Dompet Dakwah Media

Jadilah Muslim Berkepribadian Konsisten (2)

Sesungguhnya kepribadian Muslim selalu cenderung untuk mengatakan kebenaran, hanya karena Allah.

Jadilah Muslim Berkepribadian Konsisten (2)

Terkait

MERUPAKAN ciri khas yang seyogyanya ada pada pribadi Muslim untuk senantiasa memberi kesaksian dan pernyataan yang benar. Ia tidak akan berubah meski menjadi syahid. Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah menegaskan,

Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kalian penegak keadilan, dan menjadi saksi bagi Allah, kendati terhadap diri kalian sendiri, dua orang tua, dan para kerabat dekat.” (an-Nisaa’: 135).

Sesungguhnya kepribadian Muslim selalu cenderung untuk mengatakan kebenaran, hanya karena Allah. Maka di dalam hatinya tidak ada seberkas pun rasa takut. Demikian ini pulalah yang telah ditanamkan Rasululah Shalallaahu ‘Alahi Wasallam terhadap orang-orang salaf.

‘Ubadah Ibn Shamid mengisahkan dari ayahnya, ia mengatakan: Ayahku telah bercerita kepadaku,

“Kami pernah berjanji setia kepada Rasulullah untuk mendengarkan dan menaatinya baik dalam kesulitan maupun kemudahan dan untuk mengatakan kebenaran di mana pun berada dan tak gentar terhadap cacian orang yang suka mencaci, ketika kami berjuang di jalan Allah.” (Muslim).

Rasulullah memperingatkan agar menegakkan kebenaran, serta tak menganggapnya sesuatu yang remeh. Namun itu bukan karena takut kepada manusia atau beberapa orang tertentu yang mengendalikan kekuasaan. Nabi menyatakan,

“Janganlah sekali-kali rasa takut salah seorang dari kalian mencegahnya mengatakan kebenaran, jika ia melihatnya.” (Ahmad).

Demikianlah, Islam mengukuhkan sifat pemberani karena benar di dalam jiwa para pengikutnya. Islam juga menyerukan kepada mereka untuk senantiasa mengikuti serta merealisasikan kebenaran itu, sehingga kebenaran dan keadilan menjadi kenyataan.

Sesungguhnya sikap konsisten terhadap kebenaran merupakan kekuatan yang tak terkalahkan, jika seorang Muslim senantiasa berpegang teguh kepada tali Allah, kitab-Nya, serta mengikuti segala petunjuk-Nya. Petunjuk Allah itu akan menguatkan orang-orang beriman, sehingga tak menyimpang dari jalan kebenaran, dalam keadaan apa pun.

Allah telah menegaskan,

Katakanlah: Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan aI-Qur’an itu dengan benar, untuk meneguhkan (hati) serta memberikan petunjuk dan kabar gembira bagi orang-orang Islam.” (an-Nahl: 102).

Jika ketegaran suatu pribadi adalah karena berlandaskan akidah yang benar, maka seseorang yang akidahnya tidak kuat, niscaya terombang-ambing dalam kehidupan. Selalu berubah mengikuti perubahan dunia. Ia tidak menetap dalam satu keadaan.

Tatkala mendapatkan karunia, ia merasa tenang. Namun manakala musibah dan petaka silih berganti menimpanya, ia berubah, berbalik, berlawanan dengan orang beriman yang sehat akidahnya. Dalam situasi dan keadaan apa pun, orang beriman tetap kukuh dan tegar akidahnya. Dalam hal ini Allah menjelaskan,

Ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan tidak sungguh-sungguh. Jika mendapat kebaikan, ia merasa tenang. Tatkala mendapatkan fitnah, wajahnya berbalik, ia merugi di dunia dan akhirat. Dia adalah benar-benar orang yang rugi.” (al-Hajj: 11).*/DR. Ahmad Umar Hasyim, dari bukunya Menjadi Muslim Kaffah.

Rep: Admin Hidcom

Editor: Syaiful Irwan

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !