Rabu, 19 Januari 2022 / 15 Jumadil Akhir 1443 H

Oase Iman

Khutbah Jumat: Manfaat Gunung bagi Kehidupan Umat Manusia

Gunung
Gunung Semeru
Bagikan:

Al-Qur’an menyatakan bahwa gunung berfungsi sebagai pengukuh bumi. Allah telah menggelar bumi seperti permadani yang sangat luas sehingga dapat dijejak oleh kaki manusia.

Oleh: Ali Akbar bin Muhammad bin Aqil

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سيدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ قَالَ اللهُ تَعَالَى: يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Erupsi gunung Semeru membelalakkan mata kita semua. Betapa tidak, tanpa ada peringatan sebelumnya karena ketiadaan tanda-tanda akan adanya erupsi, gunung tertinggi di pulau Jawa ini tiba-tiba mengeluarkan awan panas yang sangat berbahaya bagi keselamatan masyarakat di sekitarnya.

Diketahui, Gunung Semeru erupsi dengan memuntahkan awan panas guguran pada Sabtu (4/12/2021). Aliran awan panas itu mengarah ke Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, dan menerjang permukiman warga di Kecamatan Pronojiwo dan Candipuro.

Akibat peristiwa yang sangat menyayat hati ini, korban pun berjatuhan. Laporan sementara 34 orang meninggal, 69 luka-luka, dan 16 orang hilang. Selain korban jiwa, bencana awan panas Semeru itu juga merusak fasilitas umum dan ternak warga. BPBD mencatat, fasilitas umum yang rusak sebanyak 31 unit, termasuk Jembatan Gladak Perak.

Kaum Muslimin

Alhamdulillah masyarakat kita berbondong-bondong mengirimkan bantuan lewat berbagai lembaga sosial, salah satunya melalui Rabithah Alawiyah di berbagai wilayah. Mereka menyisihkan sebagian rezeki untuk membantu saudara-saudaranya yang tertimpa musibah.

Bahkan ada yang terjun langsung ke lokasi bencana dengan membawa peralatan yang dibutuhkan. Ada yang bertugas membersihkan debu yang cukup tebal di sejumlah area, ada yang membuka dapur umum, ada yang memberikan pengobatan dan perawatan medis, ada pula yang membantu memperbaiki dan membangun rumah-rumah yang rusak, dan lain sebagainya.

Inilah wujud dari sikap kesetiakawanan sosial. Kita doakan Semoga Allah SWT memberikan balasan yang terbaik kepada para dermawan yang telah memberikan bantuan apapun bentuknya dan Allah jaga para petugas serta relawan yang berada di daerah tersebut. Kita juga doakan semoga para korban yang wafat, Allah SWT terima amal kebaikannya. Allah sembuhkan yang sakit dan diberikan semangat untuk menata kembali kehidupannya di masa depan dengan lebih baik.

Terlepas dari musibah yang sangat membuat kita berduka dan sedih ini, mari kita kembali merenung tentang hikmah mengapa Allah SWT menciptakan gunung di tengah kehidupan umat manusia. Kita meyakini bahwa tidak ada satu pun makhluk ciptaan Allah SWT yang diciptakan dengan sia-sia. Semuanya pasti mengandung manfaat dan aneka ragam fungsi yang berguna untuk kehidupan kita.

Jama’ah Shalat Jum’at Hafidzakumullah

Dari sela-sela Al-Qur’an kita temukan sejumlah manfaat di balik ciptaan Allah berupa gunung. Banyak manfaat dan fungsi gunung.

Pertama, disebutkan dalam Al-Qur’an fungsi gunung untuk menstabilkan gerakan bumi sehingga tetap berada pada posisi yang semestinya. Allah SWT berfirman :

أَمَّن جَعَلَ ٱلْأَرْضَ قَرَارًا وَجَعَلَ خِلَٰلَهَآ أَنْهَٰرًا وَجَعَلَ لَهَا رَوَٰسِىَ وَجَعَلَ بَيْنَ ٱلْبَحْرَيْنِ حَاجِزًا ۗ أَءِلَٰهٌ مَّعَ ٱللَّهِ ۚ بَلْ أَكْثَرُهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

“Atau siapakah yang telah menjadikan bumi sebagai tempat berdiam, dan yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya, dan yang menjadikan gunung-gunung untuk (mengkokohkan)nya dan menjadikan suatu pemisah antara dua laut? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) kebanyakan dari mereka tidak mengetahui.” (QS: An-Naml : 61)

Al-Qur’an menyatakan bahwa gunung berfungsi sebagai pengukuh bumi. Allah telah menggelar bumi seperti permadani yang sangat luas sehingga dapat dijejak oleh kaki manusia.

Allah menancapkan gunung-gunung di atas muka bumi ini sebagai kekuatan yang mengokohkan bumi agar tidak berguncang, yang dapat menganggu ketentraman kehidupan umat manusia.

Kedua, Allah jadikan gunung berfungsi dan bermanfaat dalam memengaruhi cuaca, menyebabkan turunnya hujan, serta menyajikan aneka ragam bahan mentah yang berguna dalam kehidupan.  Allah SWT berfirman tentang gunung yang bermanfaat dalam memengaruhi cuaca :

وَٱللَّهُ جَعَلَ لَكُم مِّمَّا خَلَقَ ظِلَٰلًا وَجَعَلَ لَكُم مِّنَ ٱلْجِبَالِ أَكْنَٰنًا وَجَعَلَ لَكُمْ سَرَٰبِيلَ تَقِيكُمُ ٱلْحَرَّ وَسَرَٰبِيلَ تَقِيكُم بَأْسَكُمْ ۚ كَذَٰلِكَ يُتِمُّ نِعْمَتَهُۥ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تُسْلِمُونَ

“Dan Allah menjadikan bagimu tempat bernaung dari apa yang telah Dia ciptakan, dan Dia jadikan bagimu tempat-tempat tinggal di gunung-gunung, dan Dia jadikan bagimu pakaian yang memeliharamu dari panas dan pakaian (baju besi) yang memelihara kamu dalam peperangan. Demikianlah Allah menyempurnakan nikmat-Nya atasmu agar kamu berserah diri (kepada-Nya).” (QS: An-Nahl : 81)

Allah SWT berfirman tentang fungsi gunung sebagai penyebab turunnya hujan :

أَلَمْ تَرَ أَنَّ ٱللَّهَ يُزْجِى سَحَابًا ثُمَّ يُؤَلِّفُ بَيْنَهُۥ ثُمَّ يَجْعَلُهُۥ رُكَامًا فَتَرَى ٱلْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلَٰلِهِۦ وَيُنَزِّلُ مِنَ ٱلسَّمَآءِ مِن جِبَالٍ فِيهَا مِنۢ بَرَدٍ فَيُصِيبُ بِهِۦ مَن يَشَآءُ وَيَصْرِفُهُۥ عَن مَّن يَشَآءُ ۖ يَكَادُ سَنَا بَرْقِهِۦ يَذْهَبُ بِٱلْأَبْصَٰرِ

“Tidaklah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan.” (QS: An-Nuur : 43)

Allah SWT juga menegaskan dalam firman-Nya tentang gunung yang menyajikan aneka ragam bahan mentah yang bermanfaat bagi kehidupan kita :

خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ بِغَيْرِ عَمَدٍ تَرَوْنَهَا ۖ وَأَلْقَىٰ فِى ٱلْأَرْضِ رَوَٰسِىَ أَن تَمِيدَ بِكُمْ وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَآبَّةٍ ۚ وَأَنزَلْنَا مِنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءً فَأَنۢبَتْنَا فِيهَا مِن كُلِّ زَوْجٍ كَرِيمٍ

“Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu; dan memperkembang biakkan padanya segala macam jenis binatang. Dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik.” (QS: Luqman : 10)

Hadirin Rahimakumullah

Inilah setidaknya dua manfaat dan fungsi Allah menciptakan gunung. Mari kita syukuri dan renungkan.

Gunung bukan musuh kita yang harus kita benci dan perangi. Ia adalah salah satu makhluk ciptaan Allah yang diciptakan dengan berbagai tujuan, dengan fakta-fakta yang sangat menakjubkan tentang manfaat gunung kita bisa mengambil pelajaran di tiap peristiwa yang terjadi.

Sekali lagi, kita semua berduka atas musibah erupsi gunung Semeru ini sekaligus kita membantu semampu yang bisa kita lakukan, sembari bermuhasabah betapa lemahnya makhluk yang bernama manusia dibanding dengan satu saja makhluk Allah yang lain, bernama gunung.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْليِ هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ ليِ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ  فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِيَ لَوْلَا أَنْ هَدَانَا اللَّهُ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى سيدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن. اَمَّا بَعْدُ :

فَيَا اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ تَعَالىَ وَذَرُوا الْفَوَاحِشَ مَاظَهَرَ وَمَا بَطَنْ، وَحَافِظُوْاعَلىَ الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ.

وَاعْلَمُوْااَنَّ اللهَ اَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ، فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاً عَلِيْمًا: اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ يُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سيدنا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سيدنا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سيدنا إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سيدنا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سيدنا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سيدنا إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ،

اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوذُ بِكَ مِنَ البَرَصِ وَالجُنُونِ والجُذَامِ وَسَيِّيءِ الأسْقَامِ

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا, اللَّهُمَّ إنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى والتُّقَى والعَفَافَ والغِنَى، رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Khutbah dimuat di www.hidayatullah.com

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Mereka yang Rendah Hati (2)

Mereka yang Rendah Hati (2)

Rasulullah,  Pemimpin Terbesar Sepanjang Masa

Rasulullah, Pemimpin Terbesar Sepanjang Masa

Belajar “Blusukan” Dari Umar Bin Khattab

Belajar “Blusukan” Dari Umar Bin Khattab

Empat Kunci Kebahagiaan

Empat Kunci Kebahagiaan

Jangan Jadi Negeri Kufur Nikmat

Jangan Jadi Negeri Kufur Nikmat

Baca Juga

Berita Lainnya