Dompet Dakwah Media

Mahar Tanpa Pengantin: Akar Konflik Yahudi-Muslim di Palestina

Zionisme memang sejak awalnya merupakan sebuah ide dan gerakan yang sangat rentan dari sisi moralitas

Mahar Tanpa Pengantin: Akar Konflik Yahudi-Muslim di Palestina
Pengusiran warga Palestina setelah pendirian 'negara palsu israel' tahun 1948

Terkait

(Halaman 2 dari 2)

Sambungan artikel PERTAMA

Shlomo Sand mendiskusikan perubahan pandangan kalangan Zionis tentang orang-orang Arab yang ada di Palestina. Pada tahun 1918, dua tokoh zionis menulis sebuah buku berjudul Eretz Israel in the Past and in the Present yang menurut Sand berbasis penelitian mendalam serta rujukan yang luas. Kedua tokoh itu, David David Ben-Gurion dan Itzhak Ben-Zvi, masing-masing kelak menjadi perdana menteri dan presiden Israel, berpandangan bahwa kaum petani Arab-Palestina yang biasa disebut fellahin sebenarnya bukan keturunan Arab. Mereka adalah keturunan Yahudi dari masa lalu yang terserap dalam budaya Arab Muslim yang mendominasi kawasan itu sejak abad ke-7 Masehi. Ben-Gurion dan Ben-Zvi, sebagaimana diterangkan Sand, “dengan penuh keyakinan”menulis:

“Kaum fellahin bukan keturunan para penakluk Arab, yang menguasai Eretz Israel dan Suriah pada abad ke-7 Masehi. Para pemenang Arab tidak menghancurkan populasi petani yang mereka jumpai di negeri itu. Mereka hanya mengeluarkan para penguasa asing Byzantium dan tidak menyentuh populasi lokal. Orang-orang Arab juga tidak masuk menetap. Bahkan pada tempat tinggal mereka sebelumnya, orang-orang Arab tidak terlibat dalam pertanian ….Alasan sejarah mengindikasikan bahwa penduduk yang bertahan sejak abad ke-7 berasal dari kelas petani Yudea yang didapati oleh para penakluk Arab saat mereka mencapai negeri itu. Argumen bahwa setelah penaklukkan Yerusalem oleh Titus dan kegagalan pemberontakan Bar Kokhba orang-orang Yahudi sepenuhnya tak lagi bercocok tanam di tanah Eretz Israel adalah sebuah demonstrasi kebodohan total akan literatursejarahdan kontemporer Israel …. Walaupun mengalami represi dan penderitaan, populasi pedesaan tetap tidak berubah.”

Kedua tokoh ini menerbitkan buku mereka yang optimistik terhadap resepsi penduduk Arab-Palestina atas kehadiran imigran Yahudi hanya satu tahun setelah kemunculan Deklarasi Balfour. Mereka percaya bahwa peralihan para petani Yahudi ini menjadi Muslim bukanlah sebuah pengkhianatan, melainkan semata didorong oleh faktor-faktor materi. Bertahannya mereka di negeri itu sebenarnya merupakan sebuah bentuk loyalitas terhadap tanah leluhur mereka. Kedua tokoh zionis ini juga melihat Islam sebagai sebuah agama yang demokratis, beda dengan Kristen. Orang-orang yang masuk Islam diperlakukan sebagai saudara tanpa ada perbedaan status sosial. Pada intinya, David Ben-Gurion dan Ben-Zvi yakin bahwa penduduk Palestina yang memiliki akar Yahudi ini akan menerima kedatangan saudara-saudara jauh merekayang kembali dari diaspora.

Deklarasi ‘negara palsu israel’ dan pengangkatan David Ben Gurion jadi PM pertama, gambar atas: Foto pendiri zionisme Theodor Herzl [Newsweek]

Realita yang terjadi setelah itu ternyata berbeda. Keputusan Inggris menjadikan Palestina sebagai national home bagi bangsa Yahudi sama sekali bukan sebuah jalan yang menyatukan dua saudara jauh di negeri leluhur Yahudi. Keputusan itu justru menjadi sumber konflik berpanjangan di antara kedua belah pihak, Muslim dan Yahudi, yang belum pernah disaksikan oleh sejarah pada masa-masa sebelumnya. Tangis simpati Arthur Balfour di hadapan bujuk rayu Chaim Weizmann berlanjut dengan tangis darah penduduk asli Palestina. Mimpi yang terealisasikan bagi zionis Israel menjadi mimpi buruk yang panjang bagi masyarakat Arab-Palestina, Muslim dan Kristen.

Baca: Mengapa Yahudi-Israel Serakah dan Lupa Sejarah?

Penduduk Palestina tidak menyambut baik kehadiran para pendatang Yahudi yang diorganisasikan oleh para pendukung Zionis. Orang-orang Arab-Palestina yang merasa dimarjinalisasi oleh Inggris dan terancam oleh gelombang besar kedatangan orang-orang Yahudi pasca Deklarasi Balfour melakukan serangan terhadap para imigran Yahudi. Para pendatang Yahudi pun membalas menyerang. Konflik mengalami ekskalasi pada masa-masa berikutnya dan tidak pernah selesai hingga hari ini.

Kenyataan itu mengubah pandangan zionis  pada masa-masa berikutnya terhadap masyarakat Arab-Palestina. Penduduk Palestina tidak lagi dilihat sebagai saudara jauh yang memiliki akar keyahudian, atau setidaknya sebagai calon tetangga yang akan menerima dengan tangan terbuka kehadiran kaum imigran Yahudi. Bahkan orang-orang Palestina ini hendak dihapuskan dari lembaran sejarah.

Wacana utama yang dikembangkan di kalangan zionis selepas itu adalah bahwa para fellahin baru bermigrasi ke wilayah Palestina pada abad ke-19, sementara negeri itu dianggap nyaris kosong sebelumnya. Migrasi ini terus berjalan pada abad ke-20, didorong oleh daya tarik ekonomi zionis yang memerlukan banyak tenaga kerja baru di wilayah itu. Islam yang menguasai wilayah itu pada abad ke-7, kini, tidak lagi dianggap telah mengonversi penduduk Yahudi, melainkan justru mengusir mereka keluar dari wilayah itu.

Gagasan bahwa Palestina adalah sebuah negeri yang kosong sebenarnya bukannya sama sekali baru bagi kalangan zionis. Sebagian mereka, yang kelihatannya mendapat pengaruh dari Evangelis Kristen abad ke-19, sudah mengusung hal ini sejak sebelum Deklarasi Balfour. Konflik yang berpanjangan dengan masyarakat Arab setempat membuat gagasan ini menjadi lebih menarik untuk diterima oleh kalangan zionis dan terus disebarluaskan hingga ke masa yang belakangan.

Kini kaum zionis bukan hanya berusaha menguasai negeri Palestina yang mereka klaim sebagai tanah leluhur, tetapi juga menegasikan sepenuhnya eksistensi masyarakat Arab setempat di masa lalu. Mereka tak lagi tertarikdengan ide penyatuan masyarakat imigran Yahudi dengan penduduk Arab-Palestina. Yang tersisa hanya keinginan untuk “menikahkan” antara bangsa Yahudi yang tak punya negeri dengan tanah Palestina yang dianggap tak bertuan.

Bicara tentang “pernikahan” antara bangsa tak bertanah dengan tanah tak berbangsa, pada tahun 1914 Chaim Weizmann menulis dalam salah satu suratnya yang dihimpun dalam buku The Letters and papers of Chaim Weizmann:

“… ada satu negeri yang disebut  sebagai Palestina, satu negeri tanpa penduduk, dan, pada sisi lain, ada bangsa Yahudi, dan mereka tidak memiliki negeri. Apa lagi yang diperlukan, karenanya, dibandingkan meletakkan batu permata ke cincinnya, untuk menyatukan bangsa ini dengan negeri tersebut? Para pemilik negeri tersebut, karenanya, harus dibujuk dan diyakinkan bahwa pernikahan ini menguntungkan, bukan hanya bagi bangsa dan negeri itu, tetapi juga bagi mereka sendiri.”

Para pemilik negeri yang dimaksud oleh Weizmann dalam surat itu tampaknya Turki Utsmani. Bagaimanapun, pada akhirnya zionis jelas hanya mencari keuntungan bagi diri mereka sendiri. Tak ada keuntungan bagi Turki maupun bagi penduduk Arab di Palestina.

Baca: Yahudi dan Ramalan Rasulullah

Sejak awal Zionis memang hanya menginginkan tanah negeri itu bagi mereka. Mereka tak tertarik untuk hidup berdampingan dengan penduduk setempat. Karena itu eksistensi Arab-Palestina perlu dihapus dari atas peta dan ingatan sejarah. Dalam “pernikahan” itu, kaum Zionis Yahudi hanya menginginkan maharnya (tanah Palestina) dan tidak menghendaki pengantinnya (penduduk Arab Palestina). Hal ini kadang diekspresikan tanpa malu-malu oleh para pemimpin Zionis.

Tak lama setelah perang tahun 1967, misalnya,Golda Meir (1898-1978) mendiskusikan masa depan wilayah yang baru dikuasai dengan Perdana Menteri Israel, Levi Eshkol (1895-1969). Meir,sebagaimana diceritakan oleh The New York Times, ingin tahu apa yang akan dilakukan Eshkol terhadap lebih dari satu juta orang Arab yang tinggal di wilayah itu. Eshkol dengan ringan mencandai Meir, “Saya tahu, Anda menginginkan maharnya, tetapi Anda tidak suka dengan pengantinnya!”

Golda Meir, yang dua tahun setelah itu menjadi Perdana Menteri Israel, menjawab, “Jiwa saya mendambakan mahar itu, dan biarkan orang lain mengambil pengantinnya.”

Sebenarnya mereka bukan hanya menghendaki mahar tanpa pengantin. Mereka sesungguhnya telah memperkosa hak-hak penduduk Palestina dan kemudian merampas satu-satunya mahar yang dimilik bangsa Palestina: tanah negeri itu.

Zionisme memang sejak awalnya merupakan sebuah ide dan gerakan yang sangat rentan dari sisi moralitas. Seratus tahun sudah berlalu sejak Deklarasi Balfour dan tak ada tanda-tanda Yahudi Israel berusaha memperbaiki cacat moral mereka, kalau tidak malah dikatakan semakin memburuk.

Bagaimanapun, beberapa orang Yahudi yang masih mendengarkan suara hatinya telah menolak Zionisme sejak awalnya dan memilih untuk berpihak pada masyarakat Palestina. Demikian halnya dengan Leopold Weiss yang diceritakan di awal tulisan ini. Weiss yang belakangan masuk Islam dan berganti nama menjadi Muhammad Asad memilih untuk “menikah” dengan bangsa Arab Muslim secara tulus, tanpa mengharapkan sebarang mas kawin dari mereka. Hal ini agaknya karena ia sepenuhnya sadar, bahwa legitimasi moral jauh lebih kuat dan mendasar dibandingkan legitimasi yang ditopang oleh kekuasaan.*

Jakarta, 30 Desember 2017

Penulis doktor dalam bidang Ilmu Sejarah di International Islamic University Malaysia (IIUM). Mudir Pesantren for the Study of Islamic Thought and Civilizations (PRISTAC)

 

Daftar Pustaka
Asad Muhammad. 2004. The Road to Makkah. New Delhi: Islamic Book Service.

Sand, Shlomo. 2009. The Invention of the Jewish People (terj. Yael Lotan). London: Verso.

Weizmann, Chaim. 1983. The Letters and papers of Chaim Weizmann: August 1898 –July 1931 (ed. Barnet Litvinoff). Jerusalem: Transaction Books, dikutip dari books.google.co.id

https://www.haaretz.com/blogs/strenger-than-fiction/shlomo-sand-s-the-invention-of-the-jewish-people-is-a-success-for-israel-1.3247

https://interactive.aljazeera.com/aje/2017/behind-balfour/index.html

http://www.jewishvirtuallibrary.org/total-immigration-to-israel-by-continent-per-year

https://www.nytimes.com/2017/06/02/opinion/sunday/the-past-50-years-of-israeli-occupation-and-the-next.html

https://www.thejc.com/lifestyle/features/chaim-weizmann-and-how-the-balfour-declaration-was-made-in-manchester-1.37772

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !