Dompet Dakwah Media

38 Tahun Sabra dan Shatila: Kejahatan yang Masih Terus Berlanjut (2-habis)

Para peneliti menunjukkan tanda-tanda keberadaan “plot” yang direncanakan oleh komando tertinggi Israel dan para pemimpin Falangis. “Pembantaian itu adalah operasi yang direncanakan sebelumnya untuk membuat eksodus massal oleh orang Palestina"

38 Tahun Sabra dan Shatila: Kejahatan yang Masih Terus Berlanjut (2-habis)

Terkait

Sambungan artikel PERTAMA

 

Keadilan yang Tak Ditegakkan

Hidayatullah.com | DI TINGKAT internasional, Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa segera mengutuk kriminal pembantaian warga sipil Palestina di Beirut (resolusi 521, 19 September 1982). Pada 16 Desember 1982, Majelis Umum menyatakan pembantaian itu sebagai “tindakan genosida” (resolusi 37/123).

Beberapa anggota meminta otoritas penyelidikan resmi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk dibentuk, tetapi sia-sia. Oleh karena itu, beberapa ahli internasional, terutama pengacara, membentuk “Komisi Internasional untuk menyelidiki pelanggaran yang dilaporkan atas Hukum Internasional oleh Israel selama invasi ke Lebanon”.

Para peneliti menunjukkan tanda-tanda keberadaan “plot” yang direncanakan oleh komando tertinggi Israel dan para pemimpin Falangis. Mereka menegaskan: “Pembantaian itu bukanlah tindakan balas dendam spontan atas pembunuhan Bashir Gemayel, tetapi operasi yang direncanakan sebelumnya yang bertujuan untuk melakukan eksodus massal oleh orang-orang Palestina dari Beirut dan bagian lain Lebanon,” dikutip oleh SciencesPo.

Komisi Kahan ‘Israel’ dengan keras menolak gagasan konspirasi “antara siapa pun dari eselon politik Israel atau dari eselon militer di IDF dan Phalangists, dengan tujuan melakukan kekejaman di kamp-kamp”.

Pada bulan Juni 2001, 23 korban pembantaian Sabra dan Shatila mengajukan pengaduan terhadap Ariel Sharon di depan Pengadilan Belgia. Mereka menuduhnya dengan “genosida”, “kejahatan perang” dan “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Keluhan yang sama diajukan terhadap Jenderal A. Yaron. Memang, menurut “Hukum Kompetensi Universal” Belgia, seorang korban dapat menuntut seseorang apapun kewarganegaraan dan tempat tinggalnya.

Mr. Chebli Mallat, seorang Kristen Maronit dari Lebanon, adalah salah satu penggugat. Sebagai seorang pengacara terkenal, dia menjelaskan komitmennya pada persidangan A. Sharon dengan keinginannya untuk “mengakhiri impunitas”.

Namun pada bulan Juni 2002, hakim Belgia menyatakan bahwa pengaduan tersebut tidak dapat diterima. Pengadilan mendasarkan argumennya pada dua alasan:

Pertama, terdakwa harus ditemukan dan ditangkap di Belgia. Pada saat persidangan, A. Sharon dan Jenderal A. Yaron tinggal di Israel.

Kedua, menurut hukum Israel, terdakwa tidak dapat dituntut jika dia memegang jabatan politik. Memang, A. Sharon adalah Perdana Menteri ketika tuduhan itu diajukan terhadapnya.

Oleh karena itu, kelompok penggugat memutuskan untuk mengajukan banding atas kasus tersebut ke Mahkamah Agung Belgia. Pada Februari 2003, pengadilan tertinggi Belgia mempertanyakan argumen pertama yang diberikan oleh pengadilan hakim.

Mahkamah Agung menegaskan bahwa pengejaran dapat dilakukan bahkan jika terdakwa tidak tinggal di Belgia. Tetapi Mahkamah Agung Banding mengkonfirmasi argumen kedua yang berhubungan dengan kekebalan politik A. Sharon.

