Dompet Dakwah Media

Al Jahiz, Pakar Evolusi sebelum Darwin

Setelah menghabiskan lebih dari lima puluh tahun di Baghdad. Al-Jahiz kembali ke Basra menjadi seorang naturalis, satiris, humoris, teolog dan filsuf

Al Jahiz, Pakar Evolusi sebelum Darwin
[Ilustrasi] Materai Qatar yang menampilkan Al-Jahiz

Terkait

Hidayatullah.com | AL JAHIZ (bahasa Arab الجاحظ)  atau Abu Utsman Amr ibn Bahr al-Kinani Fuqaimi al-al-Bashri, lahir di Basra, 781 M dari sebuah keluarga sederhana Bani Kinana  yang kemungkinan besar berasal  dari Abyssinia. Ia adalah cucu dari seorang budak kulit hitam.

Ayahnya meninggal ketika Al-Jahiz masih berusia beberapa bulan. Meskipun keluarganya hidup dalam kemiskinan, ibunya mampu mengirim anak-anaknya ke sekolah-sekolah Al-Quran lokal. Gelar Al-Jahiz (besar) sendiri disebabkan karena bentuk fisik matanya yang besar.

Sedikit yang diketahui tentang masa kecilnya di Basra, kecuali bahwa Al-Jahiz memiliki keinginan kuat untuk belajar dan pola pikirnya selalu diliputi rasa ingin tahu yang menuntunnya mencari kebebasan dalam kehidupan. Kesulitan keuangan yang dialaminya tak menghalangi dari mencari pengetahuan sebanyak mungkin.

Bersama dengan kelompok pemuda lainnya yang rutin berkumpul di masjid (masdhidiyyun) utama Basra, ia gemar membahas berbagai subjek ilmu pengetahuan termasuk menghadiri berbagai kuliah yang dilakukan oleh orang-orang paling terpelajar dalam bidang literatur, leksikografi, dan puisi. Al-Jahiz hadir sebagai penonton filologis penyelidikan yang dilakukan pada Mirbad dan mengikuti kuliah oleh orang-orang paling terdidik saat itu, seperti al-Asma Abu ‘Ubayda, dan Abu Zaid.

Pendidikan dan Profesi Penulis

Al-Jahiz cukup beruntung, pada saat ia melanjutkan pendidikannya di saat yang bersamaan pula kekhalifahan Abbasiyah dalam periode revolusi budaya dan intelektual. Akibatnya, fasilitas seperti buku-buku teks tersedia dengan mudah, dan inilah yang membuat pembelajaran dirinya menjadi semakin mudah. Lebih dari dua puluh lima tahun ia telah memperoleh pengetahuan yang besar tentang sejarah Arab dan Persia sebelum Islam, dan dia mempelajari Al-Quran dan Hadist dengan baik. Dia juga membaca buku terjemahan ilmu pengetahuan dan filsafat Yunani Hellenestic, terutama filsuf Yunani Aristoteles.

Karirnya sementara masih di Basra, Al-Jahiz menulis sebuah artikel tentang institusi kekhalifahan. Hal ini berkaitan dengan peristiwa yang memiliki efek menentukan pada karirnya kemudian, yang akan menjadi satu-satunya sumber kehidupan.

Awal aktivitasnya di bidang sastra dimulai sekitar tahun 815-816 M saat dirinya memenangkan pujian dari al-Makmun, lingkaran dan kaum Mu’tazili borjuis, di mana percakapan yang dibahas juga terinspirasi oleh filsafat teologis dan masalah ilmiah. Pengamatan yang tajam dari berbagai elemen dari populasi campuran meningkatkan pengetahuan tentang sifat manusia. Sejak itu, ia menulis ratusan buku yang membahas berbagai subjek termasuk tata bahasa Arab, prosa, biologi, filsafat, teologi Mutazili,  zoologi, puisi, leksikografi, dan retorika.

Beberapa Karya Berbentuk Buku

Dalam biologi, Al-Jahiz memperkenalkan konsep rantai makanan, dan juga skema konsep determinisme, bahwa lingkungan alam dapat mempengaruhi karakteristik fisik dari populasi daerah tertentu di dunia, hal ini menjelaskan asal-usul yang berbeda mengenai warna kulit manusia terutama warna hitam, yang diyakini merupakan efek  dari panas dan kelembaban udara.

Kitab al-Hayawan

Kitab Al-Hayawan (Kitab Hewan/ ed. Harun, Kairo nd, 7 jilid.) merupakan sebuah ensiklopedia tujuh volume anekdot, deskripsi puitis dan peribahasa yang menggambarkan lebih dari 350 varietas hewan. Al-Jahiz mempelajari pengaruh lingkungan terhadap hewan karena ia mempertimbangkan efek lingkungan terhadap kemungkinan hewan untuk bertahan hidup. Dialah orang pertama yang menggambarkan ”Perjuangan untuk eksistensi”.

Ide nya sekilas tidak jauh berbeda dari gagasan Darwin dan bahkan ia diduga sebagai ilmuwan pertama yang mengembangkan teori awal evolusi.  Awal eksponen ilmu zoologi dan antropologis, Al-Jahiz menemukan dan mengakui pengaruh faktor lingkungan terhadap kehidupan hewan, dan dia juga mengamati transformasi spesies hewan di bawah faktor yang berbeda.

Pencetus Teori Evolusi?

Mengenai evolusi, Al-Jahiz menjelaskan tiga mekanisme survival/ bertahan hidup yaitu: Perjuangan Eksistensi, Transformasi dari satu spesies menjadi spesies lain, dan Faktor Lingkungan.   Al-Jahiz menempatkan bobot terbesar perjuangan untuk eksistensi pada evolusi, atau dalam arti lebih besar, seleksi alam. Ini berhubungan dengan keinginan bawaan untuk konservasi dan keabadian dari egoisme.

Al-Jahiz juga menyinggung pengaruh faktor lingkungan terhadap spesies, yang terdiri dari faktor-faktor makanan, iklim, tempat tinggal yang memiliki efek biologis dan psikologis pada beberapa spesies. Dalam lingkungan yang berubah, ada juga perubahan dalam beberapa karakter memiliki nilai kelangsungan hidup.

Proses perubahan dalam karakter generasi berikutnya untuk membuat organisme yang lebih baik disesuaikan dengan lingkungan mereka. Dengan demikian mereka bertahan hidup dan mendapatkan kesempatan untuk berkembang biak dan mengirimkan karakteristik mereka kepada keturunannya.

Al-Jahiz memberikan gambaran tentang rantai makanan, dia pun membuat upaya untuk mengklasifikasikan hewan dalam serangkaian linier dan mengatur mereka dalam kelompok dan subkelompok yang memiliki kesamaan. Dengan demikian, Al-Jahiz mendasarkan teorinya pada konsep penggunaan dan tidak digunakannya organ pada hewan beradaptasi dengan lingkungan mereka.

Dalam buku tersebut ia menyimpulkan:

Hewan terlibat dalam perjuangan untuk eksistensi, karena sumber daya untuk menghindari makan dan berkembang biak. Faktor lingkungan mempengaruhi organisme untuk mengembangkan karakteristik baru untuk menjamin kelangsungan hidup, sehingga berubah menjadi spesies baru.

Pernyataan tersebut  secara sekilas memang serupa dengan teori evolusi Darwin, akan tetapi secara prinsip justru berseberangan dengan Darwin (yang tidak mengakui keberadaan Tuhan), karena Al-Jahiz membuat pernyataan sebagai berikut:

”Tuhan telah menciptakan Alam dalam karakter reproduksi dan ia juga telah mendirikan hukum alam, yang merupakan perjuangan biologis untuk eksistensi agar tetap dalam rasio yang terbatas. Jika tidak, gangguan dapat muncul di Alam, dan bisa kehilangan sebagian kekayaan spesiesnya”

Al-Jahiz berpendapat bahwa transformasi pertahanan dan mutasi spesies disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk juga ”Kehendak Tuhan”. Berikut petikannya” : “Bahwa kehendak Allah dan kekuasaan-Nya adalah faktor penyebab utama dalam transformasi, dan Allah dapat merubah spesies lain pada setiap waktu yang Dia inginkan”

Tampaknya 1.000 tahun kemudian, Darwin ”mencuri” gagasan Al-Jahiz sebagai dasar merumuskan “Teori Evolusi” secara lebih ilmiah dalam konteks abad kesembilan belas.  Meskipun sebagian besar tulisannya pada Kitab al-Hayawan dianggap oleh para ulama Al-Khatib al-Baghdadi merupakan bentuk plagiarisme karya Aristoteles (Historia animalium), buku tersebut merupakan salah satu karya monumental Al-Jahiz.

Namun tidak berarti buku tersebut merupakan buku zoologi, karena hanya berisikan deskripsi sangat tajam dari studi mengenai hewan dan serangga. Sering kali ia menambahkan narasi prosa yang indah mengarah kepada bahasan teologi metafisika dan sosiologi.

Kitab al-Bukhala

Kitab Al-Bukhala (Kitab Misers, membahas tema keserakahan)  ini merupakan sekumpulan cerita tentang keserakahan, bersifat lucu dan menyindir. Buku ini adalah contoh terbaik tulisan prosanya yang bertema psikologi manusia.

Al-Jahiz ”menertawakan” perilaku serakah kepala sekolah, pengemis, penyanyi dan penulis. Banyak cerita ini kemudian dicetak ulang terus menerus di media di seluruh wilayah berbahasa Arab.

Kitab al Bayan wa al Tabyin

Buku ini secara harfiah berarti (kefasihan dan demonstrasi), adalah salah satu karya terkenal, di mana ia mendekati subjek, seperti pengalaman yang indah, pidato retorik, pemimpin sektarian, pangeran, dll.  Karya lain di bidang botani adalah buku “Al Zar’u wa al Nakhl” dan “Al Ma’adin”. Pembahasan buku ini selain menerangkan keadaan tumbuhan, juga menyentuh perihal tanah dan serangga.

Diriwayatkan ia telah menghasilkan 350 buah buku di dalam berbagai bidang mencakup studi tentang biologi kehewanan, tumbuhan, serangga, antropologi, ilmu ekonomi, perdagangan dan geografi, meskipun disayangkan saat ini hanya tiga puluh bukunya yang masih terdokumentasi dengan baik.  Adapun pengaruh al-Jahiz pada para pemikir Eropa, telah menjadi subjek dua studi utama ilmuwan Fr. Dieterici (Leipzig, 1878) dan  E. Wiedemann.

Pindah ke Baghdad

Selama hidup di Basra, Al-Jahiz diberikan kesempatan untuk belajar banyak hal bahkan setelah ia meninggalkan sekolah Al-Jahiz sering tinggal untuk waktu yang lama di Baghdad dan kemudian di Samarra, mengabdikan dirinya untuk karya sastra dan ilmiah.

Al-Jahiz mencapai ketenaran dan pindah ke Baghdad, ibu kota Khilafah Islam Arab pada waktu itu, di 816 M di mana ia terus bekerja sebagai penasehat Khalifah Abbasiyah yang sangat mendorong para ilmuwan dan cendekiawan mendirikan Rumah Kebijaksanaan (House of Wisdom). Di sanalah ia menulis sejumlah besar buku-bukunya, termasuk dua kategori utama: Jahizian adab, yang dimaksudkan untuk menghibur dan menginstruksikan pembaca.

Hal ini sangat jelas bahwa sumber daya intelektual yang ditawarkan oleh kota kelahirannya akan sepenuhnya memadai untuk menyediakan al-Jahiz budaya yang luas, tetapi metropolitan Iraq kemudian pada puncaknya, memiliki pengaruh yang menentukan dalam membantu membentuk pikirannya. Hal ini meninggalkan jejak rasionalis dan realis begitu jelas kepadanya, bahwa dirinya dapat dipertimbangkan tidak hanya sebagai salah satu “produk” yang paling menonjol dari kota asalnya, tapi juga merupakan perwakilan yang terbaik.

Setelah menghabiskan lebih dari lima puluh tahun di Baghdad. Al-Jahiz kembali ke Basra, ia adalah seorang naturalis, satiris, humoris, teolog dan filsuf. Al-Jahiz meninggal di Basra pada Muharram 255/Desember 868-Januari 869. Penyebab pasti kematiannya tidak jelas, tetapi asumsi populer adalah kecelakaan. Versi lain mengatakan menjelang akhir hidupnya, ia menderita penyakit hemiplegia (salah satu penyebab stroke.*/ Asqarini Hasbi, dari berbagai sumber

Rep: Admin Hidcom

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !