Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Oase Iman

Khutbah Jum’at: Membela Agama Allah SWT

membela agama allah
Bagikan:

Membela agama atau menolong Allah bersumber dari Alquran Surah Muhammad ayat 7 yang para ulama telah banyak memberikan penjelasan tentang membela atau menolong Allah

Oleh : Ali Akbar bin Muhammad bin Aqil

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سيدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ قَالَ اللهُ تَعَالَى: يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

Ma`syiral Muslimin Rahimakumullah

Jagat dunia maya mendadak heboh oleh ulah seorang aktivis media sosial. Ia mencuit sebuah cuitan yang mengandung unsur permusuhan dan kebencian serta berpotensi menimbulkan konflik berbau SARA. Dalam cuitannya ia menulis, “Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah dan harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, DIA lah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela.”

Cuitan ini sontak menjadi buah bibir warganet khususnya dari umat Islam. Pasalnya, dia mengatakan bahwa Allah itu lemah yang karenanya Dia perlu dibela. Jika Allah Mahakuat, untuk apa Dia dibela. Lalu, ia membandingkan dengan Allah yang ia yakini. Ia katakan bahwa Allahnya Mahakuat sehingga tidak perlu dilakukan pembelaan.

Barangkali si penulis cuitan ini adalah satu dari sekian orang yang gagal paham tentang makna di balik kalimat membela Allah. Kesan yang ditangkap adalah bahwa karena Allah dibela, berarti Allah itu adalah Zat yang lemah, bukan Zat Yang Mahakuat dan Mahakuasa atas segala sesuatu.

Membela atau menolong Allah bersumber dari Alquran Surah Muhammad ayat 7 :

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنْ تَنْصُرُوا اللّٰهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ اَقْدَامَكُمْ

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” Para ulama telah banyak memberikan penjelasan tentang membela atau menolong Allah. Makna membela Allah yang pertama adalah melaksanakan perintah-perintah-Nya dan berkomitmen menjauhi larangan-larangan-Nya. Dengan kata lain, saat kita melaksanakan semua yang Allah wajibkan kepada kita dan tidak melewati batasan-batasan-Nya, di situ kita tengah membela agama-Nya.

Makna kedua membela Allah ialah menjaga kemurnian akidah dari semua bentuk penyimpangan. Menolong agama Allah dengan mendakwahkan kepada umat agar selalu beriman kepada Allah dan mengikuti petunjuk-Nya, sehingga selamat dari penyimpangan serta kesesatan.

Kaum Muslimin yang Dimuliakan Allah

Jika kita sanggup membela Allah dengan makna yang dijelaskan oleh para ulama tadi, maka Allah akan memberikan kemuliaan berupa, pertama, terhindar dan terjaga dari dari gejolak hawa nafsu yang mengajak pada keburukan dan kemaksiatan.

Kedua, dengan membela agama Allah, Allah akan melindungi kita dari kejahatan makhluk lain, baik dari kalangan bangsa manusia atau jin.

لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ

“Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah.” (Qs. Ar-Ra`du : 11)

Ketiga, bagi seorang pemuda yang tampil menjadi pembela Allah, diberi keistimewaan dengan dijaga oleh Allah di masa tuanya yang semakin melemah. Allah jaga pendengaran, penglihatan dan akal pikirannya, serta diberi naungan pada hari kiamat di mana tidak ada naungan kecuali naungan-Nya. Rasul SAW bersabda bahwa ada tujuh golongan yang dinaungi Allah dengan naungan-Nya, salah satunya, “Pemuda yang senantiasa beribadah kepada Allah.” (HR. Bukhari-Muslim)

Kemulian demi kemulian yang Allah berikan, terus berlanjut sampai di kehidupan akhirat. Di akhirat kelak, Allah tetap mencurahkan kemuliaan bagi setiap kita yang membela agama Allah kala hidup di dunia. Pertama, Allah selamatkan kita dari siksa api neraka dan dimasukkan ke dalam surga-Nya yang luasnya seluas langit dan bumi, disediakan bagi orang-orang yang bertakwa:

وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.” (Qs. Ali Imran : 133)

Kedua, di akhirat nanti kita akan disambut oleh para malaikat.

هَٰذَا مَا تُوعَدُونَ لِكُلِّ أَوَّابٍ حَفِيظٍ، مَنْ خَشِيَ الرَّحْمَٰنَ بِالْغَيْبِ وَجَاءَ بِقَلْبٍ مُنِيبٍ، ادْخُلُوهَا بِسَلَامٍ ۖ ذَٰلِكَ يَوْمُ الْخُلُودِ، هُمْ مَا يَشَاءُونَ فِيهَا وَلَدَيْنَا مَزِيدٌ

“Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu kembali (kepada Allah) lagi memelihara (semua peraturan-peraturan-Nya). (Yaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sedang Dia terlihat (olehnya) dan dia datang dengan hati yang bertobat, masukilah surga itu dengan aman, itulah hari kekekalan. Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya.” (Qs. Qaaf : 35)

Jemaah Salat Jumat Rahimakumullah

Ketiga, kepada setiap pembela Allah, Allah akan hadir untuknya dengan memberi kemudahan, pertolongan dan perlindungan, khususnya di masa-masa sulit yang tengah terjadi.

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَوْا وَالَّذِينَ هُمْ مُحْسِنُونَ

“Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat kebaikan.” (Qs. An-Nahl : 128).

Inilah beberapa poin terkait makna membela Allah dan keutamaan-keutamaan yang terkandung di dalamnya. Mari kita selalu berusaha menjadi muslim yang membela agama Allah dengan semua potensi dan kemampuan yang ada pada diri kita. Kita bela Allah dengan menunaikan perintah dan menjauhi larangan-Nya. Kita bela Allah dengan menjaga Islam dan iman kita. Dengan itu semua, Allah akan mengangkat derajat kita di dunia dan akhirat, mendapatkan perlindungan, kemudahan, dan keselamatan dari hal-hal yang tidak kita kehendaki.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْليِ هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ ليِ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِيَ لَوْلَا أَنْ هَدَانَا اللَّهُ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى سيدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن. اَمَّا بَعْدُ :

فَيَا اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ تَعَالىَ وَذَرُوا الْفَوَاحِشَ مَاظَهَرَ وَمَا بَطَنْ، وَحَافِظُوْاعَلىَ الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ.

وَاعْلَمُوْااَنَّ اللهَ اَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ، فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاً عَلِيْمًا: اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ يُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سيدنا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سيدنا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سيدنا إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سيدنا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سيدنا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سيدنا إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ،
اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوذُ بِكَ مِنَ البَرَصِ وَالجُنُونِ والجُذَامِ وَسَيِّيءِ الأسْقَامِ

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا, اللَّهُمَّ إنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى والتُّقَى والعَفَافَ والغِنَى، رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pertarungan yang Terberat

Pertarungan yang Terberat

Jangan [Lagi] Memilih Pemimpin Berkarakter Nyamuk!

Jangan [Lagi] Memilih Pemimpin Berkarakter Nyamuk!

Apa Kata al-Qur`an tentang Pembubaran Dakwah dan Pengajian?

Apa Kata al-Qur`an tentang Pembubaran Dakwah dan Pengajian?

Cinta Bilal untuk Al-Mukhtar Shallallahu ‘alaihi Wassallam

Cinta Bilal untuk Al-Mukhtar Shallallahu ‘alaihi Wassallam

Tiga Karakter Mendasar, Kemuliaan Keluarga Ibrahim

Tiga Karakter Mendasar, Kemuliaan Keluarga Ibrahim

Baca Juga

Berita Lainnya