Selasa, 8 Juni 2021 / 27 Syawwal 1442 H

Sejarah

Matematikawan Muslim Paling Berpengaruh dalam Sejarah

al Khwarizmi, matematikawan muslim
Patung Al Khwarizmi, ahli matematika abad kesembilan, Ichan Kala, Khiva, Uzbekistan
Bagikan:

Hidayatullah.com–Abad ke-7 hingga ke-13 merupakan masa keemasan keilmuan umat Islam yang menghasilkan banyak Matematikawan Muslim paling berpengaruh. Dalam matematika mereka berkontribusi dan menemukan sistem desimal aritmatika saat ini dan operasi dasar yang terkait dengannya penambahan, pengurangan, perkalian, pembagian, eksponensial, dan ekstraksi akar.

Mereka juga memperkenalkan konsep ‘nol’ kepada dunia. Berikut merupakan beberapa matematikawan Muslim yang paling berpengaruh dalam sejarah, sebagaimana dirangkum oleh Muslim Heritage:

Al-Khawarizmi (780 – 850 M)

Muhammad Ibn Musa Al-Khawarizmi, bapak aljabar, adalah seorang matematikawan dan astronom. Secara umum diasumsikan bahwa Al-Khawarizmi lahir sekitar tahun 780 M di kota Kath di oasis Khorzen. Kath sekarang terkubur di pasir. Al-Khawarizmi dipanggil ke Baghdad oleh Al-Mamun dan ditunjuk sebagai astronom istana. Dari judul karyanya, Hisab Al-Jabr wal Mugabalah (Kitab Perhitungan, Pemulihan dan Reduksi), Aljabar (Al-Jabr) mendapatkan namanya.

Sebuah terjemahan Latin dari teks aritmatika Muslim ditemukan pada tahun 1857 M di perpustakaan Universitas Cambridge. Berjudul ‘Algoritimi de Numero Indorum’, karya ini dibuka dengan kata-kata: ‘Spoken has Algoritimi. Marilah kita memberikan pujian yang layak kepada Tuhan, Pemimpin dan Pembela kita’.

Diyakini bahwa ini adalah salinan teks aritmatika Al-Khawarizmi yang diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada abad kedua belas oleh seorang sarjana Inggris. Al-Khawarizmi meninggalkan namanya pada sejarah matematika dalam bentuk Algorism (nama lama untuk aritmatika).

Al-Khawarizmi menekankan bahwa ia menulis buku aljabarnya untuk melayani kebutuhan praktis masyarakat tentang masalah warisan, warisan, partisi, hukum dan perdagangan. Pada abad ke-12 Gerard of Cremona dan Roberts of Chester menerjemahkan aljabar Al-Khowarizmi ke dalam bahasa Latin. Matematikawan menggunakannya di seluruh dunia sampai abad keenam belas.

Al-Kindi (801-873 M)

Abu Yusuf Yaqub Ibn Ishaq Al-Kindi, lahir sekitar tahun 801 M di Kufah selama pemerintahan ayahnya. Nama keluarganya menunjukkan keturunan dalam suku kerajaan Kindah asal Yaman. Bagi kaumnya ia dikenal sebagai Faylasuf Al-Arab (filsuf Arab) yang pertama dalam Islam.

Di antara kontribusinya untuk aritmatika, Al-Kindi menulis sebelas teks tentang angka dan analisis numerik.

Al-Karaji

Abu Bakar bin Husein lahir di Kharkh, pinggiran kota Bagdad. Karya-karyanya meliputi aritmatika, aljabar, dan geometri. Bukunya ‘Al-Kafi fi Al-Hisab’ (Essentials of Arithmetic) mencakup aturan perhitungan. Buku keduanya, ‘Al-Fakhri’ berasal dari nama teman Al-Kharki, Wazir Agung Baghdad.

Al-Battani (850-929 M)

Muhammad Ibn Jabir Ibn Sinan Abu Abdullah, bapak trigonometri, lahir di Battan, Mesopotamia dan meninggal di Damaskus pada 929 M. Ia merupakan seorang pangeran Arab dan gubernur Suriah, ia dianggap sebagai astronom dan matematikawan Muslim terbesar.

Al-Battani mengangkat trigonometri ke tingkat yang lebih tinggi dan menghitung tabel kotangen pertama.

Al-Biruni (973-1050 M)

Al-Biruni termasuk di antara mereka yang meletakkan dasar bagi trigonometri modern. Dia adalah seorang filsuf, ahli geografi, astronom, fisikawan, dan matematikawan. Enam ratus tahun sebelum Galileo, Al-Biruni membahas teori bumi berputar pada porosnya sendiri.

Al-Biruni melakukan pengukuran geodesik dan menentukan keliling bumi dengan cara yang paling cerdik. Dengan bantuan matematika, ia memungkinkan arah kiblat ditentukan dari mana saja di dunia.

Dalam domain trigonometri, teori fungsi; sinus, cosinus, dan tangen dikembangkan oleh para sarjana Muslim abad kesepuluh. Cendekiawan Muslim bekerja dengan rajin dalam pengembangan trigonometri bidang dan bola. Trigonometri Muslim didasarkan pada teorema Ptolemy tetapi lebih unggul dalam dua hal penting: menggunakan sinus di mana Ptolemy menggunakan akord dan dalam aljabar daripada bentuk geometris.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ulama Masyhur yang Dituduh “Penghianat” Rezim Soekarno

Ulama Masyhur yang Dituduh “Penghianat” Rezim Soekarno

“Si Pengganggu” dari Timur dan Penggagas Pan-Islamisme

“Si Pengganggu” dari Timur dan Penggagas Pan-Islamisme

Sejarah Penafsirkan al-Qur’an di Indonesia (1)

Sejarah Penafsirkan al-Qur’an di Indonesia (1)

Bangsawan Kota Shayzar dan Kisah Perang Salib

Bangsawan Kota Shayzar dan Kisah Perang Salib

Raja Offa dan Misteri Dinar Inggris

Raja Offa dan Misteri Dinar Inggris

Baca Juga

Berita Lainnya