Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Tazkiyatun Nafs

Kuatkan Jati Diri, Tata Ulang Keimanan [3]

Bagikan:

Sambungan artikel KEDUA

 

 

Oleh: Shalih Hasyim

 

Allah Ta’ala berfirman

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ نَسُوا اللَّهَ فَأَنْسَاهُمْ أَنْفُسَهُمْ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

“Dan janganlah kalian menjadi seperti orang-orang yang melupakan Allah sehingga Allah pun membuat mereka lupa akan diri mereka sendiri (fasik). “ (QS: Al-Hasyr : 19)

Allah Ta’ala berfirman :

 

الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka merasa tentram dengan mengingat Allah. Ketahuilah, dengan mengingat Allah maka hati akan menjadi tentram.” (QS. Ar-Ra’d : 28)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Orang yang paling berbahagia dengan syafa’atku adalah orang yang mengucapkan laa ilaaha illallaah dengan ikhlas dari dalam hatinya.” (HR. Bukharidari Abu Hurairah radhiallahu’anhu)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

من قال لا إله إلا الله خالصا من قلب نفسه

“Barangsiapa yang ucapan terakhirnya adalah laa ilaha illallaah niscaya dia akan masuk surga.”(HR. Abu Dawuddari Mu’adz bin Jabal radhiallahu’anhu)

Syaikh Abdul Malik Ramadhani hafizhahullah berkata,

“Berdasarkan hal ini, maka sesungguhnya seluruh seruan yang ditegakkan dengan klaim ishlah/perbaikan sedangkan ia tidak memiliki perhatian besar dalam masalah tauhid, tidak pula memulainya dari sana, niscaya dakwah semacam itu akan tertimpa penyimpangan sebanding dengan jauhnya mereka dari pokok yang agung ini. Seperti halnya orang-orang yang menghabiskan umur mereka dalam upaya memperbaiki hubungan antara sesama makhluk semata, akan tetapi hubungan mereka terhadap Al-Khaliq -yaitu aqidah mereka- sangat menyelisihi petunjuk salafus shalih.” (Sittu Durar min Ushul Ahli al-Atsar, Hal. 17)

Maka tidaklah berlebihan jika kita katakan;

“Di mana pun bumi dipijak, maka di situlah dakwah tauhid harus ditegakkan!”. Kebahagiaan seperti apakah yang Anda idamkan, kejayaan macam apakah yang Anda impikan, apabila semangat dakwah tauhid sama sekali tidak bergejolak di dalam hati Anda?!

Umar bin Khthab ketika memimpin upacara pengiriman dai ke penjuru dunia, setiap enam bulan sekali, berkata : Fi ayyi ardhin tatho’ anta mas-ulun ‘ an islaami ahliha (di manapun kaki kalian menginjak, kalian bertanggungjawab untuk memperbaiki keislaman penduduknya).

Alhamdulillah, dalam waktu 10 tahun masa kepemimpinannya, beliau sukses membebaskan 19 negara. Bergabung dalam barisan Islam dengan sukarela, tanpa ada hambatan yang berarti..*

Penulis adalah kolumnis hidayatullah.com, tinggal di Kudus, Jawa Tengah

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Menempatkan Al-Qur’an dalam Kehidupan Sehari-hari

Menempatkan Al-Qur’an dalam Kehidupan Sehari-hari

Mengatasi Seret Rezeki dengan Bersedekah (2)

Mengatasi Seret Rezeki dengan Bersedekah (2)

Orang yang Memelihara Amalan Sunnah (1)

Orang yang Memelihara Amalan Sunnah (1)

Menjadi Orang yang Mendahulukan Kepentingan Orang Lain

Menjadi Orang yang Mendahulukan Kepentingan Orang Lain

Saat Harun Ar-Rasyid Menangis Tersedu-sedu

Saat Harun Ar-Rasyid Menangis Tersedu-sedu

Baca Juga

Berita Lainnya