNYA rezeki yang melimpah untuk sebagian manusia adalah bentuk dari rahmat dan kasih sayang Allah Subhanahu Wa Ta’ala kepada mereka. Rasulullah Shalallaahu ‘Alahi Wasallam bersabda:

“Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla memelihara hamba-Nya yang beriman dari kesenangan dunia, karena Dia mencintainya, seperti manusia yang menjaga beberapa jenis makanan dan minuman karena takut akan menimbulkan penyakit.” (Imam Ahmad dan Hakim dari Abu Sa’id)

Makna-makna yang agung ini tidak mungkin dapat selalu disebutkan dan dihadirkan dalam kehidupan sehari-hari, kecuali jika kecintaan kepada Allah telah bersemayam dan menguasai hatinya.

Oleh karena itu kunci agar Allah ridha terhadap mereka dan mereka pun ridha kepada-Nya adalah:

“…Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya…” (Al-Ma’idah: 54)

Dalam satu riwayat disebutkan bahwa Allah berfirman, “Wahai orang-orang yang beribadah karena cinta kepada-Ku, apa yang ada di dunia ini tidak akan dapat membahayakan kalian apabila kalian sudah memiliki kebahagiaan, dan tidak ada musuh yang dapat mencelakakan kalian apabila kalian sudah berpasrah kepada-Nya.”

Amir bin Abdu Qais berkata, “Ketika aku mencintai Allah dengan tulus, Dia akan memudahkan segala musibah yang menimpa, memberi keridhaan kepada setiap masalah yang saya hadapi. Oleh karena itu, demi cintaku kepada-Nya aku tidak pernah peduli apa yang menimpa diriku pada pagi dan petang.”

Demikianlah, jika kita telah bersungguh-sungguh mencintai Allah, kita juga akan mencintai semua yang telah ditetapkan Allah kepada kita. Sa’ad bin Abi Waqqas tiba di Mekah dalam keadaan buta. Pada saat itu, banyak orang yang mengejar-ngejar dan meminta didoakan oleh beliau.

Beliau pun kemudian mendoakan mereka semua, dan doa beliau pun dikabulkan oleh Allah.

Melihat keadaan itu, Abdullah bin Abi Saib berkata kepada Sa’ad, “Wahai paman, mengapa paman mendoakan setiap orang tetapi paman tidak mendoakan diri paman sendiri, agar Allah bisa membuat paman melihat lagi?” Sa’ad berkata, “Wahai anakku, ketetapan Allah untukku lebih indah daripada penglihatanku.”

Imran bin Hushain mengalami sakit busung perut dan dia tidak bisa duduk dan berdiri selama tiga puluh tahun, dan untuk buang air besar ia membuat lubang dari pelepah kurma di atas ranjangnya, lalu masuklah saudaranya yang bernama ‘Ala sambil menangis melihat kondisi Imran.

Maka, kemudian Imran berkata, “Mengapa engkau menangis?” ‘Ala berkata, “Sungguh saya bersedih melihat penyakit yang menimpa dirimu wahai saudaraku.”

Imran berkata, “Janganlah menangis, karena jika aku telah mencintai Allah, Allah juga akan mencintaiku.”

Ketika seorang hamba semakin bertambah rasa cintanya kepada Rabb-nya, akan semakin bertambah pula ketaatannya serta merasakan kebahagiaan ketika mengingat-Nya. Karena rasa cinta itulah yang menjadi sebab timbulnya luapan kasih dan rindu kepada kekasihnya Yang Mahaagung, dan salah satu cara untuk mengungkapkan perasaan tersebut adalah melalui zikir dan bermunajat kepada-Nya.

Luapan perasaan seperti ini tidak akan pernah ada kecuali jika pintu cinta di dalam hati dibuka selebar-lebarnya. Karena seseorang akan bergembira ketika menerima orang yang dicintainya, dan mengikuti segala perintahnya dengan ikhlas.*/DR. Majdi Al-Hilali, terurai dalam bukunya Quantum Cinta.

Rep: Admin Hidcom
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Menuju Megaproyek Pembangunan Iman

Menuju Megaproyek Pembangunan Iman

Bahaya Meninggalkan Muhasabah (1)

Bahaya Meninggalkan Muhasabah (1)

Menghidupkan Shalat dan Zikir di Saat Orang Lupa

Menghidupkan Shalat dan Zikir di Saat Orang Lupa

Bahaya Mencintai Kehormatan dan Harta (2)

Bahaya Mencintai Kehormatan dan Harta (2)

Bacalah Atas Nama Tuhanmu (1)

Bacalah Atas Nama Tuhanmu (1)

Baca Juga

Berita Lainnya