Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Oase Iman

Lembutkan Hati dengan Memandang Wajah Orang Shaleh

Lembutkan Hati dengan Memandang Wajah Orang Shaleh
Bagikan:

Orang shaleh punya aura positif. Dan aura itu bisa menular kepada orang yang memandangnya

 

Hidayatullah.com | SEBAGIAN besar orang beranggapan, bahwa serius dalam belajar di antaranya adalah membawa kertas dan pena. Catat, garisbawahi, semua penjelasan penting sang ulama yang menjadi guru. Namun, tidak demikian halnya dengan Abu Bakar Al-Muthawi’i. Ia lebih suka memandang wajah sang ulama hingga lembut dan tenteram hatinya.

Selama 12 tahun ia aktif  mengikuti majelisnya Imam Ahmad. Mestinya, catatannya sudah berlembar-lembar, sebagai bukti bahwa ia serius mengikuti majelis tersebut. Ternyata tidak. Jangankan selembar, secuil pun ia tak punya catatan.

Ia datang memang bukan untuk mencatat. Ia datang hanya karena ingin memandang Imam Ahmad. Itu saja.   Lebih “gila” lagi, Muthawi’i tidak sendiri. Mayoritas yang datang di majelis itu seperti Muthawi’i, cuma ingin menikmati wajah Sang Imam. Padahal, yang hadir tak kurang dari 5 ribu orang. Dari jumlah tersebut, yang kelihatan aktif mencatat sekirar 500 orang. Demikian Ibnu Al Jauzi mengisahkan (Manaqib Imam Ahmad, 210).

Seorang perempuan cantikah Imam Ahmad? Jelas bukan. Imam Ahmad adalah seorang ulama yang menyandang gelar salah satu imam mazhab ternama. Majelisnya adalah majelis hadits, karena beliau memang ahli hadits. Tak heran bila majelis pengajiannya menjadi rujukan banyak orang.  Demikian juga kitab-kitabnya. Namanya harum hingga sekarang, bahkan sepanjang masa.

Ingat kepada Allah

Kembali kepada Muthawi’i, apa yang ia lakukan bukanlah sia-sia. Tetapi ada dasarnya. Orang shaleh punya aura positif. Dan aura itu bisa menular kepada orang yang memandangnya.  Jelasnya, ia bisa membangkitkan semangat untuk meningkatkan amal kebaikan, apalagi saat keimanan sedang menurun.

Itu pernah dilakukan oleh Abu Ja’far bin Sulaiman, salah satu murid Hasan Al Bashri. Beliau mengatakan, ”Jika aku merasakan hatiku sedang dalam keadaan qaswah (keras), maka aku segera pergi untuk memandang wajah Muhammad bin Wasi’ Al Bishri. Maka hal itu mengingatkanku kepada kematian.”

Imam Malik sendiri juga melakukan hal yang sama, tatkala merasakan qaswah dalam hati. Beliau  berkisah, ”Setiap aku merasakan adanya qaswah dalam hati, maka aku mendatangi Muhammad bin Al Munkadar dan memandangnya. Hal itu bisa memberikan peringatan kapadaku selama beberapa hari.”

Dengan demikian, datang dan hadirlah kepada para ulama, terutama yang mengisi majelis-majelis ilmu, pandanglah wajah mereka untuk melunakkan hati dari kerasnya hati (qoswah). Atau setidak-tidaknya, berdekat-dekatlah dengan wajah orang-orang yang shaleh, karena seperti disampaikan dalam bait syair populer masa kini, yakni  “Tombo Ati” alias obat hati, yang ketiga adalah berkumpul dengan orang-orang yang shaleh. “Kaping telu wong kang sholeh kumpulono.”*/Abu Ilmia

Rep: Insan Kamil
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Rahasia Sederhana di Balik Sunnah Bercocok Tanam

Rahasia Sederhana di Balik Sunnah Bercocok Tanam

senda gurau rasulullah

Inilah Kisah Senda Gurau-nya Rasulullah ﷺ

Menyesal Menjadi Manusia

Menyesal Menjadi Manusia

Mari Meraih Husnul Khatimah (3)

Mari Meraih Husnul Khatimah (3)

Kekuatan Cinta Kasih dalam Dakwah

Kekuatan Cinta Kasih dalam Dakwah

Baca Juga

Berita Lainnya