Faktanya, ada kemungkinan tekanan politik dilakukan untuk mengecilkan kasus ini.

Kejahatan yang Masih Berlanjut

Ketika pengungsi Palestina dibantai di Beirut pada tahun 1982, Dr. Swee Chai Ang, seorang pengungsi yang tinggal di Inggris, bekerja sebagai tenaga medis sukarelawan muda di kamp tersebut.

“Saat kami berjuang untuk menyelamatkan beberapa lusin nyawa, ribuan orang dibantai,” ungkapnya dalam kolom yang dimuat oleh The New Humanitarian.

“Bagi saya, saya masih memiliki pertanyaan menyakitkan yang perlu dijawab. Mengapa mereka dibantai? Apakah dunia sudah melupakan para penyintas? Bagaimana kita bisa membiarkan situasi di mana satu-satunya klaim atas kemanusiaan adalah kartu identitas pengungsi? Pertanyaan-pertanyaan ini menghantui saya sejak pertama kali saya bertemu dengan pengungsi Palestina di Sabra dan Shatila. Saya belum menerima jawaban.”

Nabil Mohamad, Wakil Presiden Komite Anti-Diskriminasi Amerika-Arab mengatakan:

“Dehumanisasi orang Palestina oleh Israel juga terus berlanjut. Dehumanisasi yang sama inilah yang menyebabkan Israel mengizinkan milisi pendendam memasuki kamp Sabra dan Shatila dan yang memungkinkan orang Israel untuk menduduki orang lain selama lima puluh tahun dan menimbulkan penghinaan dan cedera,” dilansir oleh Al Jazeera.

Ketidakpedulian terhadap nasib orang Palestina tidak hanya milik ‘Israel’. 69 tahun perampasan Israel dan setengah abad pemerintahan militer didukung oleh bantuan militer Amerika tanpa syarat dan dukungan diplomatik.

Badan-badan internasional seperti Dewan Keamanan PBB telah berulang kali mencatat pelanggaran hak asasi manusia Israel, tetapi tidak melakukan apa-apa lagi.

Di Sabra dan Shatila saat ini, menurut penuturan Nabil, sebagian besar ruang keluarga terdiri dari dua kamar yang sangat kecil: kamar tidur, tempat seluruh keluarga tidur, dan semacam ruang tamu. Tidak ada ventilasi, dan hampir tidak ada listrik.

Kebanyakan keluarga menggunakan penerangan bertenaga baterai. Ada kondisi sanitasi yang buruk. Obat untuk semua penyakit tidak banyak tersedia.

Penyakit merajalela. Para pengungsi Palestina di Lebanon ingin kembali dari pengasingan ke tanah air tempat mereka diusir tetapi tidak diizinkan untuk melakukannya oleh Israel, hanya karena mereka bukan Yahudi.

Jika komunitas internasional berkewajiban untuk memperbaiki tanggung jawab moralnya kepada para korban pembantaian Sabra dan Shatila dengan bekerja untuk mengakhiri pendudukan ‘Israel’ dan pelanggaran hak Palestina lainnya, maka nyawa anggota keluarga saya dan orang lain yang kita ingat tidak akan hilang sia-sia, ungkap Nabil yang merupakan penyintas Sabra dan Shatila.

Kini penduduk Palestina yang masih bertahan di tanah air mereka terus menghadapi kondisi yang sulit. Ditambah dengan pengkhianatan oleh negara Teluk, UEA dan Bahrain, yang menormalisasi hubungan dengan penjajah ‘Israel’.

Muslim Palestina percaya dengan janji kemenangan dari Allah SWT, karena itulah mereka bertahan dalam perjuangannya. Sebagai saudara dalam Islam dan kemanusiaan, hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah terus menyokong perjuangan mereka, dalam berbagai bentuk yang kita bisa.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !