Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Sejarah

Detik-detik Menegangkan di al-Quds (2)

ILUSTRASI
hari Senin pagi, kaum Muslimin di al-Quds menerima kabar gembira bahwa Pasukan Salib memutuskan untuk menarik pasukannya ke Ramlah
Bagikan:

Oleh: Alwi Alatas

 

Maka Shalahuddin akhirnya mengambil pilihan kedua, yaitu ia sendiri bersama pasukannya akan mempertahankan kota itu dari dalam tembok kota. Hal ini akan memastikan keterlibatan para emir dan pasukan Muslim untuk mempertahankan kota itu secara maksimal. Namun resikonya sangat besar. Jika Pasukan Salib akhirnya berhasil menembus pertahanan kota itu, maka bukan hanya al-Quds saja yang akan jatuh, Shalahuddin sendiri kemungkinan besar akan tertangkap dan mungkin terbunuh oleh musuh. Jika hal itu sampai terjadi, maka siapa pemimpin Muslim di Suriah-Palestina yang akan menjaga wilayah-wilayah Muslim lainnya selepas itu?

Kenyataan ini membuat Shalahuddin gelisah. “Malam itu, yaitu malam Jum’at,” kata Ibn Shaddad.

“Saya duduk menemaninya sejak awal malam hingga mendekati subuh. Ketika itu sedang musim dingin, dan kami hanya berdua saja, tidak ada yang ketiga kecuali Allah.”

Mereka membicarakan hal-hal yang perlu disiapkan untuk menghadapi musuh. Mereka berdiskusi hingga larut malam.

Ibn Shaddad merasa khawatir dengan keadaan Shalahuddin. Humornya tidak seperti biasanya. Ia takut kesehatan Shalahuddin akan terganggu jika ia sama sekali tidak beristirahat. Maka ia pun membaringkan tubuhnya dengan harapan Shalahuddin mau beristirahat dan tidur sejenak. Shalahuddin mengira Ibn Shaddad mengantuk, sehingga ia pun mempersilahkannya untuk kembali ke rumah. Maka keduanya pun kembali ke tempat masing-masing.

Belum terlalu lama berada di tempat tinggalnya dan mengurus beberapa urusan, Ibn Shaddad sudah mendengar suara adzan. Maka ia pun segera pergi ke tempat Shalahuddin karena mereka biasa shalat Subuh berjamaah. Saat melihat Ibn Shaddad, Shalahuddin berkata, “Saya sama sekali tidak tidur.”

“Saya tahu,” kata Ibn Shaddad.

“Bagaimana kamu bisa tahu?” tanya Shalahuddin.

“Karena saya juga tidak tidur dan tidak ada cukup waktu untuk tidur,” jawab Ibn Shaddad.

Mereka pun shalat berjamaah. Setelah shalat, keduanya duduk bersama. Pada kesempatan itu, Ibn Shaddad menyampaikan pemikirannya kepada Shalahuddin. “Ada hal yang terlintas dalam diri saya, dan saya rasa hal itu bermanfaat insya Allah,” katanya.

“Apa itu?” tanya Shalahuddin.

“Bersandar sepenuhnya pada Allah, bertaubat, dan percayakan urusan kepada-Nya untuk menyelesaikan masalah yang mengkhawatirkan ini,” kata Ibn Shaddad.

“Apa yang harus kita lakukan?” tanya Shalahuddin lagi.

“Sekarang adalah hari Jum’at. Hendaknya Tuan mandi dan shalat seperti biasa di Masjid al-Aqsa, tempat berlakunya Isra’ Mi’raj Nabi (saw), dan hendaknya Tuan memerintahkan seseorang yang dapat dipercaya untuk membagi-bagikan sedekah secara rahasia dan kemudian hendaknya Tuan menegakkan shalat dua rakaat di antara waktu adzan dan iqamah, dan berdoalah pada Allah di waktu sujud, karena ada sebuah hadits shahih tentang hal ini, dan ucapkanlah di dalam hati, “Tuhanku! Kehidupan duniaku telah saya berikan untuk menolong agama-Mu. Tidak ada yang tersisa kecuali keyakinan kepada-Mu, berpegang teguh kepada tali-Mu, dan bersandar pada keutamaan-Mu. Engkaulah yang mencukupi segala keperluan hamba dan Engkaulah sebaik-baik pemberi jaminan! (Ilahi, qad inqatha’at asbaabi al-ardhiyyah fii nushrati diinika wa lam yabqaa illa al-akhlaad ilayka wa’l-I’tishaam bi hablika wa’l-I’timaad ‘alaa fadhlika , anta hasbi wa ni’mal wakiil)’ Tuhan terlalu Pemurah dan Dia tidak akan mengabaikan harapan Tuan.”

Shalahuddin mengerjakan semua saran ini. Ia shalat dua rakaat di antara waktu adzan dan iqamah. Ibn Shaddad yang shalat di sebelahnya menyaksikan bagaimana Shalahuddin sujud agak lama. Air matanya mengalir mengenai jenggotnya yang mulai memutih hingga jatuh menetes ke atas sajadahnya. Setelah itu, proses shalat Jum’at berlangsung seperti biasa.

Pesan Penting

Petang hari itu juga, sebuah pesan datang dari emir yang bertugas mengawasi musuh. Pesan itu memberitahukkan bahwa pada hari itu Pasukan Salib bergerak menuju al-Quds, tetapi kemudian mereka berhenti dan kembali ke tenda-tenda mereka. Pada hari Sabtu pagi, datang pesan lain yang memberitahukan bahwa Pasukan Salib kembali bergerak, dan setelah itu berhenti lagi. Rupanya di antara Pasukan Salib terjadi perbedaan pendapat yang serius. Sebagian pemimpin Pasukan Salib ingin terus bergerak dan mengepung al-Quds, tapi sebagian yang lainnya tidak setuju karena hal itu akan membahayakan Pasukan Salib disebabkan mata air yang ada disekitar al-Quds telah diracun oleh pasukan Muslim.

Sebenarnya, Pasukan Salib sendiri juga sudah terkuras energinya oleh peperangan yang panjang. Sebagian dari mereka terdesak untuk segera kembali ke negerinya dan menyelesaikan masalah yang ada di sana. Di samping itu, di antara para Pemimpin Salib sebenarnya ada persaingan dan perselisihan yang cukup serius.

Para pemimpin Salib kemudian memutuskan untuk membentuk sebuah dewan yang terdiri dari sepuluh orang untuk menentukan kelanjutan perang. Mereka akan menerima apa pun yang diputuskan oleh dewan ini nantinya.

Pada hari Senin pagi, kaum Muslimin di al-Quds menerima kabar gembira bahwa Pasukan Salib memutuskan untuk menarik pasukannya ke Ramlah. Mereka tidak jadi meneruskan perjalanan ke al-Quds. Kota suci ini pun tetap bertahan di bawah kepemimpinan kaum Muslimin. Sebagai penutup kisah, Ibn Shaddad berkata, “Inilah salah satu buah yang saya saksikan dari kepasrahannya (Shalahuddin) kepada Allah serta keyakinannya kepada-Nya.”

Pada hari ini, kaum Muslimin pun menghadapi banyak masalah yang menggelisahkan mereka. Masalah yang menimpa kita pada hari ini lebih banyak dan lebih besar dibandingkan apa yang dihadapi oleh Shalahuddin pada masa itu. Musuh lebih kuat, sementara kaum Muslimin jauh lebih lemah dibandingkan keadaan mereka pada masa lalu. Namun kaum Muslimin pada hari ini pun masih memiliki Allah, sebagaimana kaum Muslimin pada masa lalu juga memiliki Allah. Maka tidak ada hal terbaik yang dapat dilakukan oleh kaum Muslimin pada hari ini selain menggantungkan harapan dan kepasrahan mereka secara total kepada-Nya, khususnya di penghujung bulan Ramadhan yang mulia ini. Mudah-mudahan Allah memberikan jalan keluar dan kemenangan kepada kita semua.*/Kuala Lumpur, 5 Ramadhan 1434 (3 Agustus 2013)

Penulis adalah penulis bukuNuruddin Zanki dan Perang Salibkolumnis hidayatullah.com, kini sedang mengambil program doktoral bidang sejarah di Universiti Islam Antarabangsa, Malaysia

Baca juga:

Rep: -
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Perenungan Syair ‘Kemerdekaan’ A. Hassan

Perenungan Syair ‘Kemerdekaan’ A. Hassan

Sempurnanya Fisik Rasulullah ﷺ

Sempurnanya Fisik Rasulullah ﷺ

Pribumi dalam Sirah Nabi

Pribumi dalam Sirah Nabi

Jejak Langkah Umat Islam dalam Kemerdekaan Indonesia

Jejak Langkah Umat Islam dalam Kemerdekaan Indonesia

Suhaib Ar Rumi, Meninggalkan Hartanya Karena Kecintaan pada Islam [2]

Suhaib Ar Rumi, Meninggalkan Hartanya Karena Kecintaan pada Islam [2]

Baca Juga

Berita Lainnya