Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Sejarah

Tokoh Masyumi, Sajak dan Puisi

puisi
Bagikan:

Hidayatullah.com | MESKI tidak semua tokoh Masyumi menulis puisi, namun setidaknya jejak beberapa tokohnya dalam penulisan puisi lumayan banyak bisa diungkap. Dalam hayat perjuangan mereka, puisi bukan saja digunakan sebatas ekspresi estetik, namun juga digunakan dalam membela kebenaran yang mereka cita-citakan dan lain sebagainya.

Berikut ini akan dikemukakan beberapa contoh.

Buya Moh. Natsir

Pada tanggal 13 November 1957, setelah turun dari mimbar sidang konstituante, Hamka menyisipkan sajak ke dalam saku Natsir. Di antara potongan bait terakhirnya seperti berikut:

 

Ke mana lagi Natsir, ke mana kita pergi

Ini berjuta kawan sefaham

Hidup dan mati bersama-sama

Untuk menuntut ridha Ilahi

Dan akupun masukkan

Dalam daftarmu….

(Muhammad Natsir 70 Tahun, Kenang-kenangan Kehidupan dan Perjuangan, 1978: 218-224)

 

Sajak itu baru dibalas Natsir pada malam hari  23 Mei 1959, yang keesokan harinya disiarkan di radio PRRI. Berikut ini potongan sajak terakhirnya:

Pancangkan!

Pancangkan olehmu, wahai Bilal!

Pancangkan Panji-panji Kalimah Tauhid

walau karihal kaafirun…

Berjuta kawan sefaham, bersiap masuk

ke dalam “daftarmu”….

Ketika pada tahun 1962, dalam momen karantina politik, Natsir dikirimi puisi oleh AR. Baswedan dengan judul “O Benih!” Sebagai harapan agar tumbuh benih-benih muda yang bisa menggantikan yang tua. Maka Natsir pun membalasnya dengan sajak yang tak kalah indah:

Wahai pelepah!

Dengarkan daku, wahai pelepah

Jangan kau tetap melekat jua,

Ingin abadi bermain angin,

Tak kau tahu, tampuk tua-mu,

Kering gersing, rintang menyempit

Si umbut hijau mengurai kelopak

Jauh sebelum itu, sewaktu di MULO Padang, Natsir juga pernah berinteraksi dengan puisi. Saat ada lomba deklamasi puisi, beliau turut serta dan membacakan puisi Multatuli yang berjudul “De Bandjir” dan waktu itu menjadi juara pertama. Ini menunjukkan bahwa kedekatan Natsir dengan sajak atau puisi sudah sejak muda, meski tidak menulis buku khusus tentang pusi tapi kadang-kadang menulis puisi dalam momentum perjuangan.

 

Buya Hamka

Buya Hamka dikenal luas bukan saja sebagai ulama, tapi juga sastrawan. Beberapa novelnya menunjukkan peran kesastrawanan beliau. Dalam majalah-majalah yang dipimpinnya tak jarang diberikan rubrik  tentang puisi.

Dalam buku Kenang-kenangan Hidup, beliau bercerita sejak kecil sudah banyak sajak-sajak yang dihafal di kampungnya. Ini menunjukkan betapa cintanya Hamka pada sajak dan puisi.

Sama seperti Natsir, meski tidak menulis secara khusus tentang buku sajak atau puisi, Hamka pun juga menulis sajak dan puisi. Bisa dibaca dalam buku Kenangan Hidup, dan berbagai buku Hamka yang kadang disisipkan beliau.

Berikut ini salah satu contoh puisi yang penulis dapatkan dari majalah Gema Islam (1961) dalam momentum pernikahan anaknya, beliau dengan menggunakan nama pena Abu Zaki, menulis sebuah puisi, yang bait akhirnya seperti ini:

Berlajarlah, berlajarlah; Kami mengantar hanja hingga ini,

Pada sedjuk malam di bulan Januari…

 

Isa Anshary

Ulama yang dikenal luas sebagai penentang gigih komunisme  dan dikenal sebagai “Napolen Masyumi” ini, di balik ketegasan dan retorika yang berapi-api, juga suka menulis puisi. Bila pembaca menulis buku “Mujahid Da’wah” atau beberapa buku anggitannya, diksi-diksi puitis kerap kali dipakai beliu.

Puisi beliau penulis temukan dari berberapa majalah. Di antaranya majalah Hikmah yang berjudul  “Kepada Anggia Murni”. Di antara potongan puisinya sebegai berikut:

Djika jasad binasa umur sampai kebatas, ruh ini meninggalkan sarangnja

tinggalkan pesan kami kepada teman : teruskan perdjuangan kami, perlawanan ini

djangan menjerah atau mengalah, itulah noda dalam sedjarah

alam fana kami tinggalkan , untuk menempuh perdjalanan djauh

dari dunia sana kami akan tahu, achir kesudahan kehidupan ini

 djalan kebaikan jang penuh duri dan derita

dibalik hidup jang pertama, kita akan datang kesana membina hidup abadi

mempersembahkan segenap karya, kepada Ilahi Rabbi.

 

Saat Buya Aminudin Yunus  meninggal, dalam penutup artikel pada majalah Hikmah 1959, KH. Isa Anshari menulis sajak:

Istirahatlah kawan ditempat sunji

pergilah teman kealam baqa

dunia jang fana tuan lepaskan

pulanglah kawan tinggalkan kami

kenapa kami tidak ‘kan bangga

tuan berdjasa kami lepaskan

 

Baswedan

Dibanding dengan tokoh di atas, kiprah AR. Baswedan dalam dunia persajakan dan perpuisian jauh lebih besar. Puisi dan sajak beliau banyak sekali ditemukan. Dalam buku “Abdul Rahman Baswedan, Karya dan Pengabdiannya” (1989:159-169) diterangkan bahwa beliau juga sebagai penyair dan sastrawan.

Dalam menulis sajak-sajaknya beliau kerap kali menggunakan nama pena Ibnu Hani Al-Indonesia. Terinspirasi dari penyair Andalusia Ibn Hani.

Di antara sajak dan puisi yang pernah tulis, judul-dujulnya sebagai berikut:

Tawakkal, Nikmat Rokhani, Antar Guru dengan Bekas Muridnya, Digoda Sedih, Mengenang Ibu dan masih banyak yang lainnya termasuk yang dikirimkan dalam sisipan surat kepada Natsir tadi.

Berikut contoh puisi gubahan beliau berjudul “Wanita”.

Dialah, dia tempat harapan

Pengayun bayi pembangun umat

Sadarkanlah dia bawa kedepan

Segeralah, jangan terlambat!

Dari puisi dan sajak anggitan AR. Baswedan, penggunaan puisi selain sebagai  ekspresi estetik, beliau juga menggunakan puisi untuk menggambarkan rasa cintanya kepada sang istri dan digunakan pula untuk mendukung perjuangan dan menguatkan teman-teman seperjuangan.

Tokoh-tokoh Masyumi lain mungkin masih banyak juga yang belum diungkap di sini. KH. Wahid Hasyim misalnya, menurut cerita Gus Dur dalam buku biografi yang ditulis Greg Barton (2002: 32), sejak kecil, karena dikarunia hafalan kuat, maka waktu gemar menghafal puisi-puisi klasik Arab. Besar kemungkinan ada tulisan-tulisan puisi beliau yang belum terlacak.

Lebih jauh dari itu, tokoh-tokoh bangsa yang juga menjadi guru dari beberapa tokoh tadi, rupanya juga bersajak dan berpuisi. Contoh-contohnya bisa disebutkan sebagai berikut:

H.O.S. Tjikroaminoto misalnya, pada tahun 1914, untuk memperjuangkan kemerdekaan dan kesetaraan bangsa, dalam Doenia Bergerak beliau menulis sajak berikut:

Lelap terus, dan kau pun dipuji sebagai bangsa terlembut di dunia

Darahmu dihisap dan dagingmu dilahap sehingga hanya kulit tersisa

Siapa pula tak memuji sapi dan kerbau?

Orang dapat menyuruhnya kerja, dan memakan dagingnya

Demikian juga Haji Agus Salim, beliau juga pernah menulis puisi. Asvi Marwan Adam dalam buku “H. Agus Salim (1884-1954) Tentang Perang, Jihad, dan Pluralisme” (2004: 41) menyebut beliau sebagai manusia komplet. Bukan saja sebagai ulama, penerjemah, wartawan dan diplomat, tapi juga sastrawan.

Pada tahun 1930, H. Agus Salim menulis puisi berjudul “Tanah Air Kita”. Berikut bait-baitnya:

Apa keikatan kita?

Menyebuahkan usaha

Menjadi asas utama

Pada tujuan mulia

Tujuan kita yang sama

Meninggikan derajat Indonesia

Hassan pun, tokoh pembaharu Islam Indonesia, Guru Utama Persatuan Islam, dan guru M. Natsir yang dikenal tegas bahkan keras dalam berpendapat, juga menulis sajak. Bahkan, lengkap dalam satu buku yang berjudul “Sja’ir Matjam-Matjam Petundjuk dan Nashiehat” yang terbit pada tahun 1953.

Isinya adalah nasihat dan berbagai pemikiran A. Hassan yang dibahasakan secara puitis. Berikut salah satunya sajak tentang kemerdekaan.

Medeka kita telah terdjapai

Disana sini suaranja ramai

Keadaan kita tetap terkulai

Bahagian kita djadam dan pulai

 

Apa arti kita merdeka

Djiwa kita di tangan mereka

Terus menerus mereka bersuka

Sepandjang masa kita berduka

 

Beberapa contoh tersebut menunjukkan bahwa banyak tokoh Masyumi yang dekat dengan dunia sastra puisi dan sajak. Bahkan itu dicontohkan pula oleh guru-guru mereka.

Mereka menggunakan sajak dan puisi bukan sekadar ekspresi estetik atau menikmati keindahan saja, atau hanya untuk romantisme, tetapi puisi dan sajak digunakan juga dalam medan perjuangan dan mendukung teman-teman seperjuangan mereka. Rahimahumullah rahmatan waasi’ah.*/Mahmud Budi Setiawan

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Ibrah Tiga Jenderal Besar dan Ksatria dalam Tiga Peradaban [2]

Ibrah Tiga Jenderal Besar dan Ksatria dalam Tiga Peradaban [2]

Ironi Sejarah Kemederkaan dan Perjuangan Islam Indonesia

Ironi Sejarah Kemederkaan dan Perjuangan Islam Indonesia

Sumbangan Kaum Muslimin untuk Pembangunan Irian Barat

Sumbangan Kaum Muslimin untuk Pembangunan Irian Barat

Ramadhan dan Sejarah Al-Azhar

Ramadhan dan Sejarah Al-Azhar

Jasa Ulama dalam Pembebasan Mesir dari Syi’ah Fathimiyah

Jasa Ulama dalam Pembebasan Mesir dari Syi’ah Fathimiyah

Baca Juga

Berita Lainnya